Arsip Tag: Pelabuhan Ratu

Edisi Lebaran 1437 H

Taqaballahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum..

Minal aidin wal faidzin

Mohon maaf lahir dan batin

Mamah yang tahun lalu mewakili keluarga Jolie-pitt maka tahun ini terpaksa mewakili keluarga Cendana cabang Cibubur, menghaturkan permintaan maaf setulus-tulusnya kepada seluruh pembaca blog ini baik yang namu dengan resmi atau yang sekedar ngintip-ngintip.

Maafin yee ๐Ÿ™‚

 

Lebaran liburan kemana mamah etty?

Pepatah bijak mengatakan hanya keledai yang jatuh dilubang yang sama dua kali, tentunya pepatah ini gak berlaku untuk mamah sekeluarga doong.

Alhamdulillah kami lebih parah dari keledai, karena kami jatuhnya dua kali dilubang yang sama dan emang diniatin ๐Ÿ˜€

 

Hmmm… mulai kebaca nih ngawurnya, udahlah atuh to the point aja mamah…

Iye-iyeee mamah tahun ini ke daerah Sukabumi lagi, padahal tahun lalu udah ngritik abis-abisan daerah ini *kemudian diludahin bupati Sukabumi*

Hahahahaha abisnya demen sih *sungkem ama bapak bupati*

Bedanya kalo tahun lalu -cerita disini- kami mangkal bareng abang tukang cilok di Pantai Gurilap maka tahun ini kami lebih cerdas sedikit dengan milih Oceanqueen resort yang pantainya private.

Lah bukannya si mamah punya bayi? Kok berani jalan ke sana? Gak macet mah?

Yabes gimana atuh, kalo nurutin maunya si bayi mah kami sekeluarga bakalan ngendon dirumah nyemilin nastar bertoples-toples doang.

Jadi karena bayinya cuma sebiji dia dong yang harus ngalah *dipelototin kak seto* lagian takut kolesterol naik kalo nyemilin nastar melulu kan.

Jalan alhamdulillah lancar, ya jalannya aja jam 5 pagi dari rumah. Dan mobil dibuat senyaman mungkin buat si bayi tentunya biar gak semaput si bayi.

tips dari mamah: kalo mau bawa bayi pergi jauh pake mobil, usahakan sebelum berangkat dia dibikin nyaman di carseat nya dulu, setelah bayi pewe baru deh kita jalan. insya Allah 3 jam ajamah aman deh, sisanya situ pikirin sendiri yak.

Jam 11 siang (setelah 2 kali berhenti untuk istirahat, penting banget ini kalo bawa anak-anak) kami udah sampai di Cisolok, Pelabuhan Ratu padahal baru bisa check-in jam 1 dong ahahahaha.

Jadinya kami leyeh-leyeh di gazebo pinggir pantai sambil buka bekel makan siang berupa nasi dan semur daging beserta aksesorisnya. Pewe abis.

IMG-20160711-WA0003

Abis makan siang banyak yang tepar langsung tidur siang, abisnya perut kenyang ketemu angin sepoi-sepoi tuh bawaannya kayak ditidurin dinina boboin Nicholas Saputra gak sih, nikmeeeehhh…

Pemandangannya aja begini, gimana ga makin asoy bobok siangnya.

IMG-20160711-WA0002Sejam kemudian alias jam 12 kamar kami siap, pindah deh tidurnya ke kamar, adeeeem..

Oia kami dapet villa 3 bedroom nya via booking.com dengan harga 1,87 juta/malam, lumayan mursidah. Kalo mau lebih murah lagi mending booking langsung ke oceanqueen nya via telpon tapi minimal 2 malam kalo lagi musim liburan. Kalo lewat booking.com masih bisa sewa 1 malam ajah.

Another tips: gak usah sedih kalo gak kebagian nyewa villa yang pinggir pantai, karena yang garden view pun jaraknya cuma sepelemparan beha saja dari pantai

Jadi ngapain ajamah 2 hari satu malem?

Kegiatannya gak jauh dari berenang di kolam renang, mandangin pantai sama leyeh-leyeh ngemil.

Kok gak berenang dipantai ajah?

Karena ombaknya segede-gede alaihim gambreng, sama ajalah kayak semua pantai di daerah sini. Pernah mamah bahas juga di postingan tahun lalu, di klik atuh.

Daripada anaknya kebawa ombak sampe ke Tanjung Harapan kan mendingan di angon di kolam renang aja, dipantai cukup main pasir sama foto-foto sama tante-tante dan om-om alaynya ajah.

IMG-20160711-WA0012

IMG-20160711-WA0028Ya Allah suami gw penampakannya kayakย  mas-mas tengil.

IMG-20160711-WA0048sayangnya masih kekecilan buat dikonsumsi

Makannya dimana mah?

Naaahhh, kayaknya kita semua ketulah abang tukang cilok deh, mengingat tahun lalu kita nista abis-abisan eksistensi mereka. Tahun ini kami sakaw cilok ๐Ÿ˜€

Karena oceanqueen ini private, maka gak ada tukang jualan apa-apa selain restoran cottage yang mana menunya gak beragam juga dan kalo mau nyari restoran lain agak jauh jalannya. Tapi peralatan dapur di villa lengkap kok kalo kita mau masak.

Dan kami tentunya masak, selain demi alasan kebersihan juga demi penghematan lah yaw. Tapi kita juga bisa minta tolong penjaga villa nya (tiap villa ada penjaga masing2 yang bisa dihubungi) buat bikinin kita barbeque.

Dan karena ini pelabuhan ratu maka kita pesta ikan bakar, ngarepnya sih bisa mamam lobster tapi dompet mengatakan tidak mampu. Maka cukuplah dengan 3 kilo ikan kuwek dan kerapuย  (harganya 70 ribu/kilo belum termasuk bumbu bakar dan biaya masak) nikmatnya udah berasa sampe ubun-ubun.

Jadi tempatnya recommended mah?

Cencu sazaaa…

Walaupun agak jauh dan gak ada tukang cilok juga tukang es kelapa, mamah merekomendasikan tempat ini buat liburan keluarga.

Pantainya bersih banget, gak ada remaja touring ceria yang tiduran dipinggir pantai.

IMG-20160711-WA0037itu ibu-ibu galau yang keliatan menatap pantai dengan putus aja adalah mamah gw, nah kakek-kakek yang dipinggiran itu bukan tukang cilok karena gak bawa gerobak tapi engkong gw ๐Ÿ˜€

Nah ini kondisi pantai dipagi hari, agak kotor karena banyak sampah yang tersisa waktu air laut pasang. Kayaknya sampah-sampah itu kebawa dari pantai sekitar yang kotor banget gara-gara turis tak berperikemanusiaan.

Sekian pembahasan liburan lebaran 1437 H ini, semoga kita semua dipertemukan dengan ramadhan dan liburan lebaran 1438 H.

Aamiiinn *pake toa mesjid*

Bertualang Sambil Liburan

Jumpa lagi dalam petualangan gak penting mamah dalam rangka menikmati libur lebaran. Apalah artinya liburan tanpa menghabiskan berjam-jam terjebak kemacetan untuk kemudian desek-desekan ditempat wisata dengan ratusan bahkan ribuan orang lainnya.

Kurang fun apa cobak?!?

Kegiatan memacu adrenalin tuh bukan sekedar bungee jumping atau naek halilintar bray, nyari toilet bersih yang gak pake antri disaat kebelet banget tuh jelas lebih menantang.

Jadi kemana mamah etty menghabiskan libur lebaran bersama keluarga yang seringkali menguras kesabaran itu?

Tadinya sih pengennya tetirah ke tempat yang tenang sembari kami sekeluarga bertasbih mensyukuri makna hari kemenangan. Cocoknya yah di Cappadocia-Turki sembari naek balon udara.

Tapi karena keterbatasan libur lebaran jadinya gak bisa, inget yaa bukan karena dana. Kalo urusan duit mah Alhamdulillah yah, cukup lah buat pergi sekeluarga ke Turki naik getek. Jadilah kami putar haluan, cukup lah liburannya yang deket-deket ajah.

Ke Singapore ya mah?

Ishhh, mamah sekeluarga kurang suka ke Singapore. Kalo ke sana dompet suka gatel-gatel, badan meriang, kepala pusing, tekanan darah turun dan bokek berbulan-bulan.

Yaelahhh mamah, mau cerita libur lebaran ajah muter-muter amat mah.

Yabes, kalo to the point cerita mamah sekeluarga liburannya ke Karanghawu- Pelabuhan Ratu bisa-bisa cuma jadi dua paragraf udah kelar.

Kurang ribet cuy ๐Ÿ˜€

*Pembaca mulai mengumpulkan tomat busuk*

Tapi bukan keluarga mamah etty kalo gak pake drama. Karena kami liburan kali ini nyaris tanpa perencanaan alias go show ajah, deg-degan dong gw secara Udah terbiasa penuh perencanaan ABC.

Sebelum ngebahas ina-inu liburannya, ada baiknya mamah jelasin karakteristik pantai-pantai di daerah Pelabuhan Ratu:

  • Disini ombaknya gede banget, lebih gede dari jumlah utang gw. Jadi jelas bukan tipe pantai dimana anak-anak dibiarin bebas main sementara orang tua ngeliatin dari jarak 5 meter. Disini anak-anak harus full diawasin kalo perlu dipegang terus kayak kupon sembako murah;
  • Kebanyakan pantai daerah sini berpasir hitam dan ada juga yang berkarang. Karangnya bukan yang kecil-kecil genggeus itu, melainkan karang segede-gede kulkas dua pintu. Bagus sih kalo difoto, sayangnya gw ga minat *kemudian kelilipan karang*
  • Jangan takut kalo budget ketat, karena tipe penginepan di daerah sini beragam banget dari yang kayak kandang kuda sampe yang bagus ada semua;
  • Inget yaa, ini pantai selatan. Ratunya konon the infamous Nyi Roro Kidul. Walopun gak percaya 100%, tapi toh gak ada salahnya mengikuti pantangan tidak berpakaian warna hijau kalo maen ke daerah sini. Untung Nyi Roro Kidul gak ngelarang warna ungu atau pink, lagian gw kucel banget kalo pake baju warna hijau :D;

Setelah paham karakteristik nya, kita jadi bisa mengeset ekspektasi biar gak gampang kecewa.

Jangan ngarep ada beach club trendy macem di Bali sana lah, dimari tongkrongannya abang tukang cilok.

Untuk mencapai pantai Pelabuhan Ratu dan sekitarnya sebenarnya mudah banget. Untuk yang berangkat dari Jakarta bisa menuju Bogor terlebih dahulu dengan Commuter Line atau bis kemudian dari Bogor bisa naik bus jurusan Pelabuhan Ratu. Dari Pelabuhan Ratu ada angkot jurusan Cimaja, warnanya ungu, nah angkot ini ngelewatin Pantai Pelabuhan Ratu, Citepus, karanghawu sampe ke Cimaja sana.

Kalo yang dari kota lain mah?

Ya ke Bogor dulu atuuuuh *kemudian dikepruk nanas*
Hahahahahaha gak lah, kalo dari kota lain bisa cari bis ke Sukabumi. Dari Sukabumi bisa disambung angkot lagi ke Pelabuhan Ratu.

Angkotable banget lah si Pelabuhan Ratu ini.

Mah, maaf ya mah, itu mamah dari tadi ngemeng aja gambar pantainya manaaa????

Owalaahhh Udah hampir seribu kata kagak ada fotonya yak. Yuk mariii…

image

image

image

Selama di karanghawu keluarga mamah nginep di Villa Gurilap. Kesannya :

  1. Terdiri atas dua lantai, Kamarnya ada dua biji doang tapi lantai atas ruangan luas terbuka yang kalo digelarin kasur lantai bisa buat 10 orang lebih. Kamar mandinya ada dua biji. Cocoknya buat rombongan lah;
  2. Ada dapurnya lengkap dengan perabotan, kompor gas, rice cooker dan kulkas jadi bisa banget bawa bahan masakan terus masak-masak disini;
  3. Ratenya untuk lebaran ini 1,5juta/malam. Masih masuk akal sih, mengingat hotel tanpa bintang aja tarifnya 500ribu/malam sekamarnya;
  4. Kasur dikamarnya kecil bangettt. Kayaknya ukuran 140cm x 200cm deh. Gak standard bgt. Dan gak cukup buat tidur bertiga;

Recommended gak mah??

Errrrr, kalo mau nyoba silakan.

image

image

Seneng ya mah ke Pelabuhan Ratu??

Gak juga sih, kalo bisa ke Bali sih mending ke Bali ajalah yaa..

*kemudian ditampar bupati Sukabumi*

Yabes gimana atuh, pantainya pinuh pisan kayak cendol, udah gitu tipikal wisatawannya pada jorok buang sampah sembarangan.

Kasian kan pantainya jadi Kotor. Udah gitu banyak banget kumpulan remaja bermotor yang touring ke sini, dan mereka tidurnya dipinggir pantai ajaa dong.

Ho-oh tidurnya dipasir, cuma beralaskan tiker dan beratapkan langit. Romantis emang tapi….. Genggeusss… Masa iya pagi-pagi pemandangannya orang bergelimpangan dipinggir pantai pada tidur.

Yang kelakuannya begini bukan cuma RTC atau remaja touring ceria tapi juga…

image

image

Yang beginian ada banyaaaakk banget. Mereka naik mobil bak terbuka bareng-bareng, penumpangnya penuh banget bahkan seringkali ada bayi atau balita.

Ini gimana ya pak/Bu pejabat daerah Sukabumi? Bahaya banget loh ini.

Udah kepanjangan nih, Udah dulu yah. Gak akan ada sambungannya loh, mamah Udah kapok bikin part 1,2,3 yang seringnya gak dilanjutin hihihihihihii.

Jadi sekian dan

#terimaduitbuatliburanketurki
#coinformamah
#coinnyaemas