Arsip Tag: working mom

Karena Ilmu Adalah Amanah Juga

Baca postingan kakak Indah yang ini lumayan bikin gw bernostalgia ke suatu saat dimana gw begitu teriris dengan pendapat seorang teman. Teman yang selama ini gw kagumi karena ke-ikhwan-an nya, ilmu agamanya, karena sopan santunnya.

Jadi awalnya temen gw bikin status di FB nya bahwa “laki-laki yang mensyaratkan calon istrinya seorang pekerja tidakdah dia punya etos kerja?” tapi kemudian di komen bersahutan lah pendapat yang akhirnya menyorot pada peranan ibu dirumah sebagai pendidik pertama bagi anak.

Yang bikin teriris buat gw adalah bagian : “Wah, padahal anak itu investasi akhirat, bisa memberi syafaat juga ke orangtuanya… kalo diserahin ke pembantu, yakin tuh jaminan akhiratnya paten?”, teriris karena gw yakin pendapat itu benar tapi kok kesannya yang kerja kayak gw gak peduli akherat gitu ya *mikir sambil ngiris bawang*

Melipir cantik ajadeh kalo udah begini, gak perlu lah gw jelasin panjang lebar alasan gw tetap bekerja setelah punya anak. Karena gak akan ada yang peduli toh.

Masalah Bidang Pekerjaan

Pernah juga teriris ketika membaca sebuah tulisan di situs pengusaha muslim, tapi waktu gw cari lagi udah dihapus kayaknya, dapetlah copasannya di situs ini.  Yang ada di otak cetek gw adalah : MATEK, apa ini?! Gaji gw haram gituh?

Setelah segala kecetekan gw berlalu, yang gw pikirin waktu itu adalah ” Kalo emang pajak itu sesuatu yang dzolim maka negara kita ini berjalan 70% nya dari kedzaliman itu. Gw gak sendirian *lagi-lagi cetek*

Kesimpulannya adalah :

Ilmu itu amanah, semakin berilmu seharusnya semakin amanah. Etty gak genah, mau bikin kesimpulan aja susah. Sono gih ty belajar agama yang bener.

Abaikan-abaikan, ini cuma blog ibu-ibu yang sensian, dan ilmu agamanya masih cetek pula. Jangan ngarepin yang terlalu bermutu, untuk itulah google diciptakan, sono gih google aja cari situs-situs agama kalo mau cari referensi.

Atau pake cara konvensional kayak gw, nanya ustadz deket rumah yang kayaknya terpercaya. Tapi inget ya, jangan pas jawabannya enak didengerin, giliran gak enak kita melipir pura-pura budek.