Terjebak Drama Coi Pan Part 2

Hihihihiihiii sampe mana kita kemaren??? *ditimpuk panci sama kak sondang*

Jadi kenapa gw bilang bikin coi pan ini sampe bikin gw putus asa alesannya karena… eh apa gw ceritain dulu proses pembuatannya ya *labil*

  1. sesuai urutan di resep, pertama-tama kita buat isian si coi pan ini. Yang ini gancil surancil lah, titik kritis cuma ada di bagian ngiris bengkuang menjadi bentuk korek api yang mana langsung teratasi dengan penggunaan pemarut khusus yang gw pinjem dari si mamah;
  2. kita berlanjut ke tahapan selanjutnya yaitu membuat adonan kulit, pertama kita campurkan bahan-bahannya dulu ke dalam penggorengan, entah gw yang nyampurinnya kelewat bar-bar atau karena partisipasi Shira yang berlebihan yang jelas adonannya jadi ngegerindil dan agak susah diaduknya. Oia pada tahapan ini pake kompornya apinya keciiiil aja biar gak angus;
  3. titik kritis pembuatan adonan kulit ini terletak pada penggunaan kalimat petunjuk “hingga menjadi adonan yang bisa dibentuk” yang tertulis di resepnya, buat orang yang awam dapur macam gw ini susah, jadi kayaknya gw gak lolos di tahapan ini deh terbukti pada tahapan selanjutnya;
  4. yaituuuuu…. membentuk adonan coi pan yang absurd itu menjadi bentuk kecil-kecil nan lucu menggemaskan, nah disinilah mutu adonan yang tadi dibikin di uji, berhasilkah dia dibentuk menjadi coi pan yang baik? apakah dia bisa melalui ujian ini tanpa membuat si pembuat adonan meragukan kecerdasan dan tingkat spiritualitasnya?

Sayangnya pada tahapan membentuk adonan coi pan inilah gw mengalami KEGAGALAN, sampe-sampe gw hampir menitikkan air mata dan bertanya pada Tuhan ” Ya Allah kenapaa??”

Mungkin ini kutukan dari pembuat coi pan yang selama ini sering gw rutuki karena menurut gw harganya kemahalan. Mungkin ini ujian akan kedewasaan gw sebagai seorang wanita dan juga ibu, apakah gw bisa menerima kegagalan ini tanpa menunjuk Shira sebagai kambing hitam seperti biasa (iyeee biasanya gw nyalahin Shira kalo percobaan masak gw gagal).

Nah kemaren itu gw ceritanya bikin satu resep utuh yang menurut salah satu blog bisa jadi 120 biji coi pan, yang berhasil bikin gw kehilangan akal sehat. Trus punya gw jadinya berapaaahhhh????

24 biji sodara-sodaraa…. 

Hahahahahahaha keliatan gak itu sebagian robek-robek coi pannya? itu aja gw udah sampe berasap bikinnya.  Ada yang penasaran gimana cara bikin si coi pan jadi bentuk pastel mini begini gak? Gak ada kan yah? Cape soalnya kalo gw jelasin, lah sekedar dijalanin aja udah bikin semaput jek.

Camera 360

Serius satu resep cuman jadi 24 biji ty?? *demikian batin sebagian pembaca budiman*

Emmmm…. Emmmmmm sebenernya enggak sih, ada bagian yang belom gw ceritain.

Bukan, bukan nyari bengkuang di gunung kelud kok, gw beli bengkoangnya di pasar deket rumah aja. Sebenernya setelah jadi 24 biji tadi gw beneran putus asa, aer mata udah sedikiittt lagi keluar untung ketahan gengsi karena diliatin Shira. Jadinya gw melakukan terobosan ciamik pada sisa adonan coi pan yang masih menggunung tadi.

TARAAAAAA………..

Camera 360Ngapain capek-capek bikin coi pan kecil-kecil segede upil kalo bisa bikin coi pan raksasa seukuran loyang 20 cm pemirsa dirumahhh.

Bukan begitu??

Cerdas kan??? *pembaca mulai mencari parang*

Jadi buat ibu-ibu awam masalah dapur dan berniat bikin coi pan kayak gw, ada baiknya jangan meniru langkah-langkah gw. Ikutin contekan resepnya tentu saja, tanpa keraguan dengan hati yang bersih dari iri dan dengki, jangan kayak gw yang bawaannya su’udzon melulu sama resep 😀

Yang terpenting : SABAR (yang mana gw gak punya) karena namanya bikin makanan kecil-kecil gini pastilah butuh kesabaran ekstra. Buat yang udah pernah bikin dan sukses coi pannya gw dibagi tips dan triknya dong plis..

Terimakasiiiihhhhh….

29 thoughts on “Terjebak Drama Coi Pan Part 2

  1. Baginda Ratu

    Toss dulu deh sesama yg nggak punya sabar, hahaha…
    Ty, aku loh sampe sekarang belum pernah makan coi pan. Beneran! Haha, jadi gitu ya, nggak boleh suudzon sama resep, bisa kualaaattt…! 😆

    Reply
  2. neng fey

    huahahahhaa, langsung ngakak gw liat si coi pan raksasa itu!!! mau ikut acara tipi “Makan Besar” itu ty? mo tenar lo???!!! *loh kok tetibaan jd nyolot hahahaha*

    Reply
  3. zpmary

    aduh ty lu mah masih sabar dan punya ide buat bikin sesuatu dari sisa-sisa adonan, kalo aku jadi kamu, bisa-bisa tak buang sudah ke tempat sampah :mrgreen:

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      kalo itumah karena gw pelit mar, kan sayang udah dibeli masa dibuang cuma karena bete, pake duit loh beli bahannya buakan pake daun apalagi pake cium 😀

      Reply
  4. Desi

    jeng Etty…gue bacanya ampe berdenyit2 inih dahi gue..*tsaaah*
    keknya gue better yang raksasa aja dah..daripada esmosi tingkat tinggi ntar hahaha ;p

    Reply
  5. lulu

    rasanya sama enak gak Et? kalau iya…. ya mending gedhe kan…cepet beres…
    masih mending kepikiran bikin gede…kalau aku ya…masuk tempat sampah mungkin

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *