Arsip Tag: giveaway

(Giveaway) Hadiah untuk Laki-laki Tersayang

Postingan ini dibuat dalam rangka mengikuti Giveaway nya Ken Dani, diketik sambil menahan nyut-nyutan jahitan karena abis lahiran *harus disebut supaya menambah nilai dalam penjurian* *menatap bul penuh cinta*
Selama hayat dikandung badan, gw sering banget beli kado buat laki-laki terdekat gw, yaitu Papah ,dua adek gw dan mantan pacar (-pacar) tersayang. Satu hal yg gw pelajari adalah, laki-laki itu demennya dikadoin sesuai yg fungsional dan sesuai kebutuhan mereka.

Bukan berarti mereka ga suka kado yg bersifat sentimentil, penuh cinta tapi kurang berguna semacam scrap book kumpulan foto-foto , atau kejutan dibawain kue pas tengah malem yah (emm kecuali kalo lu bawa kue beserta selusin sexy dancer) tapi namapun laki-laki maka fungsi adalah segalanya buat mereka.

Jadilah template utama kado gw buat mereka gak jauh-jauh dari jam tangan, kemeja, sepatu (tentunya nanya dulu ukuran kaki) dan duit (ini buat adek-adek gw).

Setelah menikah entah kenapa gw pengen banget sesuatu yg agak beda sebagai kado ulang tahun pak Suami. Sayangnya tahun pertama menikah gw gak bisa ngasih apa-apa kecuali cinta karena bokek berats. Maklum nikah di bulan Juli, Suami ultah bulan Oktober ya mana ada duit kakaak. Abis semua buat modal berumah tangga 🙂

Di tahun kedua, karena abis beli tanah (yang sekarang kami tempati) dan kondisi yang baru aja punya bayi maka ulang tahun pak Suami pun berlalu begitu saja. Gw kasih kado sih, jam tangan gitu tapi cencunya bukan merek mahal semacem Rolex apalagi robex.

Barulah di tahun ketiga, kondisi keuangan dan keadaan memungkinkan buat kami untuk merayakan ulang tahun pak Suami.

Di rayainnya  ngapain sih mah?

Tentunya tidak melibatkan selusin sexy dancer yah, karena itu sangat tidak ekonomis dan beresiko di geruduk FPI.

Merayakannya cukup dengan acara jalan-jalan sekeluarga ke Jogja selama 4 hari 3 malam.

Kenapa jalan-jalan?

Karena gw pengen menciptakan tradisi yg khas keluarga kami. Juga karena gw agak miris, karena setelah dikulik-kulik Suami gw ini jarang jalan-jalan sekeluarga waktu kecil dulu kecuali pas pulang kampung.

Miris banget deh nasib ente pak Suami.

Masa sekali-kalinya dia ke jogja itu pas ada kawinan temen Kantor dan cuma satu malam (tanpa cinta).

Jadi sekali tepok dua lalat tertewaskan, sambil merayakan ultah pak suami gw juga berusaha menciptakan kenangan buat Shira dimasa pertumbuhannya.

Buat ngasih kado model begini tentu modalnya gak sedikit bray, makanya gw bela-belain nyisihin jauh-jauh hari caranya konvensional banget yaitu lewat arisan. Gw sengaja ikut arisan yang sistem dapetnya bisa by request jadi gw bisa ambil pas bulan Suami ultah.

Sejauh ini sudah 4 tahun tradisi jalan-jalan pas ulang tahun pak Suami ini berjalan dimana 3 tahun terakhir lokasi jalan-jalannya garut melulu.

Shira juga selalu seneng dan nungguin moment bapaknya ulang tahun karena tau bakal jalan-jalan.

Mudah-mudahan ke depannya keluarga kami selalu diberikan kesehatan dan kesempatan merayakan ulang tahun pak suami. Mengingat tahun ini kami ketambahan anggota keluarga baru, dan baru aja masukin kakak shira SD maka besar kemungkinan sih tahun ini ngerayainnya di dalam kota dulu.

Gimana perasaan pak Suami sendiri dengan kado yang selama ini mamah kasih?

Alhamdulillah dia selalu seneng dan bersemangat tuh. Menurut dia kado semacam ini tuh sangat berkesan melebihi kado barang, karena kenangan (dan foto-foto) yang tercipta insya Allah jadi bisa diingat sepanjang masa.

Kebayang kan kalo udah tua nanti, kami bisa ketawa ngeliat foto Shira makan nasi belepotan di Jogja atau mengingat betapa hebohnya mamah gw belanja tas kulit di Garut *yang bikin dompet anaknya cenat-cenut*

Apalagi kalo orang-orang yang kita cintai berpulang lebih dulu, tentunya tinggal kenangan yang kita punya *peluk keluarga komedi ku erat-erat*

P.S Ken dan bul sebenernya gw mau masukin banyak foto tapi file nya ada di PC dirumah. Boleh lah yaa fotonya nyusul belakangan??
Apa?? Gak boleh???

Bukan Sekarang Tapi Nanti

Pembuka:

Postingan ini dibuat dalam rangka ikut berpartisipasi dalam GiveAway nya Della si Ibu Labil. Buat yang berminat ikutan juga bisa klik disini.

——-

——-

Sebagai orang yang rada keblinger udah pasti gw banyak nerima banyak nasehat dalam perjalanan hidup gw, baik nasehat langsung yang ditujukan ke gw atau nasehat tidak langsung yang gw sering ke-GR-an merasa tertampar olehnya.

Misalnya Forest Gump ngomong :

” My momma always said, Life was like a box of chocolates. You never know what you’re gonna get.”

 

Bikin gw tertampar dan pengen lari ke Alf# Mart terdekat buat beli cokelat sekotak deh. Okeeyyy, abaikan. Seperti biasa intro postingan bermoduskan ikut Giveaway gw selalu garing, tapi percaya deh hati gw lembut dan soleha *benerin jilbab*

 

Salah satu nasehat terbaik dalam hidup gw adalah : Nasehat dari guru sejarah pas gw kelas 1 SMA. Guru yang namanya bahkan gw udah lupa *punten ya bu* *cium tangan* tapi nasehatnya tetep gw inget bahkan gw teruskan ke orang lain.

 

Nasehatnya ini sebenernya gak ditujukan ke gw sendiri tapi ke seluruh kelas, beliau ngomong nya juga dalam kondisi lagi ngajar gitu. Trus nasehatnya apaan?

Jangan liat kondisi sekarang, kita liat 7 tahun lagi, siapa kau dan siapa aku.

 

Hal yang membuat gw sangat terkesan sama nasehat beliau ini adalah karena menurut gw beliau sangat peka terhadap kondisi murid-murid yang dia ajar. Asal tau aja ya SMA gw itu (pada zaman gw ya) muridnya sangat beragam, dari yang bisa gonta-ganti mobil sampe yang susah makan ada semua. Lengkap. Walopun yang tajir-tajir melintir kebanyakan orangnya humble dan yang cuman setengah kaya yang tengil pamer ini-itu

 

 

 

Sebagai remaja SMA yang secara emosional masih labil semua, gak sedikit anak-anak yang merasa minder dengan kondisi kayak begitu. . Gw masuk kategori yang minder, pastinya.  Dapet nasehat kayak begini bikin gw merasa semangat. Boleh lah sekarang kasta gw sekarang cuma setara rumput sekolahan tapi itu semua gak akan berlangsung selamanya.

 

 

Gw bisa kok jadi lebih baik dari lu semua *tunjuk jidat anak sok kaya yang tengil setengah mati* asal gw tekun dan kerja keras. Bolehlah sekarang lu petantang-petenteng nenteng hape lu yang baru dan tas lu yang harganya setengah juta (beneran loh, 13 taun yang lalu harganya udah setengah juta) itu semua kan hasil kerja bapak-ibu lu, bukan kerja keras lu sendiri.

 

 

Nasehat ini juga yang bikin gw gak pernah kehilangan semangat belajar, walopun udah jelas orang tua gw gak sanggup biayain gw kuliah. Gw merasa rugi kalo gw nyerah dan cuma sekedarnya aja sekolah. Mau dikuliahin apa enggak, nilai yang bagus gak akan bikin gw rugi. Yang namanya kerja keras gak akan terbuang percuma kok. Gw percaya itu semua.

 

 

 

Dan sekarang setelah 13 tahun berlalu, paling enggak gw bisa menikmati hasil kerja keras gw selama ini. Ternyata yang namanya sukses emang relatif banget. Buat orang lain mungkin gak seberapa tapi buat gw kondisi sekarang ini udah Alhamdulillah banget. Paling enggak gw berguna buat keluarga dan orang disekitar gw.

 

 

 

Nasehat ini juga sering banget gw kasih ke adek sepupu-adek sendiri-adek ipar yang kadang menurut gw kurang motivasi sekolah. Zaman sekarang mah udah enak banget, sekolah gak ada SPP (Kalo negeri ya), informasi udah bertebaran dimana-mana asal mau buka internet. Dan internet pun udah murah-semurah-murahnya, gak kayak zaman gw dulu yang modem aja merupakan barang mewah.

 

 

 

Buat adek-adek yang nyasar ke blog ini, kakak *ciyeeeh kakak, tante lebih pantes kayaknya* cuma mau nerusin nasehat ini. Jangan minder dengan kondisi sekarang, belajar yang tekun dan teruslah bekerja keras, karena Allah pun gak akan merubah kondisi suatu kaum kecuali mereka berusaha.

 

Ganbatte!!!!

 

 

 

P.S:

Postingan ini diikutsertakan pada Give Away Perdana Dellafirayama, seorang ibu labil yang tidak suka warna HITAM dan HIJAU.

 

 

Ikutan Go Bake Giveaway

Mumpung udah jam istirohat, jadi mari bikin postingan lagii.. *tutupin berkas pake taplak*

Buat pembaca blog ini mungkin udah tau kan ya kalo gw jarang bikin postingan resep atau pamer foto hasil karya di dapur, pernah sih tapi mamernya onde-onde yang bahkan gak bisa ketawa lepas. Sebenernya gw lumayan sering masak, tapi selain masakan berupa lauk-pauk jarang lah gw bikin yang lain apalagi be-bakingan (err ini tata bahasanya kaco).

Boro-boro bisa bikin red velvet cake, paling top pencapaian gw adalah bolu kukus. Yeuk mari, kapan bisa nyaingin Astri Nugraha kalo begini caranya. Sebenernya banyak alasan yang melatar belakangi minimnya kemampuan gw di bidang baking-membaking ini. Salah satunya adalah minimnya peralatan yang gw punya, secara modal gw cuman oven tangkring (warisan pula) dan naluri liar dalam mengukur bahan-bahan.

Padahal kalo mau sukses per-bakingan konon ukuran bahan-bahannya harus presisi ya *lirik meta* trus gw juga suka rada asal kalo modifikasi resep. Hasilnya? Marmer Cake Tapai yang gw bikin pas long weekend kemaren bantet dengan indahnya padahal aroma tapai nya udah pas banget (>_<)

Jadi pas banget lah kalo gw ikutan giveaway nya meta yang konon ditasbihkan sebagai penerus Astri Nugraha untuk daerah Serpong dan sekitarnya. Karena salah satu hadiahnya adalah peralatan baking, uhuy banget dah meta bisa tau kalo gw lagi butuh. Selain peralatan baking ada juga hadiah lain berupa menstrual pads.

Jadi ayoo buat yang mau ikutan juga, sila klik disini.

Buat menambah tingkat keberuntungan biar gw tambahkan penampakan bolu bantet gw dulu *apa hubungannya?* dan Shira yang baek banget karena mamam 4 potong kue bikinan mamanya yang bantet ini (maksudnya kue dan mamanya sama-sama bantet)

Oia mungkin meta nya sendiri udah lupa, duluu banget gw pernah ikutan garage giveaway nya meta, waktu meta masih tinggal di Rasamala dan kebetulan lagi bebersih garasi. Mudah-mudahan sekarang bisa dapet juga.

Oiaa..

Gw mau nyantumin link salah satu tempat favorit gw buka kebetan resep yaitu:

  1. Dapurnya mba Nining, sang insinyur yang jago masak;
  2. Dapurnya mba Ine, yang resepnya cihuy;
  3. The one and only ibu Astri Nugraha.

Sebenernya masih banyak, tapi segini aja dulu deh. Dan gw emang sukanya resep-resep bikinan orang indonesia, biar gak repot konversi ukuran. Lah kagak pake konversi sana-sini aja seringnya ngaco semua ukurannya hihihihi jadi yang pasti-pasti aja deh.