Arsip Tag: Shira

Om kesayangan..

Jadi gw punya adek cowok 2 orang, berarti 4 biji dong ya *oposeh* nah yang tertua udah umur 26 tahun alias cuma beda 2 tahunan sama kakaknya ini.

Sejak shira hadir diperut gw, dia udah semangat 45 mau jadi om. Sebelum jenis kelamin jabang bayi dalam perut ketauan (shira ini setiap di USG hobinya muter-muter kayak gasing waktu masih diperut) dia udah pede jaya beli boneka sampe buanyakk. Waktu awal-awal Shira lahir dia termasuk tim hore yang nemenin begadang sementara ayahnya Shira tidur pules.

Sekarang?? Hihihihi sering gw manfaatin buat ngangon Shira keliling kampung. Lah mau pergi pacaran aja gw sodorin si bocil biar diajakin, hahahahaha emang gw kakak yang soleha ya.

Kalo sama om nya yang ini Shira mau maen apaan aja mesti diturutin deh, malem ini buktinya, si om dipaksa nemenin Shira maen barongsai pake selimut keliling rumah nenek. Emaknya? Nungguin tukang sate lewat di depan rumah dong, kan bagi tugas 😀

Semoga ini bisa jadi latian buat si om, kan rencananya abis lebaran mau kewong ya om, hihihihihihi entar di doaken supaya lancar persiapannya deh. Terus kalo nanti punya anak tolong jangan lupakan ponakan mu yang tengil, bossy dan nyusahin ini, tolong dia ajakin maen juga biar emaknya bisa ngupil dengan tenang.

image

Ini maen barongsainya lumayan lama loh, adalah setengah jam, kok betah siiih om???? *Kemudian emaknya shira ditabok koyo*

One fine sunday brunch

Gak brunch-brunch banget sebenernya, masih jam 8 juga. Tapii buat kita ini lumayan kesiangan.

Karena kemaren mamah dan ayahnya seharian kena penyakit malarindu gara-gara Shira diangkut ikut piknik kantornya kakek, makanya dari semalem dikekepin terus si bocil satu ini jadilah bangunnya kesiangan.

Jadilah kita sarapan dirumah aja gak kayak biasanya pergi nyari sarapan keluar. Menunya : nasi kuning (beli di ibu-ibu keliling) buat mamah, roti panggang buat shira dan ayah, sosis sama burger goreng buat temen si roti,  bronis kukus dan kopi.

Tempat brunch nya super elite, yaitu : teras tempat jemuran hahahahaha..

Tapi rumusan : yang penting makan sama siapa bukan makan dimana selalu berlaku, buktinya : semua makan lahap dan super bahagia.

image

penampakan cuma si bocil, emak bapaknya terlalu kucel belom mandi males sisiran 😀

Neng Shira kusayang…

Neng, maaf kalo nanti setelah dewasa ternyata kamu gak suka di panggil neng.

Putri ku yang sangat kucinta, nak sejak kau lahir kedunia barulah mama paham apa itu jatuh cinta pada pandangan pertama. Sebelumnya ini mama gak bisa paham konsep gak masuk akal semacam itu sayang ku..

Shira ku tersayang sejak kau hadir dalam kehidupan mama dan ayah segalanya berubah, kami setengah mati menyesuaikan keadaan untuk kebaikan mu nak. Bukan berarti tidak ikhlas hanya saja kadang terasa berat. Kami tak pernah lagi pergi ke bioskop dihari libur, gak pernah lagi pergi ke tempat dimana ada asap rokok mengebul dimana-mana.

Sayangku, sering mama ngerasa sedih meninggalkan kamu dirumah walaupun ada nenek mu, apalagi kalo kamu lagi kurang sehat. Izin pulang cepat atau cuti mendadak pun jadi sering mama lakukan, malu sebenernya sama pak bos dan bu bos tapi mau apalagi resikonya yaa mama jadi malu minta naik grade 😛

Cantik, walaupun mama dan ayah sudah berusaha yang terbaik tapi tetap saja masih jauuh dari kesempurnaan. Mama bukan ibu yang rajin masakin kamu macam-macam masakan bergizi, gak bisa jahitin kamu baju atau ngerajut sweater buat kamu. Mama gak bisa masak sayang, bisanya cuma yang itu-itu aja. Mama sudah berusaha belajar masak tapi hasilnya masih jauh dari enak 🙁 jadi ngerasa putus asa dan cuma buang-buang bahan makanan.

Sekarang kamu hampir 3 tahun tepatnya udah 32 bulan, gak kerasa udah gede. Nak, makin banyak saja polah mu kosa kata pun sudah beraneka. Maafin mama ya nak gak bisa mencatat semua dengan baik disini. Padahal dulunya blog ini mama bikin karena mama stress banget jauh dari kamu seharian sekaligus untuk merekam pertumbuhan mu.

Akhir-akhir ini kamu mulai paham konsep dede bayi dan mulai ngerti bahwa nanti gak tau kapan kamu akan punya dede bayi. Tapi kamu juga masih seneng maen “dede bayi” alias minta didorong-dorong pake stroller keliling rumah. Karena mama bilang stroller cuma untuk bayi kamu jadinya kamu bilang itu main dede bayi.

Kamu pun udah bisa milih pakaian yang kamu suka, dan menolak make yang kamu gak suka. Makanan pun begitu, dulu waktu kamu masih setahunan kamu suka banyak jenis buah sekarang kamu sangat pemilih. Ini agak bikin stress sih neng, tapi gak apa-apa mungkin lagi fasenya aja kamu begitu.

Kamu juga suka banget kalo dibawa jalan-jalan apalagi kalo jalannya jauh keluar kota, sepanjang perjalanan kamu ceria terus sambil nyanyi-nyanyi. Mungkin ini tanda-tanda kamu bakal jadi petualang ya nak. Mama sama ayah seneg-seneng aja kok kalo kamu besar nanti jadi petualang atau mungkin wartawan yang banyak bepergian. Kalo itu yang kamu mau, kami pasti mendukung nak.

Sekarang, selama kamu masih butuh kami untuk membawa kaki kecil mu menjelajah, maka kami akan terus menggandeng tangan kecil mu dan menunjukkan dunia ini. Mungkin bukan ke tempat yang bergengsi, toh kamu pun tak paham apa itu gengsi. Gengsi itu milik kami para orang dewasa ya nak.

Takkan kami lepaskan genggaman mu nak sampai tiba saatnya kamu yang melepaskan genggaman kami. Kecup sayang mama dari kantor sayangku, maafkan mungkin waktu mama tak sebanyak ibu yang lain. Tapi mama ini ibu mu 24 jam sehari, 7 hari seminggu. Tak perduli sejauh apa jarak memisahkan kita.