Weekend Tanpa Mall #1

Yak yang rumahnya Cibubur ayo ngacung!!

Enggak, rumah gw bukan di Cibubur, tapii di Pondok ranggon. Enggak tau Pondok Ranggon ada dimana? Gapapa, gw udah biasa kok. Jadi Pondok Ranggon itu masih di Jakarta Timur ujung sekali, berbatasan sama Bekasi dan Depok. Ruwet ya? hehehehe.

Jadi gw ini termasuk orang Pondok Ranggon asli, gak betawi-betawi banget maklum lokasi pinggiran. Dan sekedar informasi yak,  Pondok Ranggon itu udah eksis jauuuuh sebelum yang namanya Cibubur ” jadi-jadian” itu ada. Kenapa gw sebut “jadi-jadian”, karena secara wilayah yang namanya Raffles Hills, Mahogany Residence, apalagi Kota Wisata itu BUKAN termasuk kelurahan Cibubur. Tapi ternyata setelah dibukanya jalan raya Transyogi, dan perumahan itu bermunculan nama Cibubur lah yang mereka pake. Karena apa? Lebih menjual kayaknya.

Enggak, gw gak nyolot kok sama yang rumahnya di “Cibubur”. Piss yaa 🙂

Karena biar bagaimana, mereka semua lah yang bikin wilayah pinggiran ini jadi maju dan berkembang sampe kayak sekarang ini. Dulu-dulu mah jangankan rumah sakit atau mall, lah sepanjang mata memandang cuma kebon aja gak ada jalanan.

Saking majunya Cibubur sekarang ini, sampe macret pun tetep ada disaat weekend. Capek deh. Yang warga Cibubur pasti paham deh, antrian masuk ke Cibubur Junction yang notebene mall paling hip se Cibubur ajegile panjangnya kalo weekend.

Demi apa kakaa gw weekend harus macet demi masuk mall, demi apaa??

Hahahaha abisnya kalo gak ke mall, trus kemenong?

Ihhh banyak pilihan kali. Nah contohnya weekend kemaren gw gak ke mall dong, tapii ke Bumi Perkemahan Wiladatika. Itu adanya dimana? Pintu masuknya persis di sebelah McD Cibubur nek. Tinggal slep, langsung masup *apasiiih*

Kalo gw, berhubung dari arah Pondok Ranggon ada pintu gerbang sendiri, jadi lebih gampil lagi gak perlu ke Cibubur dulu. Kebayang kan luasnya tempat ini, pintu belakangnya di Pondok Ranggon, pintu Depannya di Cibubur loh. Yah secara Hutan Wisata sekaligus Bumi Perkemahan.

Trus disitu ngapain?

Bisa sepedahan, atau gelar tiker buka bekel alias piknik. Disini juga ada Playground sik, walopun isinya cuma perosotan, ayunan sama jungkat-jungkit. Tapi ada 2 gitu playground nya, jadi lumayan lah buat bocah.

Ini playground pertama, nampak sepasang bapak - anak yang kece 
lagi main perosotan 🙂

Yang paling enaken yaa, duduk di saung (eh beneran namanya saung kan ya?!) di pinggir danau. Keliatan gak saungnya, itu yang gentengnya merah. Ada 4 saung gitu, tapii kalo minggu siang-sore penuh aja itu saungnya sama orang-orang yang arisan keluarga sampe bawa sound system sendiri gitu. Enaknya justru sabtu, gak terlalu rame.

Lagi neduh di saungnya sekalian neng "isi bensin"

Pemandangannya ijo royo-royo. Bukan sekedar adem tapi sekaligus menenangkan. Jadi gak perlu jauh-jauh ke kebon Raya bukan? Hai warga Cibubur Sekalian. Buat dapetin pemandangan semacem ini

Pemandangan ke Arah Lapangan Parkir,
 kalo hari minggu pagi jadi tempat senam

Nah ini playground yang kedua,
sebelahan sama playground yang pertama tadi.

Pemandangan ke arah danau, maafkeun kualitas gambar
maklum difoto pake hape.

