Arsip Tag: klender

They Know Me Too Well…

Kalo ada yang mau protes kenapa akhir-akhir ini postingan gw isinya becandaan doang, sini gw kasih tau yak, sebenernya udah banyak postingan lebih berbobot yang nasib nya mentok di draft doang jadi kalo mau postingan yang agak berbobot bantuin gw mikir dulu atuh, disogok kueh kek, roti kek, duren kek biar semangat kakaa 😀

Lagian emang otak miring gw isinya kebanyakan yang gak penting gitusih *nunduk sedih*

Oiaa jadi ceritanya masih dalam rangka persiapan kawinan adek gw si alis ulet bulu, kemaren gw, mamah,shira, adek gw dan pak suami yang terganteng sedunia akherat itu pergi ke toko furniture serba ada semi-semi supermaket yang bernama ” Diana Eva Furniture” Cibubur yang lokasinya persis disamping R.S Mitra Keluarga Cibubur, rencananya kami mau beli matras baru buat kamar penganten nanti.

Oiaa si Diana Eva ini tokonya gede banget bok ada 3 lantai gitu, cuma namanya toko furniture ya rada berdebu emang. Namanya aja orang udik yah kalo pergi ke tempat baru pasti suka penasaran gitu deh, jadi walopun judulnya mau beli matras tetep aja semua lantai dijelajahin, dan berujung pada laper mata mameen.

Hanjis suranjis banget emang, apalagi kenyataanya rumah hejo gw masih banyak spot kosong yang minta di isi jadinya yaa makin nafsu. Terus berhubung disini judulnya semi supermaket jadinya kan semua barang udah dilabelin harga yang berujung pada……. gw makin nafsu liatin harga semua barang yang dipajang *tepok jidat*

Liat meja makan nafsu, liat rak buku nafsu, liat meja konsol nafsu banget, yang gak nafsu cuma mikirin gimana bayarnya nanti. Dan berhubung dodol 1 (mamah) , dodol 2 (gw) dan dodol 3(adek)  pergi barengan, pastinya banyak kedodolan yang terjadi.

Di area meja makan

Ada meja makan ukiran besar dan rada aneh, karena yang lebay itu kursinya, ukurannya gede dan ukirannya heboh.

Mamah : Teeh, teteeh sini.. (muka udah nahan ketawa)

Gw: Iya teteh tauu.. (udah baca aura kedodolan yang terpancar)

Mamah : Hahahahahahaha, ini meja makan serasa di kerjaan singosari yak.

Gw : Hahahahahahahaha, iya mah, bener-bener..

Adek : Beli ajalah, biar makannya pake teri tapi serasa kerajaan.

Gw : Ho-oh, serasa makan sama Ken Arok tiap hari, tolong mas ken arok itu pepes teri kesiniin dikit.

Adek : Iya Bang, itu botol kecap taro di tengah meja dong.

Mamah : Huahahahahahahahahaha *ketawa sampe megangin perut*

Mbak-mbak SPG bengong..

Di area Lemari

Ada ukiran bentuk singa ala cina ukuran gede yang dipajang di deket lemari-lemari, mamah gw udah ngelus-ngelus aja berasa akrab.

Adek : Beli aja mah, cuma 12 juta tuh *nada sinis*

Mamah : Iya ya, entar kalo lu lapar  kita usap-usap singanya sampe perut lu kenyang.

Di area Matras

Setelah menerangkan budget yang kita mau *akhirnya, setelah puas nyiksa SPG*, akhirnya disodorin beberapa pilihan yang paling memungkinkan.

Gw : Ini gak ada yang lebih murah lagi?

SPG : Ada bu tapi ya kualitasnya dibawah ini, lagian sayang kalo beli matras terlalu murah nanti baru sebentar udah jelek.

Adek : *manggut-manggut*

Mamah : Udah deh bayar aja *sambil buka dompet ngeluarin duit*

Gw : Ehhh bayarnya dikasir, emangnya beli cabe maen bayar-bayar aja.

SPG : Iya bu bayarnya dikasir dibawah nanti.

Adek : Tapii ini kualitasnya bagus kan mbak?

SPG : Iya pak, ini kualitasnya udah yang bagus dikisaran harga ini.

Gw : Itu aja yang merek Guhd*, bedanya lumayan 600 ribu.

Adek : Enggak ah, kata papah jangan ngedengerin teteh, teteh kan pelitnya kelewatan.

Gw : Lah terus buat apa gw disuruh nemenin??

Adek : Buat nambahin takutnya duitnya kurang.

Gw : Sialan, sini gw tabok dulu pake lemari.

Oiaa, buat yang penasaran hihihiih kali aja gitu ada yang penasaran, gw gak tersinggung loh dibilang pelit sama keluarga gw abisnya emang kenyataan sih huahahahahahahahaha….

Pas bayar belanjaan

Gw : Jadi notanya digabung aja mbak sekalian sama matrasnya.

SPG : Iya bu, ini juga digabungin kok, alamat pengirimannya sama?

Gw : Iya samain aja.

SPG : Pembayarannya?

Gw : Pisahin dong, mana mah duitnya?

Mamah : Nih *sambil ngasi uang pas*

Gw : Saya debit aja mbak (akibat nemenin beli matras ini, gw sama suami jadi lapar mata dan beli rak buku sama tempat jemuran)

Si mbak SPG bersiap menggesek kartu debit gw

Gw : *menghela napas panjang* Astagfirullah..

SPG : Kenapa bu?

Gw :  Saya suka lemes kalo mau ngeluarin duit.

SPG : Gapapa kok bu, kalo beneran pelit kan berarti duitnya banyak di tabungan

Gw : Nah itu dia, udah pelit segini aja duit gak banyak-banyak juga mbak.

SPG : Hahahahahaha, ibu ini cerah banget ya, ada aja yang dikomentarin sama diketawain dari tadi.

Dan entah mengapa gw ngerasanya si mbak SPG ini ngiranya gw sama adek gw ini, adek-adeknya mamah gw, hahahahahaha naseb-naseeb punya emak masih muda ya begini deh *nyemil anti aging* *tempel KTP dijidat*

Dan Shira kemaren ngerengek terus minta kasur bunga-bunga (maksudnya tempat tidur yang ada gambar bunga-bunganya) sama lemari hello kitty, emaknya ngelus celengan ayam dulu deh biar bisa nambah duitnya. Sabar ya neng, insya Allah nantikalo mama sama ayah punya duit lebih lagi dibeliin lemari helo kitty nya sama kasurnya sekalian..

Oia kalo ada yang nanya gimana harga-harga di Diana Eva ini, berdasarkan pengalaman gw belanja kemaren dan pengalaman gw belanja di Klender sebelum-sebelumnya, harga di Diana Eva ini hampir sama kayak di Klender. Enaknya kalo di Klender dengan harga segitu kita bisa nge-desain sendiri furniture yang kita mau sedangkan kalo di Diana Eva kita liat barang, beli terus bayar, jadi kalo mau nge-desain lagi kayaknya sih nambah biaya ya.

Terus untuk kualitas ya sama aja, ada harga yaa ada rasa. Kalo belinya jati ya walopun pergi ke Klender tetep aja harganya lebih mahal dibandingin yang blok teak, finishing juga berpengaruh sama harganya, udah pasti yang duco itu mahal kalo mau murah yaa cukup finishing HPL atau melamik saja.

Gw sendiri tipe orang yang kalo beli sesuatu mesti survey harga dulu di internet, nah untuk harga matras yang kemaren di beli adek gw yaitu : Romanc* Harmonis Pillow Top, harganya lebih murah 80 rebu dibandingin rata-rata harga yang gw survey dan karena lokasi si Diana Eva ini deket banget dari rumah gw jadinya gak perlu mikirin ongkos kirim dong yes *elus dompet*

Nah sekian dan terima duit buat nambahin beli meja makan..

Menata Rumah

Kesalahan terbesar gw dalam membangun rumah ini adalah : Gak pernah serius mikirin kayak apa penataannya nanti. Bego emang, tapi namapun amatiran ya kakak, waktu itu mikirnya yang penting jadi deh, apalagi setelah setengah jadi dan empot-empotan ngelanjutinnya karena ternyata bangun rumah gak cukup pake cinta *makan tuh cinta sampe kenyang ty*.

Dulu gw mikirinnya cuma bentuk bangunannya aja, maunya yang begini-begono. Yang ternyata pada kenyataanya banyak perubahan haluan juga, seperti mindahin posisi tangga, membatalkan ngilangin beberapa dinding pembatas, dan jadilah rumahnya kayak sekarang ini. Ngejemblong dari depan sampe belakang.

Waktu baru ngerencanain bikin rumah, gw sempet rajin buka situs-situs penataan rumahnya para bulay dan yang dalem negeri juga (walopun sedikit) , tapi setelah proyek rumahnya berjalan semangat nata rumahnya hilang bersama dengan hilangnya jumlah tabungan di rekening. Gimana mau semangat kalo rekeningnya jebol ?! Akhirnya yaa, rumahnya di tata seada-adanya.

Dulu gw seneng banget baca blognya dinda f  sayangnya sekarang blognya mati suri, jadi dinda ini kocak banget dalam menggambarkan perjuangan nyari rumah – renovasi rumah sampe menata rumah juga. Beberapa gw tiru juga (bagian nyari lungsuran furnitur), blognya puspita alias jeng cikim waktu dia lagi bikin rumah juga seru buat dicontek, sayangnya jeng cikim sampe sekarang belom ngebahas penataan rumah bintaronya nih.

Dalam menentukan gaya penataan ruang yang sesuai sama bangunan rumah aja gw bingung, duh udahlah selera gw dasarnya gak bagus-bagus amat. Selera gw biasanya yang norak-norak bergembira dan pasaran gitu (belinya dipasar pula), jadi kadang iri sama bulay-bulay yang serba D-I-Y dalam penataan rumahnya. Juga sama orang yang walopun bahan bakunya beli di pasar tapi kok setelah ditangan dia jadinya keliatan unik dan beda.

Pengennya walopun bukan di isi sama furnitur dan aksesoris yang mahal tapi rumah gw bisa homey dan menggambarkan karakter pemiliknya yang lincah dan energik di kasur. Makanya gw hati-hati banget sekarang, jangan sampe terjadi salah langkah dan menyesal karena terlanjur beli sofa atau lemari  karena pengen buru-buru punya aja dan kemudian nyesel karena gak suka (bilang aja bokeeekk).

Sekarang gw lagi melirik kemungkinan beli furnitur bekas tapi yang kualitasnya layak lah. Susahnya kebanyakan toko furnitur bekas ini gak punya website, mau langsung datengin sendiri tapi kayaknya males kalo bulan puasa kayak gini mungkin setelah lebaran lah. Gw sendiri gak punya masalah pake yang bekas-bekas gitu asal jangan celana dalem bekas. Malah seneng kalo berhasil dapet yang bagus dan murah, itu hati dan dompet langsung berbunga-bunga pastinya.

Untuk daerah jabodetabek pilihan belanja furnitur murah (gak cuma bekas) konon adalah daerah klender, kalimalang dan cirendeu. Klender mah gw udah sering maen, secara dulu daerah jajahan gw di kantor lama. Menurut gw sih sedikit tricky juga, karena disini kebanyakan yang dipajang itu yang setengah jadi atau masih mentah. Jadi kita bisa pesen dengan desain sendiri (atau bawa katalog IKEA).

Tricky nya gimana? Ya kecuali lu berasal dari keluarga petani jati atau emang menggemari jati dan kayu-kayu lainnya, mana bisa kita bedain ini kayu dari jenis apaan kan? Bisa aja waktu kita pesen yang ditunjukin jati setelah dibikin ternyata bukan jati. Ini naluri dasar detektif gw aja sih, bawaannya curigasyion selalu.

Kalo yang Kalimalang gw gak tau, katanya sih kebanyakan disini jualnya jati belanda alias ex- peti kemas gitu. Jadi kayu ex peti kemas ini konon kualitasnya sekelas kayak jati tapi harganya jauh lebih terjangkau. Gak begitu tertarik sih, karena kayu ini punya pola/motif yang gw gak begitu suka liatnya *yaelahh, udah bokek tetep remfong*

Daerah terakhir yaitu cirendeu inilah yang mau gw tuju, jadi disini kebanyakan jualnya furnitur antik atau bekas hotel dan apartemen. Waktu zaman kuliah di stan gw sering banget lewat daerah sini, emangbanyak gitu toko-toko furniturnya. Tapi kalo ngeliat tampilan luarnya kok kayaknya mahal ya?! Padahal kalo disitusnya Barbeku kayaknya harga yang dipasang murah-murah deh.

Oia kemaren di rumah terjadi insiden bathup yang menyebalkan sekali, bikin gw tambah bete sama mandor bangunan yang nanganin rumah gw. Gak perlu dibahas detail nya lah, ngerusak mood seharian nantinya. Intinya sih, JANGAN TERLALU PERCAYA KATA-KATA TUKANG BANGUNAN. Seperti halnya dokter, kita perlu second opinion.

Sekarang sambil nunggu duit recehan terkumpul menjadi bukit, gw perbanyak dengan browsing penataan rumah selebriti hollywood. Mudah-mudahan bisa menemukan gaya yang sesuai dengan bentuk rumah dan kepribadian.

Selamat hari jumat semuanya *nari dibalik meja* apapun yang terjadi dari senin-jumat ini, yang penting besok libur. Dan libur berarti melukin anak sama bapaknya seharian.

Happy Weekend 🙂