Terjebak Drama Coi Pan

Pada tau makanan yang namanya coi pan gak?

Jadi coi pan itu jenis makanan yang bentuknya lucu, imut kayak aku  sejenis dimsum juga kali ya soalnya mirip hakau, adonan kulitnya putih dan dibentuk mirip pastel. Rasanya gurih dan ada sedikit kejutan rasa manis dari bengkuang yang jadi isiannya. Buat yang suka rasa bawang putih dan ebi kayaknya bakal merasa ini makanan surga deh.

Bingung? Yaelahhh ini udah berusaha sekuat tenaga loh gw ngejelasinnya 😀

Camera 360Nah ini penampakan coi pan abal-abal

Gw udah gak inget kapan pertama kali kenal sama jenis makanan ini, tapi sejak kenal itulah gw jadi suki-suki-sukii, biasanya si coi pan ini dijual pake plastik mika kecil isinya 5 biji harganya sekarang antara 6000-10000 rupiah sebungkus tergantung belinya dimana.

Nah berhubung udah demen banget sama si coi pan ini, ada masanya kalo udah lama gak makan ini gw bakalan kangen berat terus setengah matinyari cara bisa makan ini.

Yang jadi kendala adalah :

  1. tempat orang jualan coi pan yang gw tau adalah : di mall ambassador/itc kuningan atau di jembatan metro tanah abang;
  2. oke harga coi pannya gak mahal-mahal banget tapiii kalo gw belinya mesti ke mall ambassador yang ada gw tekor di ongkos jalan sama ongkos belanja lapar matanya :D;
  3. yang jualan coi pan ini kebanyakan keturunan chinese, kadang gw kepikiran masalah kehalalan si coi pan ini (helooo, buat orang yang ngaku solehah sepuluh kali sehari, harusnya kehalalan itu nomor SATU ettyyy), okelah si coi pan ini isinya cuman bengkuas tumis tapi kan kadang aku raguu tapi ngunyah jalan terus.

Nah dengan berbagai kendala diatas akhirnya dalam otak gw yang pas-pasan ini muncul ide yang sama sekali gak brilian dan sangat gw sesali beberapa jam kemudian, gw mau nyoba bikin coi pan sendiri.

Googling kanan-kiri, depan-belakang, atas-bawah akhirnya berhasil dapet resep di sini, udah yakin lah kalo resep dapet di NCC mah. Terus demi meyakinkan hati gw tetep buka banyak blog yang nyeritain pengalaman bikin coi pan sendiri, ada yang nulis satu resep bisa dapet 120 biji coipan. GW GELAP MATA!!! 120 biji itu bisa jadi 24 bungkus coi pan yang kalo di bandrol dengan harga termurah yakni 6000 rupiah maka sama dengan  144000 rupiah. WOW…

Bayangan bisa ngokop coi pan sepuasnya langsung membutakan akal sehat gw, padahal sempet ada keraguan, rasa gak pede dan zuzur gw kok gak percaya bikin makanan enak begitu semudah apa yang tertulis di resepnya. Pastinya ada bagian sulit yang gak tertulis deh, bagian dimana si pembuat mesti melakukan ritual khusus semisal nyari bengkuang dari puncak gunung kelud atau bawang putihnya mesti yang ditanam oleh perawan kembang desa setempat.

Tapi kali ini gw gak membiarkan keraguan menghalangi langkah gw mencoba resep coi pan keramat itu, apalagi bahan-bahannya gampil-gampil saja.

