yogyakarta

Sedih deh ngeliat berita merapi di TV apalagi berita yang setajam silet itu, untung udah dibekuin. Berita kok bikin panik begono, gimana kalo yang nonton jantungan? Situ mau nolongin? #nyolot

 

Sebenernya oktober kemaren gw sekeluarga liburan ke yogya selama 3 hari, udah diniatin dari kapan tau tapi baru bisa kesampaian. Rombongan sirkus yang terdiri dari gw, misua, neng, kakek-nenek plus om-omnya si neng. Sumpah diniatin banget ini, sampe cuti sekeluarga 😛

 

Nah berhubung sekarang Yogya lagi hangat dibicarakan , maka mari kita bagi pengalaman liburan keluarga ini. Ini Edisi perdana Neng Shira keluar kota yang agak jauh loh.

 

 

Day 1 Jumat (tgl 8 okt 2010)

Berangkuts dari rumah jam 6 pagi teng, mampir dulu ditukang bubur karena kita gak pada masak dirumah. Masuk tol taman mini jam 7 eh jam 8:30 udah nyampe indramayu aje. Oia kita mau lewat jalur pantura soalnya. Super cepats yak? yaiyalah hari kerja gituh, bukan musim liburan pula.

 

Singkat kata singkat cerita sampe di Hotel magrib aje gitu, karena hmmm malu nih sebenernya tapi kita nyasar di kota Yogya itu, muter-muter nyari malioboro 😛

 

Emang untuk malem pertama ini kita mau nginep di Hotel di daerah malioboro tepatnya di Hotel Kumbokarno (jawa bgt dah namanya, yaiyalah ini kan Yogya 😛 ) di Jl.Dagen no.49. Hotelnya? standar lah yaa, harganya juga enteng dikantong sih. Untuk kamar tipe Family (2 bed ukuran Queen, kamar mandi berair hangat,AC, TV) harganya cukup idr 300 rebu. Cocok lah buat kita yang berombongan ini.

 

Malemnya kegiatan kaporit cuma muterin jalan malioboro yang sekepretan dari hotel, ramee banget ternyata. Usut punya usut ternyata tanggal 7 oktober tuh ulang tahun kta yogya loh, pantesan aje rame. Plus banyak panggung musik, di deket hotel ada, di alun-alun juga ada.

 

Gak banyak yang bisa diceritain dihari pertama ini, maklum gw langsung tidur setelah makan malem. Gak biasa begadang sih. Adek-adek gw sih katanya muter-muter nyari kuliner malam. Angkringan Lik Man yang tersohor itu sama apa tuh yang jualannya tengah malem, lupa gw 😛

 

 

day 2 Sabtu (9 Oktober 2010)

Pagi-pagi jam 5 mataharinya udah terang, kaget gw kirain kesiangan. Jadwal kita hari ini agak padat soalnya. Jam 7 setelah sarapan di hotel (makanannya?? T_T) kita langsung check-out trus muterin kota yogya deh, mulai dari keraton, benteng vredenburg, monumen yogya kembali, tugu yogya, tapi gak ke taman sari nya karena mepett mau ke pantai.

 

Atas request adek-adek gw yang pengen ke Parangtritis jadilah kita melipir kesono. Padahal gw udah bilang kalo Parangtritis tuh gak bisa buat berenang karena ombaknya gede bgt tapi mereka maksa, yaudin apa bole buat. Nyampe di Parangtritis jam 10, tapi puanasssnya top markotop dah. Dan ombaknya beneran gede banget. Hiiii serremm.

 

Adek-adek gw nyewa ATV yang banyak dipinggiran pantai, tarifnya idr 50rebu untuk 30 menit. Mayan murah ya bokk. Gw? Neduh aje di tukang es kelapa. Ogah ah panas-panasan, gw udah item kok.

 

Cuma 1 Jam kita disini, langsung cabuts lagi. Tujuan berikutnya ke: Candi Prambanan. Rame banget ternyata dan tiket masuknya nyaris seharga nonton bioskop di 21 yaitu idr 23rebu. Kaget juga, kirain ke candi gitu tiket masuknya murah #makirit.

 

Prambanan setelah gempa masih banyak perbaikan disana-sini, malah ada 1 candi yang gak boleh dimasuki karena dalam perbaikan. Untungnya pengunjungnya rata-rata tertib jadi gak ada yang iseng nyoret-nyoret atau maksa-maksa masuk candi. Kalo ada gw gamparin deh.

Suasananya enak banget deh disekitaran Prambanan ini, rimbun banget pepohonannya apalagi cuacanya mendung-mendung gitu. Tambah enak deh jalan-jalan muterin candinya.

 

Lumayan lama juga kita di candi Prambanan ini, sempet makan siang segala di cafe didalem situ. Harga makanannya bikin bete deh, mana porsinya kecil banget. Interiornya aja yang bagus, atau dia cuma jual suasana yaa?!

