Weekend Produktif

Holaa, selamat siang ditanggal tua.

Jadi setelah cuti 4 hari yang diambil dalam rangka mengantarkan suami liburan ke kampung halaman orangtuanya ditanggal 11-15 Oktober ditambah recovery seharian dirumah, now i’m back and ready *gayaaa, padahal kemaren-kemaren udah BW kemana-mana tapi ngupdet blog sendiri males*

Cerita liburan dikampuangnya nanti aja lah ya, panjaaang dan fotonya pun gak ada di gw. Gak seru kan berpanjang lebar carito tapi gak ada penampakan wajah manis gw diantaranya. Jadi kita bahas weekend kemaren aja yang udah jelas-jelas mengandung wajah manis gw tentunya. Buat apa bikin blog capek-capek kalo penampakan wajah sendiri bisa dihitung pake jari sebelah bukan?! *disembur aer sama ibuk-ibuk*

Jadi latar belakang ceritanya, balik dari cuti kok gw ngerasa agak terpayah-payah ngikutin kerjaan kantor yang kebetulan emang sengaja ditumpukin demi menyambut gw. Sehari-dua hari masih gak semangat kerja juga, masuk kerja hari selasa masa sampe jumat masih males, minta banget diselepet pake SP gak tuh?! Untungnya punya bu bos rada baek dikit,  jadi gak disindir-sindir apalagi diomelin 😀

Nah demi menambah semangat pas weekend kemaren gw mencanangkan untuk bebersih rumah, kalo ada yang nanya apa hubungannya sini deh gw jelasin :

Jadi menurut gw kalo lagi males atau kurang semangat dan butuh direcharge tapi males keluar duit, jawaban paling tepat adalah bebersih. Bisa bebersih apa aja, muka atau rambut nah dalam kasus gw adalah rumah. Karena setelah bebersih atau beberes tadi dan menatap hasil kerjanya yaitu berupa kebersihan niscaya muncul energi positif. Gw jamin deh. Tambahan lagi, gak ada after taste rasa bersalah kayak abis belanja 😀

Jadilah hari sabtu gw habiskan dirumah, nyapu dan ngelap semua pojokan yang bisa dijangkau oleh tangan mungilku ini. Bertemankan sapu dan kanebo serta diramaikan oleh ember dan lap pel setengah hari sendiri barulah kelar itu kerjaan. Hasilnya? secara sekilas mungkin gak begitu kerasa tapi sampahnya kok banyak banget yak? Padahal rumah gw kan belom lama banget, apa ini tanda-tanda yang nyapu selama ini gak pernah bersih *lirik si teteh terus melengos*, sementara si teteh yang biasa bantuin udah tamat ceritanya males ah gw bahas.

Efeknya sungguh ruarr biasa, kayaknya sabtu sore tiba-tiba gw banyak ide bermunculan, semisal tiba-tiba pengen bikin nasi uduk hahaha padahal tiap pagi ada yang jualan keliling dideket rumah loh. Kayaknya efek dapur bersih bikin nyonya pengen masak 😀

Tapi karena udah sore semua ide baru bisa diwujudkan dihari minggu dong. Mulai dari pagi gw bikin persiapan si nasi uduk dan aksesorisnya, yang ternyata bikinnya rempong *tau gitu mendingan beli 3 bungkus deh sama tukang jualan* siangan dikit bikin onde-onde ketawa yang setelah jadinya kok ketawanya kurang lebar yah kayak ada beban gitu menggelayut dipikiran onde-onde buatan gw. Dan malemnya bikin puding coklat buat bekel si neng dihari senin.

Mantep kan?! Eeeehh jangan meremehkan pencapaikan gw yak, buat orang laen mah mungkin biasa bikin masakan buat 4000 porsi sehari *karena punya katering* tapi buat gw ini ruarr biasa maklum biasanya males bebikinan dan cuma ngandelin minta makan ke rumah mamah sama jajan aja.

Tentunya postingan ini harus diselipin barang bukti yak kan no pic hoax yes.

Keliatan kan penampakan si onde-onde yang cuma senyum simpul dan enggak ketawa lebar, dan buat yang bingung tenang anak dalam foto diatas itu tentunya bukan hasil produksi weekend kemaren tapi udah lama. Puding coklatnya ditaburin keju parut karena emang selera si anak ya begitu, apa gak enek ya makan puding coklat pake keju *penulis selama ini cuma bikin tapi gak pernah ikutan makan karena emm anaknya pelit*

Difoto kiri atas keliatan wajan yang dipake ngegoreng dan berwarna hitam legam, itu bukan wajan keramik sodara-sodara *pembaca berteriak Boooooooo* maklum sampe sekarang belom kesampaian beli wajan keramik. Wajan alias penggorengan itu wajan besi atau baja hitam gitu deh dan anti lengket banget, jadi ini andalan gw buat kehidupan berumah tangga semacem jimat gitulah. Dan wajan ini bukan beli atau kredit gitu ya tapi warisan, jadi dulu mamah gw dapet wajan ini dari engong gw dan katanya engkong gw sih belinya zaman dia masih awal berumah tangga dan baru punya anak 1 (akhirnya beranak 9 saja). Panjang yah cerita wajan gw (atau gw aja yg hobi ngelantur).

Bulan kemaren gw sempet nanyain ditukang perabotan di Pasar Munjul, kali-kali mereka jual gituh, ternyata enggak. Kata si uda tukang perabotan wajan semacem ini harus pesen di pabriknya langsung, konon pabriknya di daerah Cileungsi-Bogor sana. Jadi daripada rempong yes, mending gw pake yang ada aja dan uangnya ditabung buat beli wajan keramik ukuran 36 cm yang udah di idamkan beberapa bulan ini.

Kenapa gak ada penampakan nasi uduknya yah? Karena tentunya pemilik blog yang budiman lupa buat motoin kakak, budiman tapi pikun.

Seperti sudah dituliskan dibagian atas, postingan ini harus memuat penampakan gw jadi marilah kuatkan hati baca bismilah bagi yang muslim karena yang punya blog menampakan diri. Loh kok fotonya kayak lagi jajan diwarung? yaiyalah kan sabtunya gak masak ya kakak 😀

Ini penutup postinganya kok enggak banget sih? Biarin weeeekkkk, yang penting minggu ini pendek dan jumat udah libu r lebaran lagi kita.

Ciao 🙂

21 gagasan untuk “Weekend Produktif

  1. lulu

    hidup minggu pendek!!! dan akupun juga cuti masak kalau Sabtu…..lumayannnn

    eh, hebat lho Et sempetin bikin onde2 segala…..bukannya ribet ya? adonannya harus dibanting2 gitu ya??? aku aja bikin nutrijel males….huahahahahaha

    Balas
    1. lulu

      btw aku kalau masak nasi uduk instan aja Et, sambil gitu masakin ayam di presto, bikin dadar, tempe…..sambelnya bisa pake ABC ….huahahaha…instan bgtttt!!!

      Balas
      1. lulu

        gak tau ada apa gak, hehehe
        kalau aku bikin di magic com,
        masukkan beras, air, kencur, jahe, serai, daun jeruk dan garam, cicipin dulu, dah pas apa gak asinnya, trus dikasi santan Kara, hahahahaha….yo wes, tinggal pencet trus tunggu matang

        sambil nunggu bisa bikin lauk dan sambal, 🙂

        Balas
        1. emaknyashira Penulis

          Oooh gitu toh, sebenernya gw juga bikinnya caranya ya persis sama begitu mbak, tapi kok rasanya masih rempong ya.
          Berarti emang gw nya yang kelewat males kali ya?! 😀

          Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Gak tau pep rasanya kayak apaan tapi anak gw doyan banget loh.
      Onde-onde ketawa yang gw bikin ini beda loh sama onde-onde biasa, gak pake isi kacang ijo dia, tapi enak kok pep *sodorin onde-onde*

      Balas
  2. Desi

    kereeen bangeeet ih bisa bikikin 3 resep dalem sehari..:D
    gue mah masak nasi goreng aja keknya ga pernah enak dah..huhuhu mauu doong tips triknya masak enak..;)

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Gw juga jarang kok des, ini termasuk peristiwa langka. Betewe gw gak nulis enak kan ya diatas? Hehehehe cuma sampe tahap layak dimakan kok, gak sampe yang enak gitu 😀

      Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Itu loh fel yang bahan dasarnya dilapis keramik jadinya gak lengket dan anti gores. Di indonesia sering ada iklannya *yang setengah jam sendiri macam talk show* di tipi-tipi.

      Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Ehh bijimana ini kok belom tau wajan keramik sih kaka, padahal kan dirimu ibu gawol bekesong 😀
      Kalo sampe cuti setengah hari berarti mau bikin rendang 5 kilo sama ketupatnya sekalian ya ndah?!

      Balas
  3. BunDit

    Selalu takjub sama ibu2 yang betah banget uplek di dapur hehehe. Tapi bener lho, kalau bebersih rumah itu setelah selesai rasanya puaaaas banget, walau sambil mandi keringat ya mam 😀

    Balas
  4. Allisa Yustica Krones

    Itu wajan besi ya Et? Emang awet banget tuh wajan kayak gitu, mertua dan mamaku sampe sekarang pun masih pake wajan kayak gitu, dan emang udah susah banget tuh nemu yang kayak gitu sekarang. Seandainya di sini ada yang jual, aku juga mau, karena memang walo itu wajan berat tapi daya tahannya ruarrrrr biasa 😀

    Dan bener lho Et, bebersih rumah tuh bikin semangat. Makanya aku selalu semangat bangun pagi2 buat bebersih rumah, karena habis bersih2, pasti semangat buat ngejalanin hari bertambah 🙂

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      Iya besi lis, awetnya ruar biasa dan anti lengket beneran. Gw juga pengennya bisa tiap hari bersihin rumah sendiri lis, tapi kayaknya mesti bangun jam 3 kalo gak mau telat.

      Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *