Arsip Tag: jati belanda

Menata Rumah

Kesalahan terbesar gw dalam membangun rumah ini adalah : Gak pernah serius mikirin kayak apa penataannya nanti. Bego emang, tapi namapun amatiran ya kakak, waktu itu mikirnya yang penting jadi deh, apalagi setelah setengah jadi dan empot-empotan ngelanjutinnya karena ternyata bangun rumah gak cukup pake cinta *makan tuh cinta sampe kenyang ty*.

Dulu gw mikirinnya cuma bentuk bangunannya aja, maunya yang begini-begono. Yang ternyata pada kenyataanya banyak perubahan haluan juga, seperti mindahin posisi tangga, membatalkan ngilangin beberapa dinding pembatas, dan jadilah rumahnya kayak sekarang ini. Ngejemblong dari depan sampe belakang.

Waktu baru ngerencanain bikin rumah, gw sempet rajin buka situs-situs penataan rumahnya para bulay dan yang dalem negeri juga (walopun sedikit) , tapi setelah proyek rumahnya berjalan semangat nata rumahnya hilang bersama dengan hilangnya jumlah tabungan di rekening. Gimana mau semangat kalo rekeningnya jebol ?! Akhirnya yaa, rumahnya di tata seada-adanya.

Dulu gw seneng banget baca blognya dinda f  sayangnya sekarang blognya mati suri, jadi dinda ini kocak banget dalam menggambarkan perjuangan nyari rumah – renovasi rumah sampe menata rumah juga. Beberapa gw tiru juga (bagian nyari lungsuran furnitur), blognya puspita alias jeng cikim waktu dia lagi bikin rumah juga seru buat dicontek, sayangnya jeng cikim sampe sekarang belom ngebahas penataan rumah bintaronya nih.

Dalam menentukan gaya penataan ruang yang sesuai sama bangunan rumah aja gw bingung, duh udahlah selera gw dasarnya gak bagus-bagus amat. Selera gw biasanya yang norak-norak bergembira dan pasaran gitu (belinya dipasar pula), jadi kadang iri sama bulay-bulay yang serba D-I-Y dalam penataan rumahnya. Juga sama orang yang walopun bahan bakunya beli di pasar tapi kok setelah ditangan dia jadinya keliatan unik dan beda.

Pengennya walopun bukan di isi sama furnitur dan aksesoris yang mahal tapi rumah gw bisa homey dan menggambarkan karakter pemiliknya yang lincah dan energik di kasur. Makanya gw hati-hati banget sekarang, jangan sampe terjadi salah langkah dan menyesal karena terlanjur beli sofa atau lemari  karena pengen buru-buru punya aja dan kemudian nyesel karena gak suka (bilang aja bokeeekk).

Sekarang gw lagi melirik kemungkinan beli furnitur bekas tapi yang kualitasnya layak lah. Susahnya kebanyakan toko furnitur bekas ini gak punya website, mau langsung datengin sendiri tapi kayaknya males kalo bulan puasa kayak gini mungkin setelah lebaran lah. Gw sendiri gak punya masalah pake yang bekas-bekas gitu asal jangan celana dalem bekas. Malah seneng kalo berhasil dapet yang bagus dan murah, itu hati dan dompet langsung berbunga-bunga pastinya.

Untuk daerah jabodetabek pilihan belanja furnitur murah (gak cuma bekas) konon adalah daerah klender, kalimalang dan cirendeu. Klender mah gw udah sering maen, secara dulu daerah jajahan gw di kantor lama. Menurut gw sih sedikit tricky juga, karena disini kebanyakan yang dipajang itu yang setengah jadi atau masih mentah. Jadi kita bisa pesen dengan desain sendiri (atau bawa katalog IKEA).

Tricky nya gimana? Ya kecuali lu berasal dari keluarga petani jati atau emang menggemari jati dan kayu-kayu lainnya, mana bisa kita bedain ini kayu dari jenis apaan kan? Bisa aja waktu kita pesen yang ditunjukin jati setelah dibikin ternyata bukan jati. Ini naluri dasar detektif gw aja sih, bawaannya curigasyion selalu.

Kalo yang Kalimalang gw gak tau, katanya sih kebanyakan disini jualnya jati belanda alias ex- peti kemas gitu. Jadi kayu ex peti kemas ini konon kualitasnya sekelas kayak jati tapi harganya jauh lebih terjangkau. Gak begitu tertarik sih, karena kayu ini punya pola/motif yang gw gak begitu suka liatnya *yaelahh, udah bokek tetep remfong*

Daerah terakhir yaitu cirendeu inilah yang mau gw tuju, jadi disini kebanyakan jualnya furnitur antik atau bekas hotel dan apartemen. Waktu zaman kuliah di stan gw sering banget lewat daerah sini, emangbanyak gitu toko-toko furniturnya. Tapi kalo ngeliat tampilan luarnya kok kayaknya mahal ya?! Padahal kalo disitusnya Barbeku kayaknya harga yang dipasang murah-murah deh.

Oia kemaren di rumah terjadi insiden bathup yang menyebalkan sekali, bikin gw tambah bete sama mandor bangunan yang nanganin rumah gw. Gak perlu dibahas detail nya lah, ngerusak mood seharian nantinya. Intinya sih, JANGAN TERLALU PERCAYA KATA-KATA TUKANG BANGUNAN. Seperti halnya dokter, kita perlu second opinion.

Sekarang sambil nunggu duit recehan terkumpul menjadi bukit, gw perbanyak dengan browsing penataan rumah selebriti hollywood. Mudah-mudahan bisa menemukan gaya yang sesuai dengan bentuk rumah dan kepribadian.

Selamat hari jumat semuanya *nari dibalik meja* apapun yang terjadi dari senin-jumat ini, yang penting besok libur. Dan libur berarti melukin anak sama bapaknya seharian.

Happy Weekend 🙂