Arsip Tag: Nasi Uduk

Weekend Produktif

Holaa, selamat siang ditanggal tua.

Jadi setelah cuti 4 hari yang diambil dalam rangka mengantarkan suami liburan ke kampung halaman orangtuanya ditanggal 11-15 Oktober ditambah recovery seharian dirumah, now i’m back and ready *gayaaa, padahal kemaren-kemaren udah BW kemana-mana tapi ngupdet blog sendiri males*

Cerita liburan dikampuangnya nanti aja lah ya, panjaaang dan fotonya pun gak ada di gw. Gak seru kan berpanjang lebar carito tapi gak ada penampakan wajah manis gw diantaranya. Jadi kita bahas weekend kemaren aja yang udah jelas-jelas mengandung wajah manis gw tentunya. Buat apa bikin blog capek-capek kalo penampakan wajah sendiri bisa dihitung pake jari sebelah bukan?! *disembur aer sama ibuk-ibuk*

Jadi latar belakang ceritanya, balik dari cuti kok gw ngerasa agak terpayah-payah ngikutin kerjaan kantor yang kebetulan emang sengaja ditumpukin demi menyambut gw. Sehari-dua hari masih gak semangat kerja juga, masuk kerja hari selasa masa sampe jumat masih males, minta banget diselepet pake SP gak tuh?! Untungnya punya bu bos rada baek dikit,  jadi gak disindir-sindir apalagi diomelin 😀

Nah demi menambah semangat pas weekend kemaren gw mencanangkan untuk bebersih rumah, kalo ada yang nanya apa hubungannya sini deh gw jelasin :

Jadi menurut gw kalo lagi males atau kurang semangat dan butuh direcharge tapi males keluar duit, jawaban paling tepat adalah bebersih. Bisa bebersih apa aja, muka atau rambut nah dalam kasus gw adalah rumah. Karena setelah bebersih atau beberes tadi dan menatap hasil kerjanya yaitu berupa kebersihan niscaya muncul energi positif. Gw jamin deh. Tambahan lagi, gak ada after taste rasa bersalah kayak abis belanja 😀

Jadilah hari sabtu gw habiskan dirumah, nyapu dan ngelap semua pojokan yang bisa dijangkau oleh tangan mungilku ini. Bertemankan sapu dan kanebo serta diramaikan oleh ember dan lap pel setengah hari sendiri barulah kelar itu kerjaan. Hasilnya? secara sekilas mungkin gak begitu kerasa tapi sampahnya kok banyak banget yak? Padahal rumah gw kan belom lama banget, apa ini tanda-tanda yang nyapu selama ini gak pernah bersih *lirik si teteh terus melengos*, sementara si teteh yang biasa bantuin udah tamat ceritanya males ah gw bahas.

Efeknya sungguh ruarr biasa, kayaknya sabtu sore tiba-tiba gw banyak ide bermunculan, semisal tiba-tiba pengen bikin nasi uduk hahaha padahal tiap pagi ada yang jualan keliling dideket rumah loh. Kayaknya efek dapur bersih bikin nyonya pengen masak 😀

Tapi karena udah sore semua ide baru bisa diwujudkan dihari minggu dong. Mulai dari pagi gw bikin persiapan si nasi uduk dan aksesorisnya, yang ternyata bikinnya rempong *tau gitu mendingan beli 3 bungkus deh sama tukang jualan* siangan dikit bikin onde-onde ketawa yang setelah jadinya kok ketawanya kurang lebar yah kayak ada beban gitu menggelayut dipikiran onde-onde buatan gw. Dan malemnya bikin puding coklat buat bekel si neng dihari senin.

Mantep kan?! Eeeehh jangan meremehkan pencapaikan gw yak, buat orang laen mah mungkin biasa bikin masakan buat 4000 porsi sehari *karena punya katering* tapi buat gw ini ruarr biasa maklum biasanya males bebikinan dan cuma ngandelin minta makan ke rumah mamah sama jajan aja.

Tentunya postingan ini harus diselipin barang bukti yak kan no pic hoax yes.

Keliatan kan penampakan si onde-onde yang cuma senyum simpul dan enggak ketawa lebar, dan buat yang bingung tenang anak dalam foto diatas itu tentunya bukan hasil produksi weekend kemaren tapi udah lama. Puding coklatnya ditaburin keju parut karena emang selera si anak ya begitu, apa gak enek ya makan puding coklat pake keju *penulis selama ini cuma bikin tapi gak pernah ikutan makan karena emm anaknya pelit*

Difoto kiri atas keliatan wajan yang dipake ngegoreng dan berwarna hitam legam, itu bukan wajan keramik sodara-sodara *pembaca berteriak Boooooooo* maklum sampe sekarang belom kesampaian beli wajan keramik. Wajan alias penggorengan itu wajan besi atau baja hitam gitu deh dan anti lengket banget, jadi ini andalan gw buat kehidupan berumah tangga semacem jimat gitulah. Dan wajan ini bukan beli atau kredit gitu ya tapi warisan, jadi dulu mamah gw dapet wajan ini dari engong gw dan katanya engkong gw sih belinya zaman dia masih awal berumah tangga dan baru punya anak 1 (akhirnya beranak 9 saja). Panjang yah cerita wajan gw (atau gw aja yg hobi ngelantur).

Bulan kemaren gw sempet nanyain ditukang perabotan di Pasar Munjul, kali-kali mereka jual gituh, ternyata enggak. Kata si uda tukang perabotan wajan semacem ini harus pesen di pabriknya langsung, konon pabriknya di daerah Cileungsi-Bogor sana. Jadi daripada rempong yes, mending gw pake yang ada aja dan uangnya ditabung buat beli wajan keramik ukuran 36 cm yang udah di idamkan beberapa bulan ini.

Kenapa gak ada penampakan nasi uduknya yah? Karena tentunya pemilik blog yang budiman lupa buat motoin kakak, budiman tapi pikun.

Seperti sudah dituliskan dibagian atas, postingan ini harus memuat penampakan gw jadi marilah kuatkan hati baca bismilah bagi yang muslim karena yang punya blog menampakan diri. Loh kok fotonya kayak lagi jajan diwarung? yaiyalah kan sabtunya gak masak ya kakak 😀

Ini penutup postinganya kok enggak banget sih? Biarin weeeekkkk, yang penting minggu ini pendek dan jumat udah libu r lebaran lagi kita.

Ciao 🙂

Amigos de Benhil

Berhubung bentar lagi bulan puasa, jadi mari bikin postingan soal makanan. Jadi sebagai istri soleha, kalo gak bikin sarapan buat suami tugas gw adalah sarapan bareng sama suami. Tempat sarapannya tentunya gak jauh-jauh dari kantor gw, karena rutenya kan rumah-kantor suami-kantor gw. Kalo istilah gw buat pak suami adalah ojek cinta, dibayar pake sarapan plus segudang cinta tentunya.

Waktu itu mak ira sang seleb blog sempet bikin postingan soal amigos ini, alias agak minggir got sedikit. Kebetulan tempat sarapan gw rata-rata amigos semua, namapun hemat yah jadinya gak ada tuh sarapan di Pizza Hut atau Sevel dan Lawson (buat gw sevel/Lawson itu mahal buat sarapan).

Kuncinya makan di Amigos ini ada 2 :

1. Baca Do’a sebelum dan sesudah makan.

2. Jangan liat ember cuci piringnya.

1. Soto Lamongan depan Kantor PAM

Kalo kata temen gw, yang jual mirip Pasha ungu, kalo kata gw ” Lu aja matanya burem, mirip apanya??”. Yang penting mirip pasha atau enggak, rasa soto lamongannya enak. Makan berdua cukup Rp.14.000,- saja, kecuali kalo nambah sate atau kerupuk berarti nambah lagi.

Sering juga jadi langganan dipanggil ke kantor gw, buat menu sarapan setelah senam hari jum’at (dulu, sekarang gak pernah senam lagi). Gw udah nyobain beberapa tukang soto lainnya, tapi yang ini paling enak dan konsisten rasanya.

Gak enaknya, karena deket banget dari kantor gw kalo sarapan disini pasti ketemu orang kantor, jadi gak bisa sarapan mesra dong *gaya, pegangan tangan doang padahal*

2. Soto Mie Pengkolan

Tepatnya depan rumah yang banyak pohon kambojanya, deket House of Arsonia, pertigaan Jl.Danau Limboto dan Jl.Danau Tondano situ. Jualannya sampingan sama Tukang Bubur Ayam. Jadi bisa lah gw sarapan soto mie suami sarapan buryam.

Rasa Soto Mie nya pas buat gw, ditambah peresan jeruk dikit, tambah seger. Bisa request kalo gak mau pake lemak, tapi kalo gw mah campur semua lah. Soto Mie ini jualnnya sampe siang, tapi gw nafsunya cuma pagi aja buat sarapan.

Kalo siangan dikit sering saingan sama pegawai RSAL Mintohardjo yang abis olahraga. Sarapan berdua biayanya Rp. 20.000,- asal gak gatelan pengen minum teh botol atau aqua botol *lirik tajam pak suami*

3. Nasi Uduk/ Nasi Kuning depan RSAL Mintohardjo

Nah ini pas kiosnya depan RSAL, disamping rumah makan aceh Seulawah. Jam operasinya cuma pagi aja, kalo siang enggak. Pagi pun mesti pagi-pagi banget, pernah gw dateng jam 7:30 dan nasi kuning/uduknya udah abis tinggal lauknya aja. Yaelah bu’de masa gw sarapan pake bacem tempe gak pake nasi sih.

Menu favorit buat gw adalah : Nasi kuning lengkap lauknya bacem tempe. Lengkap berati pake kering kentang, serundeng, kering tempe, telor dadar iris, lengkap kan?! 😀

Sarapan berdu’a cukup bayar Rp.19.000,- saja, karena pak suami menunya selalu pake dendeng manis. Minumnya teh tawar anget, gratis. Gak heran deh si bu’de ini laris manis tanjung kimpul.

4. Mie Keriting Benhil

Nah kalo mie keriting ini udah femes lah buat pencari sarapan daerah sini. Porsinya besar dan rasa mienya lumayan banget. Menu sarapan gw&suami selalu: Mie Yamin baso pangsit dan Teh botol & Aqua Botol.

Tekstur mienya kenyalnya pas buat gw, rasa kuahnya juga. Topping ayam nya juga banyak dan pas teksturnya masih berasa crunchy nya ayam. Kayaknay ditambahin jamur, iya gak sih? Gak yakin juga sih gw, maklum newbie di dunia dapur.

Disini saos sambelnya tuh saos cap dua belibis kesukaan gw. Sampe gw jadiin indikator, kalo tukang mie pake saosnya itu maka rasa mie nya udah pasti enak lah buat gw. Dan selalu suka sarapan disini, walopun kalo pagi ngantri tempat duduk dan lagi-lagi gak bisa sarapan mesra.

Total kerusakan sarapan berdua adalah Rp. 34.000,- termahal sejauh ini tapi selalu puas.

5. Mie Gamat

Alamatnya di Jl.Danau Toba, gang yang ada puskesmas Benhil itu terus ke dalam. Belakang SD 01 & 02Benhil. Mie disini adalah Mie Sehat , bahkan ayam dan sawinya aja katanya organik. Sungguh canggih.

Saos yang dipake tetep si Dua Belibis idolaku. Kuahnya juga pas, gak rasa MSG, karena disini NO MSG ya kakaa. Rasa mie nya enak, teksturnya juga tetap kenyal walopun mie keriting lebih kenyal. Yang agak kurang buat gw adalah si ayam yang jadi topping nya kenapa ancuran kayak di suir-suir  halus gitu sih, kan lebih enak kalo masih berbentuk dan kerasa tekstur ayamnya lengkap dengan bulu-bulu.

Sarapan berdua (masing-masing 1 porsi, sorry we don’t share food just love) bayarnya Rp.30.000 (udah sama teh botol inih). Buat makanan organik sih murah meriah ya.

Update : Lupa gw tambahin, sebenernya mie gamat ini bukan amigos, tapi dia jualannya digarasi rumah gitu. Bersih kok, nyuci piring sama gelasnya kan di kitchen sink. Dan bapak yang jualan baek banget , hari ini gw dapet diskon waktu beli sari kurma disitu *etty muraah dikasih diskon goceng aja langsung diupdate*

Nah sejauh ini baru 5 ini yang bisa ditulis, mudah-mudahan kedepannya bisa makan ditempat yang lebih variatif lagi. Atau tiba-tiba gw jadi gak irit dan bisa makan direstoran yang agak mihil.