Contekann resepnya begini nih :

sumber : http://chinesefoodweekncc.blogspot.com/2011/10/choi-pan-by-nixel.html

Adonan kulit :
180gr tepung beras —-> aku, 160gr tepung beras
25 gr tepung sagu tani —> aku, 40gr sagu tani
1/2 sdt garam
500ml air
3 sdm minyak goreng

Adonan isi
200 gr bengkaung, potong korek api
3 sdm minyak sayur
5 siung bawang putih, cincang
50 gr caipo manis. —> aku skip.
50gr ebi, seduh, cincang.
1sdm gula pasir
garam & merica secukupnya
untuk saus bawang putih :
1 bongol bawang putih, cincang halus.
50ml minyak goreng

Untuk Saus Cabe :
50gr cabe merah, buang biji, rebus, haluskan.
250ml air
25gr gula pasir
2 sdm cuka
1 sdt garam
2 siung bawang putih, haluskan

Cara membuat :
1. buat adonan isi : panaskan minyak, tumis bawang putih hingga harum. Masukan semua bahan masak hingga matang, angkat.
2. Buat adonan kulit : campur semua bahan untuk kulit jadi satu, aduk diatas api kecil hingga menjadi adonan yg bisa dibentuk. Pada saat membentuk adonan msh lengket , boleh ditambahkan sagu sedikit. (jangan terlalu banyak, dapat membuat kulit menjadi alot.
3. ambil adonan kulit secukupnya, isi dengan adonan bengkaung, lalu bentuk seperti pastel.
4, kukus choipan dengan api besar selama +/- 15 menit hingga matang.
Sepertinya choi pan ini makanan dari kalimantan, bener ga yach ? ada yg bisa info sejarahnya….soalnya setahu saya yg jualan ini selalu orang kalimantan (pontianak n singkawang).

http://nixelcake.blogspot.com/

Keliatan wajar dan gampang-gampang aja kan ya resepnya?

Kenyataannya gimana ty?

Apaan yang gampang, yang ada bikin coi pan ini sempet bikin gw putus asa dan pengen ngebuang semua adonan yang tinggal dibentuk itu..

Oh Tuhaaannnnnn….

Bersambung ke part 2 aja ya..

gw mau balik kantor

23 gagasan untuk “Terjebak Drama Coi Pan

  1. dian_ryan

    astinya ada bagian sulit yang gak tertulis deh, bagian dimana si pembuat mesti melakukan ritual khusus semisal nyari bengkuang dari puncak gunung kelud atau bawang putihnya mesti yang ditanam oleh perawan kembang desa setempat.—> hahah ngakak bacanya mba etty

    endignnya ko gitu sih bersambung kan jadi penapsran 🙂

    Balas
  2. sondangrp

    hahahhahaa soudzon banget ya Ty aku pernah juga ngerasa gitu kalo ada resep yg katanya gampang giliran kubikin gak berhasil. Gak sampe bawa bawa gunung kelud sih, mikirnya jangan-jangan ngocoknya sampe sejam tapi dia cuma bilang sampe mengembang ihihi.
    Dan ya ampun, postingan resep dibikin bersambung itu..is…so new hahahaha antimainstream deh kamyu

    Balas
  3. indahmumut

    Ettyyyyy… Ih apaan sih pake bersambung2 segalaaa *pundung*

    Aku suka makan coi pan.. Yg jual abang2 pake sepeda (eh, apa motor ya).. Biasa beli di blok B kalo hari minggu… Enaaak.. Tapi ebinya kurang berasa siih…

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      enak kalo menurut gw sih luk, karena gw kan pecinta bawang putih kelas berat.
      beli ae luk kalo males mah, di pasar atom masa gak ada enci-enci singkawang yang jual sih..

      Balas
  4. novifauzie

    mbak ini mirip kue yg di pontianak nmnya chai kue … klo di pontianak ada yg halal n ga mba… hehehehehe dsini murah mba, satunya ada yg 300 n 500 isinya macem2 ada bengkuang, kucai, tales, rebung mba… yg di goreng juga enak hehehehehehe… elap iler… =P

    lam kenal mba etty =))

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      haihaihaii novie..
      iya emang dari ponti kayaknya si choi pan ini, temen gw yang orang sana juga bilang begitu.
      Duh kalo disini harganya 500 an, gw tiap hari udah ngokop choipan sepanci kali yee *elap iler*

      Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *