Arsip Tag: tape uli

Kangen

Baru kelar baca postingan Dhira yang ini dan sukses bikin mata jadi panas, pengen nangis banget deh.

Kangeeen banget sama segala ritual yang gw jalani waktu kecil di bulan ramadhan, betapa lucunya dulu ngeliat adek gw si alis ulet bulu ketiduran di meja makan sampe belepotan nasi mukanya. Betapa agenda ramadhan dari sekolah jadi momok , yang seringnya kalo gw kelewatan nyatet ceramah pas taraweh gw nyontek punya orang dan malsuin tandatangan pak ustadz 😀

Betapa adek gw, lagi-lagi si alis ulet bulu, kalo puasa bener-bener tidur lemes seharian, sampe buka kulkas demi ngadem atau atau buka baju dan nempelin perut ke ubin demi ngademin badan.  Masakan-masakan yang mamah gw bikin buat buka puasa, yang seringnya itu-itu aja tapi kok yaa enak.

Dulu waktu gw kecil dan bibi gw (adeknya mamah yang bontot dan cuma beda 4 taun umurnya) masih tinggal sama kami, bibi gw ini udah abege waktu itu jadi namanya juga abege demennya jalan-jalan subuh sama gebetan dan gw ketiban sial harus nemenin.

Bibi gw ini, namanya Nita, juga paling lemah kalo urusan ngedengerin ceramah. Pernah suatu kali kejadian, gw mau nyontek agenda ramadhan punya dia dan nemu kata-kata yang aneh di catatan isi ceramahnya, apaan sih ini kok ada kata-kata cakaran mautnya segala.

Langsung lah si etty kecil yang udah nyolot dari bayi ini protes (iyes, udah nyontek protes pula) dan terjadilah dialog ini:

Etty : ” Bi, ini apaan sih kok ceramahnya aneh ada kata-kata cakaran mautnya segala?”

Bi Nita: “Emang ustadz nya bilang begitu kok, cakaran maut itu beneran deh, gak salah kok”

Etty : “Emang ustadz nya ngomongin apaan sih kemaren (efek taraweh kebanyakan becanda, ceramah gak kedengeran) ?

Bi Nita : ” Itu loh, jadi intinya itu manusia harus mempersiapkan diri, ketika ajal menjelang, kalo bisa matinya bagus gitu, gak lagi judi apa gimana”

Etty : ” Ooooh khusnul khotimah, lah terus itu cakaran maut buat apaan?”

Bi Nita : ” Iya itu khusnul apaan tadi itu, nah pas mau mati itu cakaran maut datang”

Etty : “Buset dah, itu mah sakaratul maut kali, kok bisa jadi cakaran maut?!! ”

Bi Nita : “Oooooh namanya bukan cakaran maut, ya abisnya miknya sember bener jadi suara pak ustadznya gak kedengeran “

Hadeeeh untung yah gw protes dulu, kalo enggak apa jadinya kalo itu agenda ramadhan bibi gw pake kata-kata cakaran maut emangnya film silat. Besok-besoknya gw ogah nyontek agenda punya dia lagi 😀

Dulu kalo puasa msuk minggu ke tiga, kami si keluarga betawi ini udah rempong banget deh, bantu tetangga kiri-kanan-depan-belakang bikin dodol dan uli. Apa itu dodol dan uli? Google deh, kata kuncinya : dodol betawi dan tape uli. Jadi bahan pembuat kedua makanan ini simpel banget, cuma cara bikinnya yang bikin mojrot.

Kok bisaa?? Yaiyalah bayangin aja bikin dodol itu kalo mulainya pagi-pagi abis subuh paling cepet kelarnya abis adzan Ashar deh, malah kalo bikinnya sampe 10 kilo bisa-bisa kelarnya pas adzan magrib. Dan cara bikinnya juga gak maen-maen, mendayung kayak lagi naek kano gitu. Dijamin kalo bikin dodol tiap minggu pasti otot tangannya kayak kuli bangunan.

Bikin uli emang gak selama kayak bikin dodol tapii gak gampang juga, karena intinya si uli ini adalah nasi ketan campur kelapa parut yang kemudian ditumbuk sampe halus dan jadi kenyal dan menyatu. Numbuknya ituloh, haduuuh, mana gw waktu kecil bagian megangin baskom/lumpang tempat si ketan di tumbuk, sampe terlompat-lompat lah gw meganginnya.

Kok rajin bener bantuin tetangga? Ya kalo enggak gitu nanti pas kami bikin dodol sama uli gak ada yang bantuin dong. Gotong royong banget lah pokoknya waktu itu. Sekarang? Gak pernah lagi bikin, semua kami pesen di tukang kue yang emang spesialisasi kue khas betawi.

Jadi gak ada lagi pemandangan kuali segede pesawat UFO berisikan cairan manis yang terdiri dari gula dan tepung ketan dan santan yang dimasak sampe jadi dodol, semacam ini

dodol betawigambar dapet dari sini

Dan di minggu-minggu akhir puasa ini juga banyak pemandangan yang nyaris serupa di kampung gw, yaitu pemandangan semua genteng rumah ada ikan asin yang lagi dijemur. Itu ikan asin satu rumah bisa beli berkilo-kilo dan barengan ngejemurnya, sampe ada semacam peer pressure kayaknya kalo udah seminggu mau lebaran tapi belom ngejemur ikan asin takut dikira kismin sampe gak kebeli ikan asin 😀

Pantes ya dulu itu bulan ramadhan kerasa banget spesialnya, lha wong ritualnya banyak, banyak hal yang emang cuma terjadi di bulan ramadhan.

Padahal gw sampe sekarang masih tinggal di kampung yang sama, tapi semua udah gak sama lagi. Segala yang gw alami waktu gw kecil udah hampir hilang.

Sedihnyaaa  (T__T) (bukan nangis karena gak mampu beli ikan asin)