Arsip Tag: Nasehat

Bukan Sekarang Tapi Nanti

Pembuka:

Postingan ini dibuat dalam rangka ikut berpartisipasi dalam GiveAway nya Della si Ibu Labil. Buat yang berminat ikutan juga bisa klik disini.

——-

——-

Sebagai orang yang rada keblinger udah pasti gw banyak nerima banyak nasehat dalam perjalanan hidup gw, baik nasehat langsung yang ditujukan ke gw atau nasehat tidak langsung yang gw sering ke-GR-an merasa tertampar olehnya.

Misalnya Forest Gump ngomong :

” My momma always said, Life was like a box of chocolates. You never know what you’re gonna get.”

 

Bikin gw tertampar dan pengen lari ke Alf# Mart terdekat buat beli cokelat sekotak deh. Okeeyyy, abaikan. Seperti biasa intro postingan bermoduskan ikut Giveaway gw selalu garing, tapi percaya deh hati gw lembut dan soleha *benerin jilbab*

 

Salah satu nasehat terbaik dalam hidup gw adalah : Nasehat dari guru sejarah pas gw kelas 1 SMA. Guru yang namanya bahkan gw udah lupa *punten ya bu* *cium tangan* tapi nasehatnya tetep gw inget bahkan gw teruskan ke orang lain.

 

Nasehatnya ini sebenernya gak ditujukan ke gw sendiri tapi ke seluruh kelas, beliau ngomong nya juga dalam kondisi lagi ngajar gitu. Trus nasehatnya apaan?

Jangan liat kondisi sekarang, kita liat 7 tahun lagi, siapa kau dan siapa aku.

 

Hal yang membuat gw sangat terkesan sama nasehat beliau ini adalah karena menurut gw beliau sangat peka terhadap kondisi murid-murid yang dia ajar. Asal tau aja ya SMA gw itu (pada zaman gw ya) muridnya sangat beragam, dari yang bisa gonta-ganti mobil sampe yang susah makan ada semua. Lengkap. Walopun yang tajir-tajir melintir kebanyakan orangnya humble dan yang cuman setengah kaya yang tengil pamer ini-itu

 

 

 

Sebagai remaja SMA yang secara emosional masih labil semua, gak sedikit anak-anak yang merasa minder dengan kondisi kayak begitu. . Gw masuk kategori yang minder, pastinya.  Dapet nasehat kayak begini bikin gw merasa semangat. Boleh lah sekarang kasta gw sekarang cuma setara rumput sekolahan tapi itu semua gak akan berlangsung selamanya.

 

 

Gw bisa kok jadi lebih baik dari lu semua *tunjuk jidat anak sok kaya yang tengil setengah mati* asal gw tekun dan kerja keras. Bolehlah sekarang lu petantang-petenteng nenteng hape lu yang baru dan tas lu yang harganya setengah juta (beneran loh, 13 taun yang lalu harganya udah setengah juta) itu semua kan hasil kerja bapak-ibu lu, bukan kerja keras lu sendiri.

 

 

Nasehat ini juga yang bikin gw gak pernah kehilangan semangat belajar, walopun udah jelas orang tua gw gak sanggup biayain gw kuliah. Gw merasa rugi kalo gw nyerah dan cuma sekedarnya aja sekolah. Mau dikuliahin apa enggak, nilai yang bagus gak akan bikin gw rugi. Yang namanya kerja keras gak akan terbuang percuma kok. Gw percaya itu semua.

 

 

 

Dan sekarang setelah 13 tahun berlalu, paling enggak gw bisa menikmati hasil kerja keras gw selama ini. Ternyata yang namanya sukses emang relatif banget. Buat orang lain mungkin gak seberapa tapi buat gw kondisi sekarang ini udah Alhamdulillah banget. Paling enggak gw berguna buat keluarga dan orang disekitar gw.

 

 

 

Nasehat ini juga sering banget gw kasih ke adek sepupu-adek sendiri-adek ipar yang kadang menurut gw kurang motivasi sekolah. Zaman sekarang mah udah enak banget, sekolah gak ada SPP (Kalo negeri ya), informasi udah bertebaran dimana-mana asal mau buka internet. Dan internet pun udah murah-semurah-murahnya, gak kayak zaman gw dulu yang modem aja merupakan barang mewah.

 

 

 

Buat adek-adek yang nyasar ke blog ini, kakak *ciyeeeh kakak, tante lebih pantes kayaknya* cuma mau nerusin nasehat ini. Jangan minder dengan kondisi sekarang, belajar yang tekun dan teruslah bekerja keras, karena Allah pun gak akan merubah kondisi suatu kaum kecuali mereka berusaha.

 

Ganbatte!!!!

 

 

 

P.S:

Postingan ini diikutsertakan pada Give Away Perdana Dellafirayama, seorang ibu labil yang tidak suka warna HITAM dan HIJAU.