Arsip Tag: papah

Laki-Laki Terhebat

Bisa dibilang bahwa gw tumbuh besar menatap punggung seorang laki-laki hebat; terhebat di dunia kalo menurut gw; yaitu :  papah gw.

Papah gw tersayang, sejauh ini memang dia laki-laki yang paling hebat dimata gw; oh dear husband kalo kamu baca ini : kamu belum teruji oleh waktu sayangku. Sementara papah gw sudah melewati segala masalah kehidupan, dan dia selalu jadi papah yang baik selama masalah itu terjadi.

Dulu keluarga gw pernah mengalami “badai” hebat; papah gw dituduh korupsi dikantornya dan diharuskan mengganti sejumlah besar kerugian yang katanya dikorupsi itu. Jelas gw gak percaya; kehidupan keluarga gw aja cuma sekedar pas-pasan kok mana buktinya kalo papah gw korupsi? Kemana semua duit itu pergi kalo bener papah gw yang ngembat? Gw tau papah gw cuma orang berpendidikan rendah dan terlalu percaya sama orang lain; bahkan untuk urusan yang harusnya ada hitam diatas putih.

Yang paling bikin gw kesel ketika orang yang katanya atasan papah gw kerumah untuk membujuk supaya papah gw ngundurin diri aja dan masalah kerugian itu gak perlu diganti; karena kebetulan papah gak ada dirumah jadilah yang nerima dia cuma gw sama mamah aja. Jelas mamah gw gak terima, karena sebenernya mereka pun gak punya bukti yang cukup kuat yang nunjukin kalo papah gw yang salah. Dan yang bikin keki waktu mamah gw bilang “coba liat kehidupan kami ini, apa iya orang yang katanya korupsi puluhan juta rumahnya cuma begini?” eh seenak udel dia jawab “ibu gak tau kan siapa tau suami ibu punya istri lagi atau duitnya buat maen perempuan diluaran” .

Yang orang  gw inget mamah gw ngusir orang itu dan bilang jangan nginjekin kakinya lagi dirumah kami selama mamah gw masih hidup. Long story short, papah gw tetep kerja di perusahaan itu(atas pertimbangan dari seluruh keluarga besar)  dan mengganti duit yang katanya dikorupsi itu secara mencicil dan baru lunas 5 tahun kemudian. 5 tahun itu dari gw kelas 3 SMP sampe akhirnya lulus D1 STAN.

Motor satu-satunya dan sejumlah barang elektronik juga ikutan dijual untuk bayar ganti rugi itu. Berat banget tiba-tiba ngeliat rumah kami melompong; bahkan adek yang terkecil (umur 3 tahun waktu itu) menangisi kulkas kami yang dibawa pergi pemilik barunya. Tapi seinget gw gak sekalipun papah gw nangis, gw pun seinget gw cuma sekali nangis karena nerima telpon orang yang katanya dari kantor polisi dan bilang mau nangkep papah gw (makasih loh om yang waktu iseng, selera humornya bagus banget deh).

Selama kami hidup dibawah garis kemiskinan; manalah cukup buat makan kalo pas gajian sisa duitnya gak sampe 50 rebu; papah gw selalu terlihat tabah. Pulang pergi kerja naik sepeda (sebelum bike to work jadi trend), melihara ayam dirumah buat tambahan penghasilan, mamah gw juga jualan jajanan dan kue-kue kering. Sejauh yang gw inget kami sekeluarga malah selalu tertawa, ngejar ayam buat dimasukin kandang rasanya seru banget waktu itu.

Kalo ada yang bilang orang miskin selera humornya bagus, itu kayaknya bener banget, gw udah buktiin. Papah dan terutama mamah gw paling anti nelangsa meratapi nasib; ditangisin pun gak bikin hidup terasa jadi enteng. Jadi miskin pun gak bikin mereka ngedidik anaknya bermental ngemis, gak ada tuh cerita minta duit sama engkong gw (yang rumahnya sebelahan) buat makan, mendingan ngejual ayam buat beli beras deh.

Pendidikan selalu jadi fokus utama, bolehlah kita miskin sekarang tapi anak semua harus sekolah masalah uang bayaran sering nunggak urusan belakangan. Gw inget banget pertama kali liat papah gw nangis waktu lagi nambel sepatu gw yang bolong, waktu itu musim hujan padahal gw gak pernah bilang kalo sepatu gw bolong. Hati gw rasanya sedih liat papah gw nangis sambil jaitin sepatu gw.

Ketika gw udah kelas 3 SMU papah sama mamah bilang kayaknya gak mungkin bisa biayain gw kuliah, paling engga sampe tahun depannya lagi. Tapi waktu gw bilang ada tempat kuliah yang gratis mereka akhirnya setuju gw daftar kuliah. Setelah akhirnya keterima di STAN dan atas bantuan sahabat-sahabat tersayang (seha dan nisa, gw pada kalian selalu) gw akhirnya bisa beneran ngerasain kuliah. Kayaknya gw adalah anak yang paling sering bikin papah gw nangis, karena waktu gw lulus kuliah papah gw nangis lagi.

Sekarang setelah tahun berlalu, waktu yang menunjukan jawabannya, segala masalah itu hadir mungkin agar gw dan adek-adek gw tau, kami punya papah yang hebat. Papah yang rela kepanasan dan kehujanan supaya anak istrinya bisa makan, yang rela dihina banyak orang dan tetap menegakkan kepala. Yang sampe sekarang; walopun udah pisah rumah; tetep bangunin pagi  jam 5 teng karena takut anaknya kesiangan.

Shira kalo kamu baca ini nanti, mama gak lebay nak, dalam banyak hal mama mungkin lebay, tapi Kakek Shira itu jauuuuh lebih hebat dari yang mama tulis disini. Jadi kamu harus sayang dan bangga sama kakek ya sayang. Kakek loh yang bela-belain begadang tiap kamu sakit, ketika  mata mama udah terlalu berat untuk dibuka. Kakek yang gak pernah marahin kamu walopun rumahnya abis kamu coretin krayon; bahkan diruang tamu pun penuh coretan kamu.

Papah, maafin teteh ya nyusahin papah terus, sehat selalu ya pah sampe cucunya belasan (lah anaknya cuman 3) dan punya cicit-cucut. Selamat ulang tahun ya pah, walopun ultahnya tanggal 22 nanti. Minta kado pah sama foke, kurang betawi apa coba lahirnya aja pas ultah Jakarta.

Terimakasih ya pah, udah ngajarin teteh banyak hal, bikin teteh tau laki-laki yang baik itu kayak apa. Semoga Allah gak cuma mempertemukan kita di dunia tapi kita juga bisa barengan di akherat nanti.

Teteh sayang Papah banget.