untuk ayah tercinta

ini gw kenapa  jadi produktif banget ngeblog yak?! Hehehehe Alhamdulillah lagi banyak yang ngeganjel dihati, daripada nambah jerawat mending curhat *ciyee berima*

Alkisah *aposeh pake alkisah segala* gw punya seorang teman, perempuan dan kebetulan punya bapak yang wataknya keras. Yah gak perlu lah dibahas kayak apa “penderitaannya” temen gw gara-gara sifat bapaknya, gak berimbang nanti, karena yang gw denger kan versinya temen gw.

Nah temen gw itu mau nikah bulan ini, seneng banget dong yaa,  diliat dari status FB nya temen gw ini keliatan banget gak sabar pengen cepet nikah dan punya keluarga sendiri. Cukup wajar sebenernya sebagai calon temanten pengen buru-buru, tapi temen gw nulis status yang kira-kira bunyinya ” Pengen cepetan punya keluarga sendiri, udah capek gw punya bokap kayak loe”

Dulu-dulu sih sempet juga dia bikin status yang ngeluhin sifat bapaknya, pernah gw kasih komen intinya nasehatin gak baik nulis kejelekan orang tua di ruang publik toh seburuk-buruknya orang tua tetep aja orang tua kita. Tapii ya gitu deh. Gw sih gak mau terlalu ikut campur masalah keluarga orang lain, cuma terus terang gw risih banget bacanya. Lah gw aja yang bukan siapa-siapa risih apalagi kalo orang tuanya yang baca?!

Dan seperti biasa kalo ada masalah kayak gini gw ceritalah ke mamah gw, kebetulan mamah  kenal sama temen gw ini. Reaksi mamah gw cukup keras, secara dese orang tua yak. Merepet lah  si Mamah dedeh Kira-kira begini kesimpulan dari ceramah mamah gw

Dia itu gak akan bisa gede, jadi sarjana, kerja dan bisa mandiri kayak sekarang kalo bukan karena bapaknya. Mungkin bapaknya punya kekurangan, tapi siapa sih orang yang gak punya kekurangan. Ngedidik anak itu gak gampang teh, apalagi bisa sampe dewasa jadi orang baik-baik kayak temen mu itu. Bilangin lah, jangan kayak kacang lupa kulitnya. Seburuk-buruknya orang tua menurut dia, tetep Ridho Allah terletak dari Ridho nya orang tua.

Setelah ngerasain punya anak sendiri kayak sekarang, gw rasa wajar lah mamah gw rada esmosi denger kelakuan temen gw itu. Beneran deh, menjaga mengasuh mendidik anak sampe jadi “orang” pastinya susah. Berapa kali dari lahir sampe sekarang kita ngalamin sakit ? Pengalaman gw bulan lalu si neng di opname 4 hari aja rasanya dunia jungkir balik rasanya, tenaga biaya dan terutama pikiran tercurah buat anak.

Bukannya mau membela bapaknya dia, tapi orang tua punya kekurangan itu manusiawi. Sebagai anak kita pun punya kekurangan. Setelah dewasa, mungkin daripada ngeluh dan nulis ketidaksukaan kita sama orang tua akan lebih bijak kalo kita diskusi dan mencoba mencari solusi dari permasalahan yang ada.

Dan buat temen gw tersayang, mudah-mudahan nanti setelah menikah dan jadi orang tua kamu bisa berempati pada orang tua mu. Mudah-mudahan kamu bisa jadi orang tua yang baik untuk anak-anak mu nanti ya temans.

8 thoughts on “untuk ayah tercinta

  1. leonyhalim

    Amboiiii… orang boleh lah sebel sama bapaknya atau sama emaknya, tapi apakah pantas buat nulis kebenciannya itu di social feed? Kok rasanya gak pantes ya. Gue aja jengah loh kalo di Facebook gue ada ababil yang komplain soal ortunya dengan kata-kata yang nggak banget. Biasanya langsung gue tegur tanpa ampun di comment! Tapi biasanya yang nulis begitu, ababil tuh!

    Btw, temen ente kok kayak ababil ya? Masak orang udah mo nikah, masih ngupdate status sebel2 sama keluarga sendiri? Kudu dikasih kali ya tuh orang… dikasih-ani…. hihihi…

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      nah itu yang gw maksud le, namanya aja hubungan, bentar marah bentar benci mah wajar lah. Tapii kenapa harus di socmed coba?? Kok labil amat kayak abege.

      Reply
  2. pepipepo

    Biasanya kalo lagi misah misuh begitu bawaannya pengen kabur tapi nanti pasti ga lama kemudian sadar kenapa bapaknya begini dan begitu. Orang tua sampai kapanpun juga harus dihormati 🙂

    Reply
  3. natazya

    been there done that.. dulu jaman lagi sering berantem ama emak kadang suka tulis di blog.. ngga sih, ga dengan bahasa kasar ya.. tapi beneran cerita yang kejadian di hari itu aja apalah gitu deh…

    dulu itu terasa membantu lho… secara orang stress mah kayanya segala salah.. tapi akan ada waktunya kok menyadari ada yang perlu di share ada yang ngga… dan memandang orang tua yang punya salah segimanapun dengan sudut pandang yang beda… eh semoga sih ya 🙂

    Reply
    1. emaknyashira Post author

      duh siapa sih ya mba yang gak pernah beda pendapat sama ortu, tapi socmed gitu loh. Dan bahasanya pun mesti dipilih-pilih, takutnya yaa selain imej sendiri yang rusak nanti nyesel juga dikemudian hari.

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *