Arsip Tag: resep

Terjebak Drama Coi Pan

Pada tau makanan yang namanya coi pan gak?

Jadi coi pan itu jenis makanan yang bentuknya lucu, imut kayak aku  sejenis dimsum juga kali ya soalnya mirip hakau, adonan kulitnya putih dan dibentuk mirip pastel. Rasanya gurih dan ada sedikit kejutan rasa manis dari bengkuang yang jadi isiannya. Buat yang suka rasa bawang putih dan ebi kayaknya bakal merasa ini makanan surga deh.

Bingung? Yaelahhh ini udah berusaha sekuat tenaga loh gw ngejelasinnya 😀

Camera 360Nah ini penampakan coi pan abal-abal

Gw udah gak inget kapan pertama kali kenal sama jenis makanan ini, tapi sejak kenal itulah gw jadi suki-suki-sukii, biasanya si coi pan ini dijual pake plastik mika kecil isinya 5 biji harganya sekarang antara 6000-10000 rupiah sebungkus tergantung belinya dimana.

Nah berhubung udah demen banget sama si coi pan ini, ada masanya kalo udah lama gak makan ini gw bakalan kangen berat terus setengah matinyari cara bisa makan ini.

Yang jadi kendala adalah :

  1. tempat orang jualan coi pan yang gw tau adalah : di mall ambassador/itc kuningan atau di jembatan metro tanah abang;
  2. oke harga coi pannya gak mahal-mahal banget tapiii kalo gw belinya mesti ke mall ambassador yang ada gw tekor di ongkos jalan sama ongkos belanja lapar matanya :D;
  3. yang jualan coi pan ini kebanyakan keturunan chinese, kadang gw kepikiran masalah kehalalan si coi pan ini (helooo, buat orang yang ngaku solehah sepuluh kali sehari, harusnya kehalalan itu nomor SATU ettyyy), okelah si coi pan ini isinya cuman bengkuas tumis tapi kan kadang aku raguu tapi ngunyah jalan terus.

Nah dengan berbagai kendala diatas akhirnya dalam otak gw yang pas-pasan ini muncul ide yang sama sekali gak brilian dan sangat gw sesali beberapa jam kemudian, gw mau nyoba bikin coi pan sendiri.

Googling kanan-kiri, depan-belakang, atas-bawah akhirnya berhasil dapet resep di sini, udah yakin lah kalo resep dapet di NCC mah. Terus demi meyakinkan hati gw tetep buka banyak blog yang nyeritain pengalaman bikin coi pan sendiri, ada yang nulis satu resep bisa dapet 120 biji coipan. GW GELAP MATA!!! 120 biji itu bisa jadi 24 bungkus coi pan yang kalo di bandrol dengan harga termurah yakni 6000 rupiah maka sama dengan  144000 rupiah. WOW…

Bayangan bisa ngokop coi pan sepuasnya langsung membutakan akal sehat gw, padahal sempet ada keraguan, rasa gak pede dan zuzur gw kok gak percaya bikin makanan enak begitu semudah apa yang tertulis di resepnya. Pastinya ada bagian sulit yang gak tertulis deh, bagian dimana si pembuat mesti melakukan ritual khusus semisal nyari bengkuang dari puncak gunung kelud atau bawang putihnya mesti yang ditanam oleh perawan kembang desa setempat.

Tapi kali ini gw gak membiarkan keraguan menghalangi langkah gw mencoba resep coi pan keramat itu, apalagi bahan-bahannya gampil-gampil saja.

