The Great Journey

Menindaklanjuti My Jleb Moment, dimana suami lebih berhasrat pergi haji daripada ke Sing-sing-so, maka gw pun melakukan riset mendalam dan mencari-cari harga paketan haji. Udah bawaan gw, kalo mengkhayal pasti detail *sambil menatap folder berjudul karibia, hongkong, tokyo di PC* , jadi walopun sekarang belom ada budgetnya tapi harus tau dong kisaran harganya, biar enak ngayalinnya gitu.

Akhirnya dapet banyak brosur penawaran tabungan haji dan dana talangan haji yang lagi trendy. Tapii karena selain mahal pergi haji juga antrinya ampun-ampunan, gw pun melebarkan pencarian ke umroh. Itung-itung latian haji kan ya, lagian umroh kan lebih murah dibanding haji.

Dan lagi-lagi tergigit realita hidup yang kejam, pergi umroh itu MAHAL ya sodara-sodara sekalian. Apalagi ada temen yang baru pulang umroh, tanya-tanya eh makin yakin, mehongnya. Kok gitu siiih, mau ibadah nih, murahin dong harganya wahai biro-biro perjalanan, atau nerima pembayaran pake natura gitu (trus gw bayar pake jasa cuci setrika selama ibadah)

Dapet penawaran tabungan rencana umroh dari Bank Meg* Syariah, emm agak tertarik juga. Di tabungan rencana nya ini ada beberapa pilihan ada yang 15 juta, 17,5 juta, 20 juta sama 22,5 juta. Jangka waktu nabungnya mulai dari 6 bulan sampe 5 tahun. Jadi mungkin biar terasa ringan dan gak berasa kalo nabungnya lama dan dikit-dikit.

Tapi kalo buat gw agak males yaa umroh aja nunggu sampe 5 tahun gitu, kayak pergi haji deh pake lama. Nah baca tabloid Nova edisi hari senin minggu ini ada bahasan mengenai umroh ini. Salah satu alternatifnya adalah Paket Umroh Backpacker. Emang lagi trendy ya backpacker-an ini.

Tapi umroh backpacker ini juga banyak pro-kontra nya, karena katanya sekarang ini gak segampang dulu untuk umroh backpacker-an. Karena tiket pesawatnya sendiri udah mahal dan ada biaya yang kalo ditanggung sendiri jatuhnya jadi mahal sedangkan kalo kita ikut grup kan jadi lebih murah karena ditanggung bersama.

Kelebihannya si umroh backpacker ini tentunya harga yang murah dibanding umroh reguler via biro perjalanan. Bahkan saking murahnya ada yang nawarin umroh sebulan penuh dengan biaya 15 juta, mejik ya secara kalo lewat biro perjalanan 15 juta palingan 9 hari saja.

Kekurangannya apa? Namapun backpacker pastinya fasilitasnya gak sebagus dan menyeluruh biro perjalanan, dimana kita biasanya tinggal duduk manis dan semua terima beres. Umroh backpacker ini menuntut kemandirian dari orang yang ikut. Lah fasilitas yang didapet dari biaya yang 15 juta itu cuma : tiket dan visa, penginapan (bukan hotel yaa) dan transportasi bus dari jeddah ke madinah, madinah – mekkah dan mekkah – jeddah, malah ada yang gak termasuk transportasi bus ini jadi semua harus bayar lagi kalo mau naik bus.

Terutama sih umroh ala backpacker ini tidak termasuk city tour apalagi oleh-oleh *ditampar ransel* , jadi beneran tok umroh saja. Dan juga tidak termasuk fasilitas kesehatan atau dokter, jadi harusnya sih yang ikut itu yang muda-muda kere , dan sehat-sehat yaa. Tapi gak menutup kemungkinan buat yang udah tua sih, asalkan kuat dan sehat karena judulnya aja backpacker ya bok.

Duuhh mudah-mudahan kedepannya nanti akan lebih banyak pilihan buat umroh dan haji, atau gw sama suami bisa menang undian pergi umroh atau undian duit semilyar deh *makin gila ngayalnya* biar bisa pergi haji plus-plus sama mamah-papah sekalian.

Sementara itu gw ngumpulin recehan sisa bayar utang dulu deh di celengan ayam gw. Sambil komat-kamit baca do’a terbebas dari utang 15 kali sehari.

28 gagasan untuk “The Great Journey

  1. Desi

    amiin… ya amppun gw jadi malu deh ty, gw bloman pernah sekalipun terbersit mau umroh apalagi haji. Abisan masih ngumpulin recehan buat beli rumah dulu, hehehehe..
    Mudah2an suatu hari nanti kita akan bener2 menjadi orang2 pilihanNya untuk berkunjung kesana, amiiiiiiiiiiinnnn…….

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Amiin, gw sebenernya juga gak gitu mikirin des, pengennya jalan-jalan hepi-hepi dulu.
      Tapi suami maunya gitu, jadi harus didukung lah.
      Takut disambit tasbeh sama suami.

      Balas
  2. ndutyke

    Wakakakakak…. Jadi inget: kapan hari si Abi (misuaku) mengajuken proposal pembelian speaker baru (merknya Nakamichi). Pas tau harganya 300rebu, aku pun lgsg berseru: “Trs kapan naik haji-nyaaaa kalo beli2 muluk!”Memang pasangan suamih esterih itu harus saling mengingatken yak 😆

    Balas
  3. fitri

    Kalo aku idem sama Desi, masih ngumpulin receh demi receh *haiyahh* buat DP rumah dulu sambil berdo’a juga mudah2an bisa menang undian semilyar (ga tau dari mana tapi) 🙂

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      yuk mari kita peluk erat celengan receh kita mba, emang khayalan paling paten itu menang undian milyaran yang pajaknya kalo bisa ditanggung penyelenggara.

      Balas
  4. Lei

    Helo Mbak, kebetulan aku pernah umroh duluuu… Sharing pengalaman dikit ya 🙂

    Kalo bisa umroh lagi, jujur aku pengen nyoba berangkat sendiri (tanpa tour group). Kenapa? Karena umroh tuh bener-bener cuma tek-tok hotel-masjid-hotel-masjid doang tiap hari, 24 jam sehari. Ikut tour group rasanya jadi useless. Aku pun ngebayangin, kalo berangkat sendiri, bisa langsung ke Mekkah tanpa mampir Madinah (kalo mau hemat duit + waktu). Esensialnya umroh ‘kan di Mekkah doang ya…

    Dan city tour pun kayaknya nggak rugi utk di-longkap, karena Mekkah dan Madinah kan nggak kayak Mesir atau Turki ya… sebenernya nggak ada yg menarik untuk diliat-liat hihihi.

    Makan juga kita bisa survive sendiri. Malah dulu aku lbh suka cari kebab atau fastfood sendiri daripada makan makanan katering dari rombongan… suka nggak enak!

    Dulu pas bapakku pertama kali umroh, blio berangkat sendirian di umur 24 tahun, hihihi seru ya.

    Cuma, enaknya pake tour group, imigrasi, transportasi, dan penginapan kita diurusin. Jujur, aku belum berani ngurus tiga hal itu sendiri di tanah Saudi Arabia. IMHO, Saudi Arabia tuh negara yg sulit, Mbak. Mana karakter orang-orangnya banyak yg nggak menyenangkan. Negaranya ‘keras’ dan sebenernya agak menakutkan. I’m speaking from personal experience yaa…

    Kesimpulannya… aku sendiri gamang kalo disuruh pilih, pergi berombongan atau sendiri hihihi.

    Suamiku juga blm pernah umroh, dan Insya Allah pengeeen sekali pergi taun depan, kalo ada rejeki. Duit taun ini terkuras abis-abisan sih buat anak hehehe. Good luck ya, Mbak.

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      bagian paling sepet dari umroh tanpa grup itu emang urusan imigrasi katanya, bahkan temen gw yang punya suami yang kerja disana pun masih bilang berat. secara orang arab itu ya gitulah…

      canggih deh bapaknya la, emang mumpung masih muda kayakanya kalo mau backpacker-an ya.

      gapapa lah duitnya abis, demi yaya, entar anak kedua baru deh lungsuran semua 🙂

      Balas
  5. Arman

    kalo umroh backpacker gitu apa gak terlalu cape jadinya ntar ya? soalnya dari yang gua baca2, perjalanan umroh itu kan gak gampang juga. mana disana kan bisa panas sekali. kalo ntar malah cape atau jadi sakit, malah ibadahnya gak kusyuk… ya gak??

    just a thought…

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      pastinya capeknya dobel-dobel man, makanya dianjurkan yang masih muda, sehat dan kuat yang backpackeran umrohnya. walopun pas gw googling nemu juga pengalaman kakek-kakek pada backpackeran umrohnya *kaguuuum*

      Balas
  6. Estika Badry

    mbakku di Bekasi bulan kemarin ditawari umroh harga promo mbak, jd dia cm byr 13,5juta aja, dan dia peserta trakhir krna udh penuh yg harga promo, duh, Alhamdulillah, enak bgt,
    umroh dlu atau langsung haji dlu ? aq jg bingung.. hihihi.. tp kayakny pgn langsung haji, pertimbanganny kta suami, klo haji kan wajib bg yg mampu, klo umroh kan sunnah gtu, yuk marii tambah rajin nabungnya 🙂

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      wahh 13,5 juta, emang benera harga promo banget tuh.
      pengennya juga langsung haji ya mba, tapii antrian nya lamaaa, bisa sampe 7 tahun katanya.
      Jadi sembari nunggu punya duit 5 juta buat buka tabungan haji dan berharap dapet kursi, ngumpulin recehan juga dikit-dikit siapa tau bisa buat umroh.

      Balas
  7. fely

    Beda harga umroh dan haji jauh, kah, Jeng? Rasanya kok sayang banget udah jauh-jauh datang ke sana tapi ga haji sekalian. *eh, cuma pemikiran sok tau gue ni yah. :p

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      jauh banget fel, kalo haji mah 35 jutaan (2011) gak tau deh tahun ini dan kedepannya. lagian kalo haji kan ada waktu khususnya, gak kayak umroh.
      emang rasanya sayang ya, mending sekalian, tapi duitnya itu loh.

      Balas
  8. Bunda Shishil

    kayaknya ribet jg teh kalo ikut yg backpacker ini soalnya banyak yg di handle sendiri (sotoy ga sih gue?), tapi enaknya bs murmer banget… 🙂

    mudah2an dikasih kemudahan ya teh utk ibadah umrohnya, kan niatnya ibadah, pasti dipermudah sm Allah 🙂

    Balas
  9. ini_dhita

    wah baru tau ada yang namanya umroh backpacker.
    tapi kalo sampai 1bln ngapain aja ya disana. kali kalo diperpendek waktunya bisa lebih murah lagi yah biaya nya *otak irit* :p soalnya proses umroh kan sebentar.

    gue juga pengen nya langsung haji. tp kok ngintip tabungan jg belum sampe2 duitnya huhu. tp sekalin tabungan gue jg nunggu azka gedean dikit sih. biar tenang kalo ditinggal berminggu2 🙂

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      gw juga ngarepnya sepuluh hari aja trus harganya jadi 5 juta gitu, tapi ternyata gak bisa. kalo sampe sebulan kayaknya gw bisa buka warung baso di mekkah deh.

      Balas
  10. Allisa Yustica Krones

    Ty, kata temenku yang udah daftar haji, dia daftar ke depag trus nyetor awal ke mandiri syariahnya cuma 500rb. Kalo menurut aku sih Ty, mending sejak sekarang hajinya udah diurus, tar kalo ada rejeki lebih, sambil nunggu waktu hajinya baru deh pikirin untuk umroh… Ya ini cuma pemikiran dari orang yang sebenarnya gak ngerti sih Ty 😀

    Balas
  11. emaknyashira Penulis

    kayaknya itu dana talangan haji ya mba lis, pernah dapet juga penawarannya sih. nanti ku pandangi lagi brosur dari syariah mandirinya deh. iya pengennya juga gitu mba, sambil ngantri dapet kursi haji, trus ngumpulin recehan buat umroh.

    makasih yaa sarannya.

    Balas
    1. Allisa Yustica Krones

      Iya Ty, itu namanya dana talangan haji. Eh iya Ty, ada saran juga dari temenku, katanya kalo gak pengen nunggu terlalu lama, coba ambil kloter yang di luar Jawa, katanya kalo di Bengkulu antrinya masih paling lama 5 tahun lho….kata temenku pelatihannya tetep di kota asal, cuma berangkatnya aja nanti yang dari daerah itu. Kerugiannya cuma paling kita gak dilepas sama rombongan keluarga, soalnya berangkatnya dari tempat yang jauh, hehehe….

      Balas
      1. emaknyashira Penulis

        iya yang dipulau jawa ini udah sampe 7 tahun antriannya mba, bisa nunggu sambil beranak-menyusui-beranak-menyusui 😀

        mau ambil diluar jawa kalo udah kepepet kayaknya mba lis, masi ngarep dapet kloter jakarta soalnya.

        Balas
  12. Nimas Ayu

    assalamualaikum wr wb.
    membaca tulisan mbak, saya semakin “ngiler” untuk pergi umroh. alhamdulillah saya dapat tiket PP jkt-jeddah-jkt utk 3 orang. Bagi saya ini adalah pintu untuk bisa ke tanah suci. tapi kendalanya adalah, pengurusan visa dan akomodasi selama di tanah suci. rencananya saya akan ajak ayah saya, jadi utk urusan mahram sudah tidak ada masalah. apakah Mbak ada saran, lebih baik saya ikut biro perjalanan umroh atau backpacker saja? mengingat saat ini saya masih mahasiswi, dengan cost yang sangat minim. terimakasih. wassalam

    Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *