Arsip Tag: Nasi Kuning

Amigos de Benhil

Berhubung bentar lagi bulan puasa, jadi mari bikin postingan soal makanan. Jadi sebagai istri soleha, kalo gak bikin sarapan buat suami tugas gw adalah sarapan bareng sama suami. Tempat sarapannya tentunya gak jauh-jauh dari kantor gw, karena rutenya kan rumah-kantor suami-kantor gw. Kalo istilah gw buat pak suami adalah ojek cinta, dibayar pake sarapan plus segudang cinta tentunya.

Waktu itu mak ira sang seleb blog sempet bikin postingan soal amigos ini, alias agak minggir got sedikit. Kebetulan tempat sarapan gw rata-rata amigos semua, namapun hemat yah jadinya gak ada tuh sarapan di Pizza Hut atau Sevel dan Lawson (buat gw sevel/Lawson itu mahal buat sarapan).

Kuncinya makan di Amigos ini ada 2 :

1. Baca Do’a sebelum dan sesudah makan.

2. Jangan liat ember cuci piringnya.

1. Soto Lamongan depan Kantor PAM

Kalo kata temen gw, yang jual mirip Pasha ungu, kalo kata gw ” Lu aja matanya burem, mirip apanya??”. Yang penting mirip pasha atau enggak, rasa soto lamongannya enak. Makan berdua cukup Rp.14.000,- saja, kecuali kalo nambah sate atau kerupuk berarti nambah lagi.

Sering juga jadi langganan dipanggil ke kantor gw, buat menu sarapan setelah senam hari jum’at (dulu, sekarang gak pernah senam lagi). Gw udah nyobain beberapa tukang soto lainnya, tapi yang ini paling enak dan konsisten rasanya.

Gak enaknya, karena deket banget dari kantor gw kalo sarapan disini pasti ketemu orang kantor, jadi gak bisa sarapan mesra dong *gaya, pegangan tangan doang padahal*

2. Soto Mie Pengkolan

Tepatnya depan rumah yang banyak pohon kambojanya, deket House of Arsonia, pertigaan Jl.Danau Limboto dan Jl.Danau Tondano situ. Jualannya sampingan sama Tukang Bubur Ayam. Jadi bisa lah gw sarapan soto mie suami sarapan buryam.

Rasa Soto Mie nya pas buat gw, ditambah peresan jeruk dikit, tambah seger. Bisa request kalo gak mau pake lemak, tapi kalo gw mah campur semua lah. Soto Mie ini jualnnya sampe siang, tapi gw nafsunya cuma pagi aja buat sarapan.

Kalo siangan dikit sering saingan sama pegawai RSAL Mintohardjo yang abis olahraga. Sarapan berdua biayanya Rp. 20.000,- asal gak gatelan pengen minum teh botol atau aqua botol *lirik tajam pak suami*

3. Nasi Uduk/ Nasi Kuning depan RSAL Mintohardjo

Nah ini pas kiosnya depan RSAL, disamping rumah makan aceh Seulawah. Jam operasinya cuma pagi aja, kalo siang enggak. Pagi pun mesti pagi-pagi banget, pernah gw dateng jam 7:30 dan nasi kuning/uduknya udah abis tinggal lauknya aja. Yaelah bu’de masa gw sarapan pake bacem tempe gak pake nasi sih.

Menu favorit buat gw adalah : Nasi kuning lengkap lauknya bacem tempe. Lengkap berati pake kering kentang, serundeng, kering tempe, telor dadar iris, lengkap kan?! 😀

Sarapan berdu’a cukup bayar Rp.19.000,- saja, karena pak suami menunya selalu pake dendeng manis. Minumnya teh tawar anget, gratis. Gak heran deh si bu’de ini laris manis tanjung kimpul.

4. Mie Keriting Benhil

Nah kalo mie keriting ini udah femes lah buat pencari sarapan daerah sini. Porsinya besar dan rasa mienya lumayan banget. Menu sarapan gw&suami selalu: Mie Yamin baso pangsit dan Teh botol & Aqua Botol.

Tekstur mienya kenyalnya pas buat gw, rasa kuahnya juga. Topping ayam nya juga banyak dan pas teksturnya masih berasa crunchy nya ayam. Kayaknay ditambahin jamur, iya gak sih? Gak yakin juga sih gw, maklum newbie di dunia dapur.

Disini saos sambelnya tuh saos cap dua belibis kesukaan gw. Sampe gw jadiin indikator, kalo tukang mie pake saosnya itu maka rasa mie nya udah pasti enak lah buat gw. Dan selalu suka sarapan disini, walopun kalo pagi ngantri tempat duduk dan lagi-lagi gak bisa sarapan mesra.

Total kerusakan sarapan berdua adalah Rp. 34.000,- termahal sejauh ini tapi selalu puas.

5. Mie Gamat

Alamatnya di Jl.Danau Toba, gang yang ada puskesmas Benhil itu terus ke dalam. Belakang SD 01 & 02Benhil. Mie disini adalah Mie Sehat , bahkan ayam dan sawinya aja katanya organik. Sungguh canggih.

Saos yang dipake tetep si Dua Belibis idolaku. Kuahnya juga pas, gak rasa MSG, karena disini NO MSG ya kakaa. Rasa mie nya enak, teksturnya juga tetap kenyal walopun mie keriting lebih kenyal. Yang agak kurang buat gw adalah si ayam yang jadi topping nya kenapa ancuran kayak di suir-suir  halus gitu sih, kan lebih enak kalo masih berbentuk dan kerasa tekstur ayamnya lengkap dengan bulu-bulu.

Sarapan berdua (masing-masing 1 porsi, sorry we don’t share food just love) bayarnya Rp.30.000 (udah sama teh botol inih). Buat makanan organik sih murah meriah ya.

Update : Lupa gw tambahin, sebenernya mie gamat ini bukan amigos, tapi dia jualannya digarasi rumah gitu. Bersih kok, nyuci piring sama gelasnya kan di kitchen sink. Dan bapak yang jualan baek banget , hari ini gw dapet diskon waktu beli sari kurma disitu *etty muraah dikasih diskon goceng aja langsung diupdate*

Nah sejauh ini baru 5 ini yang bisa ditulis, mudah-mudahan kedepannya bisa makan ditempat yang lebih variatif lagi. Atau tiba-tiba gw jadi gak irit dan bisa makan direstoran yang agak mihil.