 

Jam 3 rombongan sirkus ini langsung capcus ke arah Kaliurang, mau nikmatin pemandangan Gunung Merapi. Kita gak ke Musium Merapi karena udah sore takutnya udah tutup, plus agak takut juga ke Cangkringan situ karena katanya lebih deket ke Merapi. Jadi cukuplah ke menara pandang di kaliurang saja. Menara pandangnya ternyata kecil dan cuma 3 lantai. Kirain yang disebut menara pandang tuh tinggiii eh cuman segitu doang.

 

Disitu disewain kekeran? apa yaa sebutannya? Binocular lah pokoknya. Harga Sewanya 3 rebu. Oia untuk masuk ke daerah kaliurang ini banyak banget pungutannya ternyata, seinget gw ada 2 pintu masuk yang harus kita lewatin sebelum sampe ke menara Pandang. Bayarnya sekitar 20 rebu gitu semobil kayaknya. Udah termasuk penumpang sih.

 

Dideket menara Pandang yang sepi itu ada tukang sate kelinci, enak juga dingin-dingin makan sate kelinci. Seporsi cuma 10rebu. Jadilah sore itu neng shira makan 4 tusuk sate kelinci, hihihi ketauan nurun bakat emaknya masi kecil udah maruk. Oia disini ada monyet, banyaaaaakk banget monyet. Sereeemm.

 

Jam 5 sore langsung berangkuts lagi menuju Magelang, karena mau nginep di deket Candi Borobudur. Dan lagi-lagi nyasar, hadeuhhh lama-lama gw belah nih supirnya #sadis.

Jam 7 barulah sampai dengan selamat dikasur Hotel Rajasa Borobudur, tapi kok ini hotelnya jelek emet yaa? Hahahaha apa bole buat namanya juga murah meriah. Tapi biarpun jelek isinya buleleng semua loh, cuma rombongan gw aja yang aseli pribumi.

 

Malemnya gak ada kegiatan, makan pun cukup nyuruh supir nyari restoran Padang dan bungkusin buat kita-kita. Capek ih badan ini, umur emang gak bisa bohong ya.

Day 3 Minggu ( 10 oktober 2010)

Pagi-pagi bangun dan keluar kamar, eh ini hotel gak sejelek yang gw liat semalem. Mayan lah, pemandangannya langsung sawah-sawah gitu dan lokasinya ternyata emang persis sis disamping Candi Borobudur. Sebelahan malah.

 

Dan nasi goreng disini enakk, roti panggangnya juga enak tapi tetep porsinya cimit-cimit. Selesai sarapan langsung ke Candi dong, secara sebelahan. Dan udah ramee aja padahal baru jam 8.

 

Di Candi Borobudur ini Pasarnya lebih gede daripada Candi Prambanan, gw agak kurang suka sebenernya sama konsep Candi dikelilingin Pasar kayak gini. Tapi kayaknya untuk meningkatkan perekonomian warga sekitar juga makanya dibuat Pasar semacam ini.

 

Candinya? Megah pastinya. Berhubung bukan edisi perdana buat gw jadi nothing special lah, gw kesini pun karena misua blom pernah kesini. Kasian amat kamu beib gak pernah ke Candi Borobudur, untung kamu punya istri baek kayak aku 😛

 

Dan kebetulan lagi banyak yang ibadah pas kita kesana jadi agak terbatas ruang geraknya. Adek gw malah sempet nyeletuk  ” Ihh untung gak ada masjid yang jadi tempat wisata yaa, maless banget kalo lagi Sholat trus ada yang foto-foto kayak disini”. Iya juga yaa, mereka yang lagi ibadah mungkin bete kali yaa karena tempat ibadahnya dipake piknik sama orang lain.

 

Puas ngelilingin Candi Borobudur, dan gw baru tau disitu ada kandang Gajah, kita langsung balik ke Hotel untuk beres-beres dan check out.

 

Dan jam 1 siang itu dimulailah perjalanan pulang menuju rumah. Mampir bentar di Ambarawa untuk makan siang, teteup di restoran Padang. Kurang berani wisata kuliner nih keluarga gw 😛

 

Dan sampe dirumah jam 12 malem aja. Berasa mau ngeronda yak.

 

Pengalaman liburan itu bikin gw pede bawa si neng liburan ke tempat yang lebih jauh, karena terbukti anak gw bisa makan apa aja dan tidur nyenyak dimana aja.

 

Pengen sih balik lagi ke Yogya tahun depan, tapi kayaknya melihat dahsyatnya letusan Merapi kemaren gak dulu deh. Jawa Timur ajalah, sekalian nengokin kampuangnya misua.

 

So Tuban wait for us ya 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *