Tangan Yang Rajin

Ngaku lah gw mah, dari kecil paling jeblok masalah kerajinan tangan. Jangankan yang ribet macem bikin sulaman, lah bikin apa tuh yang kayak motif ketupat dari kertas krep waktu SD aja hasilnya jelek gak rapi. Kalah sama temen gw yang cowok.

Ngebungkus kado? Baru dua bulan yang lalu bisa agak rapihan. Itupun setelah ngedownload tutorial dari yutub, jadi bungkus kadonya sambil mantengin tutorial di ipad. Hasilnya lumayan, rapi dan pake pita yang juga bikin sendiri.

Seperti biasa, kalo abis berhasil gitu gw jadi lebay, berasa ada bakat lah. Mulai deh gw cari-cari referensi bikin-bikinan alias DIY thing dalam dan luarΒ  negeri. Saddisss men, ada yang bisa bikin cardigan atau hiasan macem-macem. Gw mah ngeliatnya aja udah keder.

Tapii, baca postingannya laila disini, asli ngakak gw. Emang yaa, dasar bulay semua resek, yang keren resek yang gagal apalagi. Ketawa sampe bego deh gw, gak jaminan ente bule terus gak pernah gagal bikin kerajinan tangan yes. Dan setuju sama komennya rika di situ, kayaknya emang bakat itu berpengaruh besar. Walopun kalo tiada bakat bukan berarti harus nyerah, untuk itulah segala buku/ les/ kursus sehari itu ada bukan?! *merasa ada cahaya di ujung jalan gelap*

Jadi kayaknya bulan ini wishlist nya adalah : ikutan kursus sehari, entah itu bikin aksesoris atau ngelukis toples, APAPUN. Asal jari-jari gw jadi terlatih bukan cuma buat ngupil. Udah liat di tabloid Nova, macem-macem lah pilihannya, ada juga yang hari jumat (kalo jumat jam istirohat kan agak panjang ya, tambah ijin sejam boleh ya bu?)

Mohon do’anya ya adik/kakak semua, semoga rumah tangga semakin sakinah, mawwadah warohmah seiring tangan yang semakin rajin. Kalo pun setelah kursus masih kurang telaten, gak apa-apa lah, yang penting usaha dulu. Kalo kepepet beli ajalah di tanah abang sarung bantal sama taplak tambahin sulaman nama sendiri dipojokannya buat dipamerin/ diaku-aku sebagai hasil tangan yang rajin.

23 thoughts on “Tangan Yang Rajin

  1. lulu

    “bukan cuma buat ngupil” ……… πŸ˜€ tapi ngupil itu nikmat eh…
    aku punya teman, gak bisa gunting lurus, padahal dah kuliah ini!!! tapi arek’e uayu dan baik hati πŸ™‚ ya namanya juga manusia, ada batasnya….
    selamat les kakaaaakkk!!!! semoga banyak ide buat dipajang dimari yah! πŸ˜€

    Reply
  2. Desi

    karna gw orangnya ga sabaran, pasti DIY stuff ga akan berhasil di gw mah.. ;p

    Tapi sih, gw dari dulu pengen banget deh kursus jait. Jadi kalo ada baju yg kegedean, bisa gw kecilin sendiri tanpa musti ke tukang jait..ada ga sih kursus jait kilat bok??

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      Beuhh kursus jahit mah ada tingkatan nya des, mulai dasar, menengah sampe terampil kalo gak salah. Gw juga pengen kursus jahit des, biar kalo pensiun dini nerima jahitan aja dirumah. Enak kayaknya.

      Reply
  3. neng fey

    ade sayah, pas resepsi pernikahannya pake souvenir bros bunga yg dia sulam sendiri loh, eh berdua ding sama nyokap, bikin 700 pcs, ngebayanginnya gempor, saya mah bantu doa ajah *tutup muka*

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      emang bakat itu kadang tidak merata dalam keluarga ya, gw pun gitu, adek cowok gw malah lebih terampil tangannya dalam hal-hal beginian.

      tapi 700 pcs itu BANYAK, gilole, kagak keriting jarinya waktu jadi penganten tuh?

      Reply
    1. emaknyashira Post author

      gw pengennya ngelukis toples atau apagitu yang maenan cat, ngegunting juga seringnya gak lurus sih.
      Tapi boleh dong bercita-cita jadi penjahit, sapa tau nanti dapet wangsit trus tiba-tiba berbakat deh, bisa bikin kebaya kayak anne avantie πŸ˜€

      Reply
  4. Arman

    gua baca juga tuh postingan nya leija. kocak abis. hahaha.

    yah moga2 bisa ya bikin2 barang DIY… yang penting dicoba dulu aja… πŸ˜€

    Reply
  5. Allisa Yustica Krones

    Aku!! Aku juga gak punya bakat sebenarnya di kerajinan tangan. Satu-satunya prakarya yang bisa kunikmatin tuh ya cuma ngejahit kain kristik…hihihi… Tapi aku juga mau seandainya cukup waktunya untuk nyoba-nyoba bikin kerajinan tangan, walo gak yakin berhasil bagus, tapi at least dah mau belajar lah πŸ˜€

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      Nah itu, masalahnya emang diwaktu ya mba lis. Pengennya dengan waktu kita yang terbatas, gak perlu coba-coba trus gagal tapi langsung sukses gitu ya.

      Reply
  6. Al

    fyi, tangan gw cukup rajin dong mak, ampe banyak banget barang2 yg awalnya bagus *saking rajinnya* gw isengin dan berujung digudang #dibuangsayang πŸ˜›

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      yang penting kan udah rajin tangannya, gak kayak tangan gw yang pemalas ini.
      Siapa tau lama-lama makin bagus hasilnya kan, trus bisa dijual, trus jadi pengusaha terkenal trus masuk majalah *cita-cita kan garus setinggi langit*

      Reply
  7. Indah Kurniawaty

    Gw juga gak pernah bisa bikin kerajinan tangan lho, Ty. Entah kenapa.
    Dulu gw masih inget waktu SD suruh bikin keranjang dari karton. Orang-orang pada bikin lebar menyamping kayak trapesium. Dan semua bisa!
    kenapa gw…yang kayaknya ngikutin tutorial step by step guru SD gw, jadinya malah bentung tabung. #tanyakenapa
    Sampe sekarang gw pun gak tau jawabannya.
    Mungkin bakat-bakatan kali ya.

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      itu dia, gw rasa masalah kerajinan tangan ini murni bakat deh. Kalopun ada peranan non bakat pastilah gak lebih dari 0,5% saja.
      terbukti pada gw, udah beli bukunya ngikutin polanya plek-plek tapi kenapa hasilnya beda. jadi mengacu pada teori relativitas, semua hal emang relatif ya kakak πŸ˜€

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *