Arsip Tag: romantis

Edisi Majang Foto

Sesuai judulnya, postingan ini akan berisikan foto-foto aja karena emaknya lagi males nulis. Gak apa-apa kan ya, blog gw sendiri inih *kemudian disambit ibu-ibu trendy dunia maya*

lirik-lirik idola

biarpun tante nawarin bukunya maksa, tapi aku gak bisa beli “aku gak punya duit tantee”

TKP: Gramedia Depok.

Ini Shira yang minta foto loh karena lihat bannernya Dewi ” Dee” Lestari yang cantik bagai ABG kinyis-kinyis ini. Emang dunia gak adil ya nak, dia udah cantik pinter nulis pula, kamu tiru dia masalah bakat ini ya nak.


penampakan sepeda ungu dari ayah tolong abaikan perut gak rata pak suami 😀

Agak burem, jelek nih kameranya *padahal mencet tombolnya aja yang tremor*

Jadi waktu dapet gaji 13 kemaren, Shira dibeliin sepeda sama ayah warnanya ungu dan bermotif bunga-bunga. Dangdut sekali. Tapi mama suka kok nak yang dangdut-dangdut gini, beneran deh. Mereknya Family, harganya sebenernya murah gak sampe seperempat uang gaji 13, tapii karena ekonomi lagi ketat jadi belinya nunggu ada duit lebih.

Belinya sepedanya di toko sarana Sepeda Jatinegara, dulu waktu beli mobil remote nya Shira juga disini dan puas lah sama harga dan pelayanannya. Lagian alasan utamanya karena deket dari kantor ayahnya sih *cetek* kan jadi gampang kalo ada yang dikomplain.

baju renang baruuu

Ini foto waktu berenang terakhir, pernah diceritain disini. Mau mamerin baju renang baru nya shira ajah. Lucu kan lucu kan? Kalo kata adek gw alay *sambit pake sendal*  jadi 3 pieces gitu, ada baju nya, rok terpisah dan tutup kepala. Ada detil renda-renda dan bunganya juga, norak-norak bergembira lah pokoknya. Sesuai selera emaknya yang super dangdut.

Jadi waktu Pepi bikin postingan masalah keromantisan laki-laki dan bunga gw jadi inget kejadian ini, waktu itu temen sekantor gw mba elin dapet kejutan bunga di hari ulang tahun pernikahannya dia yang ke-10.

Istimewa banget, karena tumben kan ada yang ngirim bunga ke kantor ini *ketauan cewek kantornya desperate romance semua* dan bunganya juga gede gitu bukan yang kecil murah.

Lebih meleleh lagi karena toko bunganya yang ngirim sama kayak toko bunga waktu mereka lamaran dulu, kata mba elinnya nih. Ini suaminya yang kelewat romantis jadi ngerusak rata-rata apa suami yang lain emang pada kurang usaha sih.

Pokoknya hari itu kami cewek-cewek sekantor jadi iri setengah mati sama mba elin, tapi tetep dong foto-foto sama bunganya. Iri kan bukan berarti berhenti narsis, apalagi bunganya bagus buat jadi background.

Betewe pas gw berusaha nge-link ke blognya pepi gw baru sadar, loh blog nya pepi digembok toh sekarang?!