Contekann resepnya begini nih :

sumber : http://chinesefoodweekncc.blogspot.com/2011/10/choi-pan-by-nixel.html

Adonan kulit :
180gr tepung beras —-> aku, 160gr tepung beras
25 gr tepung sagu tani —> aku, 40gr sagu tani
1/2 sdt garam
500ml air
3 sdm minyak goreng

Adonan isi
200 gr bengkaung, potong korek api
3 sdm minyak sayur
5 siung bawang putih, cincang
50 gr caipo manis. —> aku skip.
50gr ebi, seduh, cincang.
1sdm gula pasir
garam & merica secukupnya
untuk saus bawang putih :
1 bongol bawang putih, cincang halus.
50ml minyak goreng

Untuk Saus Cabe :
50gr cabe merah, buang biji, rebus, haluskan.
250ml air
25gr gula pasir
2 sdm cuka
1 sdt garam
2 siung bawang putih, haluskan

Cara membuat :
1. buat adonan isi : panaskan minyak, tumis bawang putih hingga harum. Masukan semua bahan masak hingga matang, angkat.
2. Buat adonan kulit : campur semua bahan untuk kulit jadi satu, aduk diatas api kecil hingga menjadi adonan yg bisa dibentuk. Pada saat membentuk adonan msh lengket , boleh ditambahkan sagu sedikit. (jangan terlalu banyak, dapat membuat kulit menjadi alot.
3. ambil adonan kulit secukupnya, isi dengan adonan bengkaung, lalu bentuk seperti pastel.
4, kukus choipan dengan api besar selama +/- 15 menit hingga matang.
Sepertinya choi pan ini makanan dari kalimantan, bener ga yach ? ada yg bisa info sejarahnya….soalnya setahu saya yg jualan ini selalu orang kalimantan (pontianak n singkawang).

http://nixelcake.blogspot.com/

Keliatan wajar dan gampang-gampang aja kan ya resepnya?

Kenyataannya gimana ty?

Apaan yang gampang, yang ada bikin coi pan ini sempet bikin gw putus asa dan pengen ngebuang semua adonan yang tinggal dibentuk itu..

Oh Tuhaaannnnnn….

Bersambung ke part 2 aja ya..

gw mau balik kantor

Resep Bronketem Alias Brownies Kukus Ketan Item

Resep aslinya dapet dari sini, blog mbak Ricke yang udah cantik juga jagoan baking.

Tapi seperti biasa banyak terjadi penyesuaian dilapangan ya buibu, namanya juga amatiran apalagi sifat dasar gw itu pemalas 😀

Bahan :

6 butir telur

200 gram gula pasir (gw pakenya 6 sendok gula pasir sisanya pake 6 sendok gula kastor, gula pasirnya habis 😀 )

1 sdt emulsifier (gw pake SP)

1/4 sdt garam

1 sdt vanilla (gw pake vanilla bubuk)

2 sdm Susu Kental Manis

250 gram tepung ketan item

20 gram coklat bubuk

100 gram Dark Cooking Chocolate beken disingkat DCC  (gw pake collata)

200 gram minyak goreng atau mentega yang dilelehkan (gw pake 1 gelas belimbing minyak goreng males ih nimbangnya)

Coklat meises untuk bahan isian secukupnya.

Cara Pembuatan:

1. Cairkan DCC, cara mencairkannya gw pake panci kecil kasih air dikit terus taroh mangkok berisi DCC yang udah dipotong-potong. Cukup sampe cair aja ya, jangan sampe mendidih. Campurkan dengan minyak goreng, lalu sisihkan.

image

2. Panaskan dandang, isi dengan air cukup banyak (gw parno takut hangus). Tutup dandangnya pakein serbet ya, supaya gak netes-netes airnya.

3.Ayak tepung ketan item dan coklat bubuk jadi satu lalu sisihkan.

image

4.Kocok telur, gula, emulsifier dan garam dengan kecepatan mikser tertinggi sampe adonan mengembang, kental  dan berjejak. Jadi yang dimaksud berjejak ini kalo pas mixernya kita angkat sedikit terus ada adonan yang jatoh ke mangkok, adonan yang jatoh itu gak langsung menghilang tapi membentuk tumpukan kecil dulu baru kemudian menghilang.

image

Bingung? Cuss menuju blognya mbak Ricke, di bagian step by step bikin bolu gulung, klik disini ada tuh contoh gambar apa itu kental berjejak. Duh mbak Ricke sungguh mulia hatimu, secara diluar sana banyak orang yang buta sama sekali masalah per-bakingan (contohnya gw) , semoga diberi balasan Pahala berlimpah yaa.

5. Masukkan vanila bubuk dan susu kental manis, aduk lagi pake mikser.

6. Masukkan campuran tepung ketan item dan coklat bubuk yang sudah diayak. Masukkan sedikit demi sedikit. Aduk dengan kecepatan mikser terendah ya buibu, malah ada yang bilang gak bagus kalo diaduk pake mikser, mendingan pake spatula. Tapi gw kemaren pake mikser kecepatan terendah dan Alhamdulillah gak bantet kok.

image

7. Masukkan campuran DCC dan minyak gorengnya, aduk dengan spatula sampe rata. Diresepnya mbak Ricke ditulis aduk balik, jadi gw aduk bolak-balik aja *dodol bener ya?!

8. Bagi adonan jadi dua bagian, masukkan bagian pertama ke dalam loyang yang sudah diolesi margarin dan dialasi dengan kertas roti bagian dasarnya. Masukkan ke dalam dandang yang sudah dipanaskan sebelumnya. Kukus 10 menit dengan api sedang.

9. Buka dandang, taburin coklat meises ke atas adonan yang sedang dikukus. Lalu tuang sisa adonan yang ada. Jadi si meises ini buat isian gitu loh, bagusnya kalo ditaroin segabruk-gabruk biar kece ada layernya, gw kemaren kedikitan. Kukus kembali 20-25 menit sampe mateng.

10. Angkat, keluarkan dari loyang dan dinginkan lalu potong-potong deh dan siap disajikan.

image
image

Hasilnya pas menurut gw, gak kurang manis padahal udah pesimis karena gula yang gw pake kedikitan kayaknya. Oia, aslinya gw ini gak terlalu suka ketan item karena menurut gw agak bau, tapi pake resep ini bau ketan itemnya ilang sama sekali loh. Teksturnya aja yang masih berasa, khas agak berpasir, tapi karena kuenya lembut sekali jadi malah unik lembut sedikit berpasir plus rasanya enak karena ada campuran coklatnya 😀

I love you mbak Ricke.

Updettt:
Karena kemaren gw bikin lagi jadi bisa difotoin step-stepnya. Terus pas bikin kemaren cuma pake 5 butir telur, tapi rasa teteup enak kok. Resep segini cukup untuk loyang tulban 22 cm yang gw pake. Dan pengaturan api yang sedang gak terlalu besar sukses bikin permukaan kuenya rata gak bergelombang lagi.

Pasar Benhill Siang Ini..

Demi mewujudkan salah satu ambisi 2013 gw yaitu  ambisi nomor 1 : Lebih Sering Masak dan Nyobain resep baru, maka segeralah gw cari resep-resep baru yang kira-kira bisa gw praktekin.

Tertumbuklah gw pada satu resep : Bronketem atau Brownies Kukus Ketan Item, langsung nafsu dong yaa secara kalo brownies kan bawaan dasarnya bantet kan ya, cocok banget deh sama gw yang sampe sekarang masih kena kutukan bolu bantet ini.

Dan karena siang ini kebetulan makan siang nya ke Pasar Benhill maka terbelilah bahan-bahan sebagai berikut :

1. Tepung Ketan Item

Tepung Ketan Item

Tepung Ketan Item Merek Mahkota

Sumpah tadinya gw pikir tepung ketan item itu gak ada yang dalam kemasan begini, bayangan gw tuh harus beli ketan item terus digiling jadi tepung. Alhamdulillah yah di era modern ini semua serba siap saji dan siap pakai. Oia harganya 6 ribu rupiah/250gram ya buibu.

2. Gula Halus/ Gula Kastor

Ini sih gak tau bakal kepake apa enggak tapi yaa sekedar beli aja buat cadangan, gak fanatik merek tertentu sih jadi seadanya di toko aja, kebetulan adanya di toko hari ini merek Claris dan harganya 4500/250gram.

3. Chocochips

Gak keliatan di foto, karena stok dirumah udah abis waktu minggu kemaren bikin chocochips cookies makanya harus beli lagi buat persediaan. Disini harganya 4ribu/100 gram, lebih murah daripada di Pasar Munjul yang  5 ribu/100gram, jadi langsung dong beli 200 gram, zzzzz gak sekalian sekilo aja gitu ty? Iihh nanti bisa gelap mata Shira liat coklat kecil-kecil ada banyaaak, lagian sekali bikin kan kepakenya dikit-dikit bu.

Ditokonya si encik ini juga lumayan lengkap, ada pasta coklat wilton segala; lumayan lah buat belenji bahan-bahan bikin kue gak perlu jauh-jauh karena emang gak bisa pergi jauh juga sih *menatap lemas ke arah berkas* lokasi tokonya sih nyempil deket gado-gado Bu Bambang Pasar Benhill.

Terus resepnya mana ty?

Belom ada yang pasti nih, masih milih-milih. Nanti deh kalo udah pasti baru gw jembrengin disini.

Ambisi 2013

Bukan, bukan trio Ambisi, tapii biar lebih semangat boleh dong kalo bikin daftar hal-hal yang pengen dikejar di Tahun 2013 ini.

1. Lebih Sering Masak dan Nyobain resep baru;

2. Menaklukan Kutukan Bolu Bantet yang bertahun-tahun menghantui;

3. Lebih sering bikin postingan di blog ini, mau bilang tiap hari harus posting tapi takut 😛

4. Lebih pasrah dan ikhlas menjalani hidup; karena gak semua hal berjalan sesuai keinginan gw, kalo semua sesuai keinginan gw itu pasti namanya Halusinasi. Jadi berdamailah dengan keadaan ty, lumayan ngurangin sakit kepala loh. Kurangi mengeluh baik di dunia maya juga di dunia nyata, tolong kalo saya ngeluh disini di ingetin dong duhai      pembaca yang budiman;

5. Kurus  Kursus bikin kue dan dekorasinya, karena bikin kue sepertinya hal yang bikin stress berkurang buat gw, walopun hasilnya sering gagal tapi kok ya hepi-hepi aja, apalagi kalo sukses coba?! 😀

6. Kuliah lagi, bijimana mau ngejar beasiswa S2 KALO S1 aja belom, ini udah ditulis dari 2009 sampe sekarang belum daftar kuliah juga, Masya Allah, kayak orang ngarep menang togel tapi gak beli kupon, OMDO 🙁

7.Lebih sehat dan lebih bahagia, karena bahagia kan pilihan ya; capek ah memilih melewatkan kesempatan bahagia cuma karena hal-hal sepele, agak susah nih ngukurnya tapi harus bisa dijalankan;

8. Jangan kelewat pelit sama diri sendiri!!! Okelah kalo belom bisa ikhlas menghadiahi diri sendiri tas atau sepatu yang harganya jutaan tapi masa beli baju harganya 200 rebu aja mikirnya seminggu, ter-la-lu etty sungguh ter-la-lu *dijejelin bulu dada*

9. Merayakan setiap prestasi baik besar/kecil, gak perlu nunggu sesuatu yang heboh, misalnya ngerayain meja kerja gw tiba-tiba bersih *ini mukjizat kalo terjadi* atau ngerayain Shira mau nyanyi satu lagu full :D, ngerayainnya sih cukup beli eskrim atau kue sepotong aja yang penting diapresiasi,

10. Lebih berani pake warna-warna ceria buat pakaian, merah udah bisa yang belom berani sampe sekarang itu warna kuning sama ijo stabilo;

Duh bikin segini aja sampe mikir lama, apalagi ini yang mau ditulis, yah nanti kalo dapet inspirasi barulah ditambahin deh.