Arsip Tag: thamcit

Belanja Lebaran di Tanah Abang.

Seperti biasa godaan terbesar setelah dapet gaji adalah : BELANJA!!

Dan bulan ini godaannya makin berat karena tentunya semua hawa lebaran yang mulai berasa, bikin semangat belanja makin membuncah di dada. Berbekal uang gajian yang setelah dipotong tagihan ini-itu ternyata tinggal sedikit, gak membuat langkah gw lantas surut dong. Cemen banget kalo gak jadi belanja karena duit sedikit, itu cobaan buat pembelanja amatiran, bukan gw, gw ini pembelanja tingkat penggalang lah.

Nah karena PR buat lebaran adalah beliin baju buat beberapa orang, langkah pertama yang harus diambil adalah :

  1. SURVEY HARGA, tapi pertama-tama harus nentuin dulu kualitas barang yang kita mau cari. Karena udah hukum bisnisnya ada harga ada rasa. Jadi rasional juga lah. Untuk kaos dengan print tulisan dan/atau gambar dan bahan yang adem dan gak melar (sering disebut bahan Guess sama pedagangnya) banyak buka harga di 40.000/pc, ini kalo ambil minimal setengah lusin harganya jadi murah loh.
  2. Punya ancer-ancer model baju yang kita mau, DILARANG LABIL DI TANAH ABANG!! Karena banyaknya jumlah toko dengan display yang beraneka pula sering bikin pikiran labil. Kuatkan iman, kalo bisa ya udah punya bayangan mau beli baju model apaan, browsing dulu di internet lah. Ini bisa menghemat waktu banget loh dan menghindari diomelin pedagang karena gonta-ganti liat barang tapi gak jadi beli. Ingat yaa tanah abang itu bukan Departemen Store macam Matahari atau Debenhams.
  3. Jangan termakan rayuan tren dipasaran, apalah itu kaftan Ashanty atau Ayu Ting-ting kalo dipakenya gak pantes dibadan ya jatohnya jelek aja. Emang kalo liat dimanekin kayaknya cakep banget ya, tapi manekin itu badannya beda tipis sama Gisele Bundchen loh bukan badan orang biasa.
  4. Jangan terpaku merek tertentu, kebanyakan toko di tanah abang ini punya merek sendiri padahal mesennya di konveksi yang sama. Jadi gak perlulah terpaku merek, yang perlu dicermati adalah kualitas bahan dan jahitannya bukan mereknya.
  5. Makin ngeblusuk tempatnya, makin murah pula harganya. Hukum ini masih berlaku dimana-mana ya, kalo mau lebih hardcore belanjanya coba deh di blok F yang masih pasar semi becek, harganya beda lumayan ternyata. Gw pun kepasar ini karena diajak Kakak Senior ku yang cantik mba Heni, dulu-dulu mah gak berani.

Hasil belanjaan gw kemaren adalah :

  • Baju tunik buat neneknya suami, bahan katun ukuran 3L harganya Rp.50.000. Siyal padahal selama ini gw beli yang ukuran S nya di Thamcit harganya segini juga, disini harga segitu udah dapet ukuran jumbo.
  • Baju tunik buat adek ipar, bahan katun ukuran S harganya Rp.40.000. Nah kan disini ukuran S harganya cuma segini.
  • Baju tunik norak-norak bergembira (penuh mote-mote dan bercorak cerah ceria) buat asisten tersayang, ukuran all size bahan katun juga harga Rp.35.000. Nah toko tempat gw beli baju ini nerapin sistem harga pas, jadi tiap model udah dipasang dimanekin dan dikasih papan harga. Harganya murce-murce banget ternyata, setelan baju muslim aja harganya cuma Rp.60.000 modelnya emang gak terlalu up to date tapi lumayan banget loh kalo buat kado atau bingkisan lebaran.
  • Baju tunik berpayet ukuran 3L buat nenek suami, belinya masih ditoko yang sama kayak diatas harganya Rp.50.000.
  • Kaos Tunik lengkap dengan belt kecil warna ungu-pink buat gw dong ukuran XS All Size, harganya Rp.60.000. Ini bukan buat lebaran kok, laper mata aja. Belinya di Blok B yang baru itu, di toko Trisha. Toko ini kayaknya jualannya baju-baju korean style gitu, bikin laper mata apalagi harganya gak ada yang lebih dari 100 ribu. Setelan tank top rajutan sama cardigan rajut (yang belakangnya bermotif bunga bolong-bolong gitu) harganya cuma Rp.80.000, padahal di ambasador ditawarin dari harga Rp.150.000.

Berhubung kemaren itu kebanyakan survey harganya, kayaknya gw bakal balik lagi dalam jangka waktu todak terlalu lama, buat ngelengkapin belanja lebaran. Masih kurang beli kaos-kaos buat adek-adek tersayang dan baju koko juga sama celana buat nenek. Oia buat baju koko toko paling gampang adalah Ar-Ridho karena dia masang harga pas dan murah juga. Range nya dari Rp.50.000 – Rp.70.000 saja. Kualitas bahan lumayan lah, mba heni malah beli banyak sekalian buat jualan juga.

Kalo masalah kaftan-kaftan-an harga berkisar antara 100 ribu- 250 ribuan, tergantung modelnya. Makin banyak pake bling-bling makin mahal pula harganya. Kalo kaftannya model pendek alias sepaha harganya kurang dari 100 ribu asalkan gak bling-bling. Sama yang sekarang lagi trendy itu baju dengan bahan tipis tapi bukan sifon dan gak gampang lecek. Gw beliin buat mamah gw harganya 130 ribu udah ukuran besar dan model sepaha. Dan mamah gw suka banget sama bahannya karena gak licin dan nyerap keringat, gak kayak sifon.

Belom puas sih belanjanya, tapi waktunya terbatas juga apalagi ramenya gak kira-kira. Pengalaman tahun-tahun kemaren itu sampe H-7 itu ramenya gak ketulungan, tapi kalo udah H-2 apalagi H-1 sepiiii dan kebanyakan udah pada tutup tokonya karena pedagangnya bayak yang udah pulkam. Jadi idealnya maksimal ke sananya yaa H-4 atau H-3 lah ya, secara gw pun ngantor sampe tanggal 16 Agustus jadi masih sempatlah.

Intinya, saya akan kembali dengan amunisi lebih lengkap *jejerin kartu ATM*

Review : Aneka Hijab

Nah setelah hijab hasil belanjaan dimana-mana mulai agak banyak, maka tiba saatnya kita review satu-satu.

1. Cotton Shawl

Hampir semuanya beli di Thamcit, ada yang beli di toko ayang ada yang beli si toko lainnya. Sejauh ini gw punya 5 cotton shawl , warna hitam, ungu pink-abu, ungu motif dan biru motif.

Yang hitam dan ungu beli di toko yang sama. Namanya lupa pokok nya thamcit situ, sayangnya seperti kebanyakan shawl yang dijual di thamrin city, cotton shawl ini lebarnya cuma 55cm-an jadinya kalo gak pake inner ninja agak sempit buat gw dan gak sampe nutup dada. Buat gw penting banget nih nutupin aset ini, akika semok sih kaka jadi gak pedean kalo gak ketutup. Lagian insya Allah lebih adem di pandang kalo ketutup.

Nah yang ungu motif dan biru motif ini belinya di toko Ayang. Walaupun beli ditoko yang sama tapi bahannya beda loh. Si ungu motif ini lebih tipis lemes sedangkan si biru lebih kaku dan tebel gitu. Jatuhnya sih enakan si ungu karena jadi lebih gampang dibentuk.

Pink-abu ini motifnya kamiidea wannabe yak, tapii harganya jauh lah. Yang gw beli ini harganya cuma 50ribu dan ukurannya lebih lebar dari kamiidea yang asli. Kualitas? beda tipis sih menurut gw.

Secara gw gak beli kamiidea yang asli, cuma megang-megang doang hehehe. Pink-abu ini lebarnya 75cm-an gitu dan panjang nya 180cm. Panjang dan lebarnya pas sekali buat gw, adem pula jadi enaken banget dipakenya. Oia belinya dulu di Blok A tanabang, lantai paling bawah deket ATM BRI situ. Gw juga sempet beli setelan tank top dan cardigan seharga 75ribu saja disini.

2. Chiffon (sifon) Shawl

Yang pertama banget gw beli dan yang termahal sampe sekarang adalah Jenahara Two Tone Chiffon Shawl. Bahannya sifon cerutti, gak licin dan ukurannya (kira-kira) 70 cm x 180 cm. Warnanya berbeda di tiap sisi nya, yaiyalah ya namanya aja two tone 😀

Yang gw beli itu warnanya ungu -abu tua. Harganya 125 ribu belinya di Muse 101 FX lantai 3, tempat kumpulnya merek-merek busana muslim trendy zaman sekarang *ini agak iklan bahasanya*. Ituloh merek macem Ria Miranda, Casa Elana, Mimi Dailystyle dll.

Nah yang berikutnya gw beli adalah koleksinya Sakeena Blogstore, gw punya 5 sifon shawl dari sakeena ini. Bahannya beda dari Jenahara, yang berarti bukan sifon cerutti tapi buat gw gak masalah tuh.

Temen gw pernah nanya masalah licin atau engga nya, nah buat gw walaupun bukan dari bahan sifon cerutti tapi sifon shawl keluaran Sakeena ini gak licin. Yah emang gak kayak katun atau kaus jatuhnya, jelas bedanya tapi gw sejauh ini nyaman pakenya. Ya  kalo gak nyaman masa sampe beli 5 sih.

Motifnya hijab sakeena ini lucu-lucu dan harganya pun terjangkau dompet gw, yaitu @50 ribu saja. Memang di Thmacit ada juga yang jual sifon shawl kayak Sakeena ini dan harganya lebih murah, tapi ukurannya itu loh kurang lebar menurut gw. Kalo Sakeena ini kan ukurannya pas buat gw (70 cm x 200 sm) jadi bisa rapih nutupin aset plus enak lah diplintir-plintirnya *aposeh ini bahasanya*

3. Ponytail

Pertama tau si ponytail ini di Muse 101 FX, ada di booth nya minimax tapi gw gak beli. Gak terlalu tertarik sih waktu itu, karena gw jarang pake bergo kalo kemana-mana. Prinsip gw mah, biar ribet asal gaya. Lagian pake jilbab paris kan gak ribet-ribet amat toh.

Tapi beberapa bulan kemudian si bergo ala ponytail ini ada banyak dijual di Thamcit, tau lah setan belanja nya Thamcit itu kuat banget ya jadilah secara gak sadar gw beli sebiji. Harganya berapa? lupa, lah belinya bareng sama beli kaos waktu itu jadi lupa deh harganya.

It’s turn out enak dipakenyah, gampil pula gak seribet kalo pake shawl beneran. Hasilnya tetep mayan gaya lah. Gak sepolos bergo biasa yang bikin gw dipanggil bunda sama SPG Alfamar* 😛  . Me likeyy.

4. Incaran berikutnya

Lagi penasaran sama jilbab sosor nya Dian Pelangi, sebenernya di Thamcit udah ada KW-annya tapi belum tergerak buat beli.

Dek Dian Pelangi ini (karena dese masih mude banget bok) emang jadi the next big thing nya busana muslim karena apaan aja yang dia pake langsung jadi trend di kalangan muslimah gawol. Yah secara dia designer yak, jadi suka fashion forward gitu. Apalagi fisiknya yang tinggi cantik berwajah bagai boneka, bikin apa yang dia pake keliatan bagus dan pantes gitu.

Duh dek dian ini emang cantik sekali ya, coba ceki-ceki blog nya dia deh di www.dianrainbow.blogspot.com. Gak berani nge-link ah, takut ketauan ngomongin Jilbab sosor KW :p

Kenapa postingannya gak pake foto?? Gak berani kakaa. Takut disiram aer zam-zam sama ibu-ibu hijaber gawol dunia maya, kan mereka pada cantik-cantik dan jago-jago pake jilbabnya *lirik kakak indah*. Gw mah dikit-dikit bisa aja, modal melototin video tutorial di yutub setelah anak tidur. Jadi gak berani ah pejeng-pejeng foto dimari.

Yuk mari ah buibu sekalian kita melototin kerjaan lagi.

P.S: temen gw bilang mendingan bikin aja shawl nya, istrinya dia beli bahan cerutti sama sifon-sifon motif lucu-lucu di Pasar Cipadu harganya cuman 12.500/meter. Buat yang enggak tau , pasar cipadu ini adanya di deket bintaro arah mau ke cileduk gitu. Pusatnya jualan bahan-bahan segala macem. Deket sih kalo dari kampus gw dulu (STAN). Kapan-kapan gw coba lah kesana.

Thamrin City (Season 2)

Berhubung banyak sekali yang nyasar kemari dengan kata kunci thamrin city, jadi marilah kita bahas thamrin city lagi. Sebenernya gw nih sering banget ke thamcit inih, seringnya nemenin temen ke sana. Secara deket ya dari kantor, naek angkot cuma bayar 2000 dan gak sampe 5 menit (kecuali ada kereta lewat).

Pasti sering banget denger atau baca di blog ibu-ibu hijaber gaul di mana-mana mengenai si thamcit inih. Nah mari kita kupas lagi si thamcit ini dari dalam dan lebih dekat lagi..

  • Toko Ayang (D1 blok F16)

Sebenernya sebelum ditulis dan di review sama para seleb blog gw udah pernah kesini tapi gak ngeh kalo namanya toko Ayang. Setelah baca dan gw cari, kembalilah gw ke toko Ayang ini. Ternyata harganya sama aja tuh sama sebagian besar toko-toko lain di Thamcit sini. Misalnya cotton shawl polos alias selendang katun harganya @30 ribu, beli min. 5 jadi @25 ribu. Inner ninja kalo satuan 20 ribu, beli min.5 jadi @17.500. Standar lah harga segitu mah. Gak murah-murah banget.

Emang enaknya belanja di toko Ayang ini koleksinya cepet banget ganti, mungkin karena laris banget ya jadi cepet deh ganti koleksi. Kan ada juga toko yang koleksinya itu-ituu aja. Padahal kita sebagai konsumen haus akan koleksi baru *tsahhhh*

Tapi sejauh ini, inner ninja toko ayang ini awet sekali dan enak dipake. Gw beli 3 biji udah mau setaun masi bagus tuh. Selain inner, cotton shawl ada juga glitter shawl disini. Cuma gw agak lupita harganya berapa.

Nah itulah sekilas mengenai toko ayang, sejauh ini sih gw puas-puas aja belanja disini. Recommended? yes for sure. Asal gak capek nyari nya aja, ini tokonya kecil nyempil gitu soalnya.

Kalo gak ketemu atau pusing nyarinya, saran gw sih coba toko lain aja. Sebenernya sama-sama aja kok. Gak mesti harus wajib ke toko ayang ini. Secara thamcit ini kalo ada yang lagi trendy pasti sepasar jualan itu semua. Jadi gak ada yang koleksi eksklusif punya toko tertentu tuh.

  • Pusat Batik Nusantara

Nah sebenernya selain pusat baju muslim yang sering dibahas di dunia maya, di thamcit ini juga ada pusat batik nusantara. Disini ada batik dari semua daerah dan segala kualitas. Mulai dari yang ,murmer puluh ribuan sampe jut-jutan ada. Dari katun print sampe sutera ATBM.

Pengalaman gw sih berkali-kali beli batik disini gak pernah kecewa. Soal harga juga masih bisa ditawar dikit lah. Bagusnya sih tawar dulu di 1-2 toko biar tau harga pasarannya. Dan perputaran model batik disini cepet banget,dan lagi-lagi apa yang lagi trend langsung deh sepasar jualan itu semua 😀

Kayak sekarang yang trendy si batik garutan makanya banyak banget yang jualan itu. Pasarannya sih kalo bahan batik garutan yang print itu sekitar 50 ribu/pc ukuran1,1m x 2m. Kalo harga atasan / kemeja batiknya variatif tergantung model.

Tapi buat toko-toko yang udah mapan dan punya ciri sendiri, udah pasti gak ikutan trend. Misalnya toko batik tulis madura, atau batik encim (china).Ini maksudnya batik yang motifnya China/ peranakan yak, bukan batik mureh-meriah impor dari China ituh.

Nah ngomongin si batik encim ini, sebenernya udah lamaa banget gw naksir tapi gak beli-beli. Soalnya harganya lumayan sih ya (buat gw yang hemat ini) kisaran 300 ribu keatas gitu lah. Padahal sesuai namanya si batik china ini motifnya oriental *yaiyalah* dan warnanya cerah-cerah gitu. Modelnya juga lucu-lucu. Menunggu momen spesial deh, nanti gw beli buat hadiah ulang tahun sendiri *kesian amat ini yak*

  • Makan dimana ?

Di thmacit ini sebenernya ada foodcourtnya. Lokasinya di lantai 2, lumayan banyak kok gerai makanannya. Favorit gw disini tuh es campur atau es teler yang jualannya disamping  mie yamin. Padahal si mie yamin ini juga jualan es teler tapii kalah jauh ah enaknya sama yang sebelah.

Kalo mau lebih praktis lagi, di antara pusat batik sama pusat baju muslim itu ada bakso atom. Standar lah ya rasanya si bakso atom ini. Tapi beneran praktis buat yang masih mau balik belanja, karena gak perlu naik dulu kelantai atas buat makan.

Kalo mau lebih enak dan lebih variatif lagi ke cosmo terrace nya thamcit aja, disitu ada tekko sama d’cost sama banyak tempat makan lain yang lebih oke dibanding foodcourtnya. Atau kalo super niat mah sekalian aja geser ke Grand Indonesia, cuma sejepretan tali kolor sahaja.

  • Pernah Beli apa aja?

Banyaaaaaakkk.

Hehehehehe, namanya juga buibu pasti banyak aja belanjaannya. Disini selain jilbab/hijab/shawl biasanya gw nyari kaos buat main, jegging juga pernah beli. Rok jeans juga, apalagi sekarang banyak yang jualan jeans yang lucu-lucu kayak model harem pants gitu.

Gamis kaos, gamis katun dann kaftan syahrince gak pake bling-bling tapinya. Menurut gw sih lumayan murah, apalagi kalo ngebandingin nya sama harga di PGC (Pasar Grosir Cililitan) atau Tamini Square. Hehehehe ketauan deh gw maennya mol abal-abal semuah.

Yang penting gaya dan hemat ah, namanya juga istri soleha *benerin jilbab*

Kalo bisa murah aku suka murah, hidup murah!!!