Arsip Tag: tahun 1990an

Pada Inget Gak?

Hal-hal yang sekarang terasa aneh tapi dulu nyata adanya dan merupakan bagian hidup sehari-hari.

Misalnya apa?

Iuran Televisi

Yang lahirnya setelah 1990 udah pasti ga paham yah, dulu itu dek siaran TV gak gratisan begitu aja.

Ada semacam iuran yang tiap bulan ditagih kerumah oleh petugas, gw inget banget dulu gw yang sering kebagian jatah dititipin uang buat bayar iuran TV sama mamah. Besarnya beda-beda, tergantung TV dirumah lu berwarna apa cuma item putih dan ukurannya berapa.

Hah?? Item putiih??

Iyak TV zaman dulu gak semuanya berwarna loh dek, kakak masih ngalamin layar TV yang warnanya item-putih itu.

Siaran Berita tiap jam 7 dan jam 9 malem

Ini yang seriiing banget bikin kesel dan esmosi, acara TV algi seru-serunya mesti disela sama berita yang wajib disiarkan dari TVRI. Kebayang gak itu misalnya lagi nonton film action dimana adegan dewi perss*k lagi mau nenggak darah ayam terus pas dia baru megang ayamnya buat digigit lehernya terus JENG JENG JENG disela oleh berita.

Seringnya sih gw udah ilfil mau ngelanjutin nonton dan akhirnya malah tidur.

Sewa Laser Disk dan Kemudian VCD dan DVD

Kalo yang vcd sama dvd mungkin lebih banyak yang inet yah, tapi ada masanya film-film itu hadir dalam bentuk piringan yang lebih besar dan sangat tidak praktis buat dikantongin yaitu laser disk. Gw inget bahkan pemutarnya pun cuma golongan tertentu yang punya, which is the haves lah yaa. Horang kayah pada zaman ituu, dan yang less fortunate macam awak ni cuma bisa sewa mesin pemutar dan sewa laser disknya sekalian.

Jadi harganya si pemutar laser disk ini konon enggak murah, jadi yang rada kismin biasanya nyewa sama yang punya dan udah termasuk paket beberapa film gitu. Duluu banget bapak gw nyewa Laser disk ini buat ngerayain adek gw si ulet bulu abis sunatan, circa 1993 kayaknya.

Layar tancap untuk semua

Terus gimana dong nasib orang bokek yang bahkan nyewa laser disk aja gak mampu? Tenaaangg, untuk golongan ini masih tersedia hiburan layar tancap yang layarnya guedee dan suaranya menggelegar sampe ke tiga RT. Pemutaran layar tancap ini biasanya dilakukan pas ada acara-acara tertentu aja, selametan sunatan anak orang kaya, hiburan untuk acara kawinan, tujuh belasan di kelurahan dll sbg lah.

Biasanya orang akan berbondong-bondong datang, bawa tiker bahkan kadang bawa bekal dari rumah untuk kemudian mereka piknik di depan layar lancap sekeluarga. Is it fun? BANGETTT, ane berani zamin. Di sekitaran lokasi si layar tancap ini biasa nya juga banyak tukang jualan yang mangkal, bakso dan mie ayam yang paling banyak, dan juga tukang kopi. Iyaa, karena layar tancap ini acaranya malem, yakalo siang gambarnya gak keliatan kan silau jadinya banyak yang ngantuk. Tukang kopi lah solusinya kalo gak mau repot bawa termos dan gelas dan kopi dan sendok dari rumah 🙂

Sayangnya zaman sekarang gak mungkin bisa bikin acara layar tancap begini di deket rumah gw, secara yaa tanah makin lama makin abis jadi rumah sementara layar tancap ini menuntut pemakaian lahan yang cukup luas. Sekarang sih hiburan layar tancap ini udah tergeser panggung dangdutan organ tunggal 🙁

Telepon Umum dan Telepon Umum Kartu

Masih ada gak sih ini?

Zaman dulu waktu gw masih SD, gw sama temen gw seha paling sering pake telepon umum di kelurahan. Nelpon sapa neng? temen yang punya telepon rumah lah. Padahal kami berdua punya telepon rumah loh, TAPI DIKUNCI SAMA MAMAH. Nah salah satu keanehan zaman dulu juga tuh, segala hal dikonci. Telepon dikonci, kulkas dikonci 😀 😀

Kartu telepon ini gw pernah punya, dikasih sama papah gw. Kalo setelah dipake dia nanti muncul bolongan kecilnya, nah kalo bolongannnya udah sampe jumlah tertentu berarti pemakaiannya udah habis.

Hehehehehehe udah ah cukup nostalgilanya. Ceu etty mau makan siang duluk

Ciao bellah