Didanau ini juga ada sepeda air sama perahu naga loh, jadi lumayan lah nambah hiburan buat bocah. Buat yang anaknya udah remaja, bisa juga main Flying Fox yang ngelewatin atas danau ini. Lengkap kan ?!

Buat urusan perut alias makan, paling aman emang bawa bekel dari rumah. Sehat plus hemat. Tapi kalo males bawa makan juga gapapa, disini banyak juga tukang baso-mie ayam, sama siomay.

Kalo mau lebih enak lagi, disebelah pintu masuk ke sini ada Gubug Udang, restoran yang jualan apalagi kalo bukan udang dan teman-temannya. Makanannya enak, harganya lumayan lah. Kalo gw bilang mahal-mahal trus, makin keliatan meditnya dong.

Jadi gak perlu rempong ke mall buat main sekaligus nyenengin bocah. Ayo cari alternatif lain lah, banyak kok pilihannya. Lagian kalo ke mall kan banyak godaannya, aku takut boros kakaa *pilin ujung jilbab*

11 gagasan untuk “Weekend Tanpa Mall #1

  1. irrasistible

    Aih, ide yang hebring nih Mak ke Wiladatika Cibubur. Dari dulu taman ini kan identiknya sama kemping. Dan kempingnya pake acara serem-serem pula, secara gue beberapa kali kemping di situ ada yang kesurupan mulu -__-

    TFS ya Mak. Btw masupnya bayar berapa ya? Trus Gubug Udang enak gak sih?

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      mobil 10 rebu kayaknya, motor 4 rebu mak, kalo hari minggu malah cuma di itung kepala aja 1 orang seribu. Coba itu, dijakarta gak disangka seribu masih eksis buat bayar karcis masuk 🙂
      Gubug udang IMHO, lumayan bangets, lebih enak daripada mang engking cabang telaga arwana cibubur.

      Balas
  2. leonyhalim

    Ihhhh…. ini dulu, eike pernah ke bumi perkemahan Cibubur, itu deket situ bukan sih? Inget banget mau main marching band buat Presiden Soeharto di Sentul, nginepnya di daerah situ, dan habisssss badan eike digigitin nyamuk, dan kepanasan gak bisa tidur :(….

    Tp kalo liat gambar2 ini, lumayan kali ya buat piknik beberapa jam gitu, mengajarkan soal alam sama anak2. Di Jakarta mana ada yg model begini…

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      bukan deket lagi le, tapi emang disitu 😀
      nama resminya kan bumi perkemahan wiladatika.
      emang sering jadi tempat latihan macem-mace, mulai baris berbaris sampe band juga.

      Balas
  3. natazya

    emang kalo dah punya anak harus lebih kreatif cari hiburan yang lebih oke selain ngemal pas wiken ya…

    oh may… akuh ga suka long wiken ini karena pasti Bandung macet tidak terkira 😥 di rumah aja.. dah paling damay deh hehehe

    Balas
  4. Allisa Yustica Krones

    Di sini pun hampir gak ada tempat rekreasi keluarga yang menarik selain mall…hihi..cuma bosen juga sih ke mall sini, soalnya bukannya bagus juga. Bener deh, orang yang udah biasa ngeliat mall yang bagus-bagus, pasti terheran2 liat mall di sini 😀

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      duh mba lis, maaf komennya ternyata masuk ke spam.
      lah dicibubur sini juga mall nya kicik-kicik dan masuk kategori abal-abal kok mba.

      untungnya masih banyak tempat menarik non-mall, kayak taman buah mekar sari atau sekalian
      ke taman mini yang gak jauh-jauh amat dari sini.

      Balas
  5. Desi

    Namapun emak2 yee..musti pinter2 nyarii tempat refreshing selaen mall. Kalo gw mak, keragunaaan dooong. Itu udah paling top deh.
    Secara cuma selemparan BH doang ke ragunan, hihihii..

    Balas
    1. emaknyashira Penulis

      ragunan emang top mba, tapii encok bener ngegiring bocah dari kandang ke kandang yang jaraknya jauh-jauhan itu. Pulang dari sana mesti jajan koyo cabe deh.

      Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *