Upik Abu The Movie (not a proper review)

Mau jujur-jujuran nih yaa, Gw 7 taun terakhir jarang nonton film di bioskop jadi kalo ada film yang sampe dibela-belain ditonton di bioskop pastilah dese spesial pake banget.

Jadi kenapa atuh film upik abu sampe ditonton di bioskop mah? Karena mamah imannya lemaah, terbujuk godaan duniawi *lirik Instagram*

Kebetulan mamah follow akun ibu-ibu kekinian dan SEMUANYA nonton film upik abu ini, dan puja-puji nya sungguh selangit, gimana iman mamah gak goyah.

Yaudah karena kebetulan gak bokek-bokek amat jadilah cuss kita putusin untuk nonton.

Jeng jeng jeng

image

Padahal baru jam 11 siang!!!
Itu baru Antrian mau naik ke bioskopnya doang, edan warga Cibubur pada janjian nonton semua apa gimana sik?

Tapi buat anak apa yang enggak dijabanin sih? Jangankan ngantri tiket bioskop, jual ginjal juga rela.

Akhirnya mamah berhasil dapet tiketnya, dan kita bisa nonton film Cinderella juga. Horee eksis!!!

Terus filmnya gimana mah?

Mah?

Mamaaaahhhh!!!!

Hoammmmmzzzzz, ternyata mamah ngantuk nontonnya. Si neng malah ketiduran di 15 menit terakhir. Gagal eksis deh neng.

Padahal mamah ngarepinnya neng antusias sambil terus memuja-muji film yang tiketnya aja pake ngantri ini. Ternyata dia lebih semangat nontonin frozen fever yang diputer dibagian awal film.

Kalo diliat dari genre film nya sih bagus yah, sesuai kalo yang nonton anak-anak, walopun susunya neng Ella kemana-mana *tutupin lap dapur*. Gaun khas nya yang biru itu juga baguuus banget, dan pinggang neng ella cuma seukuran sebelah paha mamah *nangis darah*

Sebenernya kalo mau di bikin lebih rumit dan disasarkan untuk orang dewasa, mamah mau sumbang saran sih buat skenarionya…

1. Lebih masuk akal kalo neng Ella adalah simpenan pangeran, makanya dese gak disukai sama adipati;
2. Mungkin neng Ella ini “wanita penghibur” elit yang disodorin si kapten, Makanya kapten ini pro banget Ella;
3. Adipati yang lebih mikir kemajuan kerajaan ke depan, tentunya milih ngawinin pangeran sama putri beneran yang menghasilkan tambahan kekuatan secara ekonomi dan keamanan buat kerajaan (mengingat kerajaannya kecil);
4. Pangeran dan kapten berkomplot ngedatengin Ella ke pesta dansa, biar raja tersepona dan paham anaknya punya gebetan;
5. Di pesta dansa itu, Ella yang di make over abis-abisan sampe direntalin kereta kencana paling trendy berhasil mempesona semua orang kecuali mantan ibu tirinya yang kebetulan dateng juga;
6. Ibu tiri nya ngadu ke adipati bahwa Ella ini bukan gadis baik-baik, sama adipati tentunya diterusin ke raja makanya sampe raja wafat pangeran ga bisa ngawinin Ella;
7. Tapi pangeran gak bisa move on dari neng Ella, dese kekeuh mau kawin cuma sama Ella seorang. Adipati abis kesabarannya, Ella di culik dan dibawa ke tempat ibu tirinya;
8. Menurut lu diapain Ella sama ibu tirinya? Yang jelas bukan sekedar dikonciin di loteng lah, mbok ya patahin kakinya kek sebelah atau mukanya disilet2 gituh, Katanya benci ceu??

Hahahahahaa maafkan mamah ya pemirsa, maklum biasa nonton game of thrones jadinya otak konslet kalo nonton yang manis-manis sampe enek begini.

33 gagasan untuk “Upik Abu The Movie (not a proper review)

  1. santi

    Mamaaah itu nongtonnya di mall ciputra yeee? Akyuuuu ga diajaak *lhah emang ente siape*. Mamah, mamaaah kalo mau nongton murah, di Cibinong Square ajah. Cuman 35 wiken, dapet tiket sama popcorn/minum. Wikdes cuman 25 rebu malah. Sempurna paripurna kan ngiritnyaaah 😛

    Balas
  2. Inge Febria

    itu beneran bisa ditonton anak-anak, mb ety? *seriusnanya

    soalnya tadi pagi numpang nonton trillernya di layar gedenya telkom al-azhar kebayoran baru kok rada-rada gemana getu…

    Balas
  3. desweet26

    wkwkwkwkwk cucook dah skenario lo mak…..:D
    gue mah kayaknya masih sama, blom akan nonton di bioskop lagi… T__T
    akan akuh tonton dvdnya aja atau malah nonton streamingnya di inet..hihihi ;p

    Balas
  4. Ping-balik: Cinderella | Catatan Kami

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *