Arsip Kategori: myself&i

Ambisi 2013

Bukan, bukan trio Ambisi, tapii biar lebih semangat boleh dong kalo bikin daftar hal-hal yang pengen dikejar di Tahun 2013 ini.

1. Lebih Sering Masak dan Nyobain resep baru;

2. Menaklukan Kutukan Bolu Bantet yang bertahun-tahun menghantui;

3. Lebih sering bikin postingan di blog ini, mau bilang tiap hari harus posting tapi takut 😛

4. Lebih pasrah dan ikhlas menjalani hidup; karena gak semua hal berjalan sesuai keinginan gw, kalo semua sesuai keinginan gw itu pasti namanya Halusinasi. Jadi berdamailah dengan keadaan ty, lumayan ngurangin sakit kepala loh. Kurangi mengeluh baik di dunia maya juga di dunia nyata, tolong kalo saya ngeluh disini di ingetin dong duhai      pembaca yang budiman;

5. Kurus  Kursus bikin kue dan dekorasinya, karena bikin kue sepertinya hal yang bikin stress berkurang buat gw, walopun hasilnya sering gagal tapi kok ya hepi-hepi aja, apalagi kalo sukses coba?! 😀

6. Kuliah lagi, bijimana mau ngejar beasiswa S2 KALO S1 aja belom, ini udah ditulis dari 2009 sampe sekarang belum daftar kuliah juga, Masya Allah, kayak orang ngarep menang togel tapi gak beli kupon, OMDO 🙁

7.Lebih sehat dan lebih bahagia, karena bahagia kan pilihan ya; capek ah memilih melewatkan kesempatan bahagia cuma karena hal-hal sepele, agak susah nih ngukurnya tapi harus bisa dijalankan;

8. Jangan kelewat pelit sama diri sendiri!!! Okelah kalo belom bisa ikhlas menghadiahi diri sendiri tas atau sepatu yang harganya jutaan tapi masa beli baju harganya 200 rebu aja mikirnya seminggu, ter-la-lu etty sungguh ter-la-lu *dijejelin bulu dada*

9. Merayakan setiap prestasi baik besar/kecil, gak perlu nunggu sesuatu yang heboh, misalnya ngerayain meja kerja gw tiba-tiba bersih *ini mukjizat kalo terjadi* atau ngerayain Shira mau nyanyi satu lagu full :D, ngerayainnya sih cukup beli eskrim atau kue sepotong aja yang penting diapresiasi,

10. Lebih berani pake warna-warna ceria buat pakaian, merah udah bisa yang belom berani sampe sekarang itu warna kuning sama ijo stabilo;

Duh bikin segini aja sampe mikir lama, apalagi ini yang mau ditulis, yah nanti kalo dapet inspirasi barulah ditambahin deh.

Selamat Membuka Lembaran Kalender Baru

Kecuali yang pake kalendernya hijriyah atau khusus yang pake kalender suku maya *makan tuh kiamat*

Kalo blogger lain bikin postingan pertama tuh isinya refleksi (bukan pijet) atau resolusi di taun baru (kecuali Indah yang bikin postingan mistis), kenapa gw bikin postingan Gunawan coba?!? Gagal lah cita-cita luhur membuka tahun dengan postingan penuh manfaat.

Walopun gw sendiri gak mengkhususkan nyediain budget buat ngerayain pergantian tahun tapi tetep lah ada sedikit yang beda, karena semua anggota keluarga lagi libur ditanggal itu termasuk Papah gw yang suka ajaib tanggal liburnya.

Trus ngapain ty taun baruannya? gak ngapa-ngapain juga sih cuma gegoleran di rumah aja, Shira aja gak mau kemana-mana

“Gak mau amaah, susaah” Buat Shira macet itu disebutnya susah ya buibu. Jadi dia ogah keluar karena takut macet, kesian banget yee anak Jakarta dari kicik udah kenal macet.

Jadi taun baruannya cuma diisi sama:

makan – tidur kecil – nonton tv – nonton film – ngemil berat – ngemil ringan – minum soda – ngantuk – tidur besar.

Begitupun sudah syedapp, karena 4 hari bareng terus sama orang-orang tersayang (anak, suami, mamah, papah, adek-adek) walopun ada yang agak gak disayang juga. Yang penting perut kenyang hati senang dan uang di dompet tetep aman.

Buat yang beli petasan sampe jutaan, silahkan orang pake duitnya sendiri; buat yang mabu-mabuan pun go ahead asal ajangan di fasilitas umum atau ngeganggu sekitar.

Alhamdulillah gak ada yang mengganggu disekitar rumah gw. Malah kayaknya suara film dari rumah gw deh yang agak ngeganggu, soalnya suami nyetel filmnya pake LCD Proyektor plus pake beberapa speaker kecil tapi berisik.

Biar sesuai standar marilah segera kita review kembali tahun 2012

Januari  : Lupa, gak ada postingan juga di blog, bablas ajah.

Februari  : Liburan ke Garut Sekeluarga, senangggg. Ada postingannya tapi dibulan april *krik-krik*

Maret : Gak tau, kayaknya masih rempong ngurusin pembangunan rumah.

April : Mulai nge blog lagi setelah berbulan-bulan absen, Mamah Ulang taun tapi pas gw lagi diklat yang pake nginep.

Mei : Mulai menemukan keasikan nge-blog, mulai berani sapa-sapa blogger-blogger favorit gw. Tapi teteup belom berani komen di blog nya Astri Nugraha 😀

Juni : Rumahnya Jadii *tebar recehan* *abis itu pungutin lagi*, Papah Ulang Tahun tapi gw bokek beratt jadi tak ada kado 🙁

Juli : Ulang Tahun Pernikahan ke – 4,tau-tau udah 4 taun ajah berumahtangga, cobaannya sih banyak tapi bahagianya juga banyak banget.

Agustus : Nari lagi kali ini di depan DJP 1 hehehehe walopun beliaunya ternyata gak bisa nonton tapi sempet foto-foto :D, dan bisa pasang pager rumah *bokek lagi deh*

September : Shira ulang tauun. horeeee, udah gak pake pampers kecuali malem itupun karena emaknya males.

Oktober : Suami ultah dan dirayakan dengan pulang kampung ke Tuban dan sampe sekarang belom diceritain disini 😛

November : Kerjaan membabi buta banyaknya *tercapek 2012*

Desember : Gw ultaaahh, 28 taun padahal jiwa masih 18 coba *ngaca ty muke udah keliatan 30*

Fiuuhhhh banyak juga kalo ditulis yak, Alhamdulillah di tahun 2012 kemaren ada banyak rencana hidup yang tercapai. Dan gw pun mau berterimakasih kepada temen-temen blogger yang sering mampir dan ninggalin komen disini. Terimakasiiih yaa, walopun blognya jarang yang bermanfaat isinya tapi kalian tetep mampir *terharu**lap ingus*

Rencana 2013 gimana?

Rencana baby #2 terpaksa dicancel, bukan karena bokek tapi karena baby #1 nya belom mau punya adek. Duluu sebelum gw punya suami bahkan kayaknya sebelum gw punya pacar gw udah berniat banget kalo gw nanti berumahtangga dan punya anak gw gak akan ngasi anak pertama gw adek sampe dia mau dan siap.

Berkaca pada pengalaman sendiri yang jadi anak #1 yang kayaknya sering kurang diperhatiin dan selalu memendam rasa iri atas perhatian mamah yang berlebih ke adek gw 🙁

Rumah Cikeas udah banyak yang rusak, setelah desember kemaren dikosongin kayaknya taun ini kalo punya duit mau diperbaikin dulu setelah itu mungkin dikontrakin, tapii ini rencana muluk ajasih belom ada bayangan duitnya.

Mobil ajadeh mobil, hahahahaha ini kayaknya lebih mungkin sih daripada ngerenov rumah Cikeas. Tapii pengennya sih kalopun kredit jangan lama-lama setaun-dua taun lah gitu. Inipun masih tergantung dari banyak faktor, mohon do’anya saja.

Yang terutama adalah : Manajemen Waktu yang lebih baik, karena jujur gw keteteran banget waktu kerjaan lagi banyak, padahal ada waktunya gw gak ada kerjaan loh, jadi murni pengaturan waktu yang buruk adalah sebabnya. Gw gak mau karena kerjaan banyak bikin gw pulang malem-malem gitu, kasian Shira 🙁

Mohon do’anya buat yang baca tau kebetulan nyasar kemari.

Semangat-semangat-semangat

Back From Hiatus..

Yah walopun cuman blog abal-abal tapi ternyata gw ngalamin juga yang namanya writer’s block *digampar KBBI sama penulis beneran* abisnya udah mau sebulan bawaannya maless banget ngupdet blog padahal banyak loh yang mau diceritain.

Maka untuk mempersingkat waktu marilah kita intip satu-satu :

  1. Pertama dan Paling utama dan menjadi highlight bulan ini adalah : GW ULANG TAHUN!! HOREEE…NOT. hehehehehe abisnya ternyata gw males banget ngerayain ulang tahun ke 28 ini *uhukk* malah izin bolos sehari pas dihari ultah demi bisa gegoleran dirumah aja.
  2. Badai kerjaan udah agak berlalu, tapi meninggalkan efek rasa males yang selama ini kelewat ditahan jadi menggelora kembali. Makanya sekarang rasanya ngerjain berkas satu biji aja dilama-lamain sampe budek deh. Trus kalo ada yang nanya ini-itu males banget jawabnya, yang mana ini bahaya karena gw kan ngurusin kepegawaian bisa-bisa digampar orang karena esmosi liat gw jawab ogah-ogahan kan.
  3. Shira makin cerewet dan banyaaakkk yang ditanyain, yang mana bikin gw kadang-kadang males jawabinnya *ibu pemalas*
  4. Rumah makin terisi sama perabotan *Horeee*, karena akhirnya gw dan suami memutuskan untuk pesen lemari baju karena udah bosen liat baju ditaro dilemari plastik pinjeman dari mamah dan bak baju bayi bekas shira dulu ehmm kalo ditulis begini kok kayaknya ngenesin amat hidup gw selama ini ya?! Hahahahaha selama ini gak kerasa udah hidup kurang layak. Dan gw juga udah beli gorden tambahan buat rumah juga, hore lagi dong ah Alhamdulillah udah lengkap gorden rumahnya sekarang. Trus kitchen set nya kapan sayang? *kedipin suami* *ditiban pake panci*

Udah ah segitu dulu, nanti bikin cerita lengkapnya kapan-kapan deh ya 🙂

Yang penting sekarang ngilangin males bikin postingan dulu lah, mudah-mudahan malesnya ngilang untuk selamanya.

Amin.

 

Lempar-Lempar Ketupat

Walopun telatnya ngalahin polisi india di film-film tapi niatan tulusnya tetap berasa dihati para pemirsa pastinya.

Izinkanlah pemilik blog yang sampe sekarang masih abal-abal ini mengucapkan :

Minal Aidin Wal Faizin Mohon Maaf Lahir Batin ya temans semua…

Salah-salah kata, salah-salah ketik atau salah-salah muka mungkin? Pokoknya tolong semuanya dimaafin lah para pembaca yang kece-kece sekalian..

Semoga Setelah melewati puasa sebulan lamanya bibir gw yang seksi ini gak nyinyir lagi sama bapak-bapak seksi sebelah yang suka genggeuss.

Maafkan kalo postingannya gak dilengkapi foto keluarga edisi lebaran kayak blog laen yang cihuy-cihuy uhuy, sibuk banget gw gak sempet foto-foto padahal kamera udah dibawa kemana-mana.

Suasana masih lebaran, kue-kue masih ada dimeja-meja, oleh-oleh dari temen yang pada pulang kampung masih dicemilin dimulut tapi kenapa postingan ini diketik dengan latar suara debat temen sama bos kecil yang semi jerit-jerit sih 🙁

Jadi alasan jarang posting jelas.. Kerjaan lagi kampreto sekali..

Yuk mari kakak-adek sekalian, saya mau pura-pura duduk cantik dibelakang meja..

Selamat Hari Senin

Senin Pertama di Bulan Puasa, anak sekolah udah masuk, jalanan udah normal macet. Tapi tetep harus berangkat kerja bukan? Yang jam kerjanya dari jam 08:00 s.d 15.00, selamat yaaa gw dong jam 07:30 s.d 16:30, mantap sekali.

Weekend kemana? Gw mah maennya kemana lagi kalo bukan pasar, namanya juga emak-emak. Tapi kali ini gw minta difotoin dulu sama suami. Di fotoin sih walopun sambil ngedumel *cih, enggak asik deh situ* Dan bocahnya gak mau difoto, dibujukin pun gak berhasil jadilah mukanya gak mau liat kamera.

HARGA DAGING KENAPA MAHAL BANGET SIH? Yaoloh untung gw cukup beli 1/2 kilo, gimana kalo gw pengusaha rendang atau dendeng yang mesti beli sekwintal? Mesti temenan sama mba keket nih kan dese suaminya pengusaha sapi *trus ngaruh ty?*

Strategi ngatur lauk selama puasa ini belum tersusun, sementara masih ngandelin ayam dan empal siap goreng aja. Masih kurang sayur kayaknya, tapi berusaha dilunasin dengan memperbanyak buah-buahan. Gw kurang nafsu makan sayuran pas sahur soalnya, kalo buah sih nafsu terus.

Ayam nya ayam kampung dong, gayaaa, padahal minta sama mamah gw kan dia ayamnya banyak tinggal potong aja seekor. Enaknya sih gitu, jadi ayam kampung dan telornya gampang gak perlu beli *elus dompet*, untungnya halaman rumah mamah gw lumayan luas jadi gak masalah miara ayam.

Merhatiin gak kalo latar belakang foto gw diatas itu tanah kosong yang luas? Mudah-mudahan yang punya tanah itu selamanya ngebiarin tanah itu kosong, lumayan banget loh 1000 m2, jangan sampe jadi cluster-clusteran deh.

Ini pengaruh puasa apa gimana sih, kok kalo gw baca-baca antara paragraf satu sama paragraf lainnya rada kurang nyambung ya? Hmmm biarlah, namanya juga ngelindur. Abis sahur langsung siap-siap kerja ya begini jadinya, ngantukkkk.

Yuk mari, udah adzan Zuhur waktu pejompongan…

Tangan Yang Rajin

Ngaku lah gw mah, dari kecil paling jeblok masalah kerajinan tangan. Jangankan yang ribet macem bikin sulaman, lah bikin apa tuh yang kayak motif ketupat dari kertas krep waktu SD aja hasilnya jelek gak rapi. Kalah sama temen gw yang cowok.

Ngebungkus kado? Baru dua bulan yang lalu bisa agak rapihan. Itupun setelah ngedownload tutorial dari yutub, jadi bungkus kadonya sambil mantengin tutorial di ipad. Hasilnya lumayan, rapi dan pake pita yang juga bikin sendiri.

Seperti biasa, kalo abis berhasil gitu gw jadi lebay, berasa ada bakat lah. Mulai deh gw cari-cari referensi bikin-bikinan alias DIY thing dalam dan luar  negeri. Saddisss men, ada yang bisa bikin cardigan atau hiasan macem-macem. Gw mah ngeliatnya aja udah keder.

Tapii, baca postingannya laila disini, asli ngakak gw. Emang yaa, dasar bulay semua resek, yang keren resek yang gagal apalagi. Ketawa sampe bego deh gw, gak jaminan ente bule terus gak pernah gagal bikin kerajinan tangan yes. Dan setuju sama komennya rika di situ, kayaknya emang bakat itu berpengaruh besar. Walopun kalo tiada bakat bukan berarti harus nyerah, untuk itulah segala buku/ les/ kursus sehari itu ada bukan?! *merasa ada cahaya di ujung jalan gelap*

Jadi kayaknya bulan ini wishlist nya adalah : ikutan kursus sehari, entah itu bikin aksesoris atau ngelukis toples, APAPUN. Asal jari-jari gw jadi terlatih bukan cuma buat ngupil. Udah liat di tabloid Nova, macem-macem lah pilihannya, ada juga yang hari jumat (kalo jumat jam istirohat kan agak panjang ya, tambah ijin sejam boleh ya bu?)

Mohon do’anya ya adik/kakak semua, semoga rumah tangga semakin sakinah, mawwadah warohmah seiring tangan yang semakin rajin. Kalo pun setelah kursus masih kurang telaten, gak apa-apa lah, yang penting usaha dulu. Kalo kepepet beli ajalah di tanah abang sarung bantal sama taplak tambahin sulaman nama sendiri dipojokannya buat dipamerin/ diaku-aku sebagai hasil tangan yang rajin.

Jadi cewek idola..

Buat gw yang di anugerahi wajah gak seberapa kece dan body gak aduhai-aduhai banget, gak pernah tuh ngerasain jadi idola cowok-cowok zaman sekolah sampe kuliah. Adalah yang naksir tapi bisa dihitung pake jari sebelah tangan saja.

Apalagi setelan muka jutek-jutek gemesin gitu, jadinya kemungkinan yang love at first sight pun tipis saja. Dari kecil sebenernya gw sadar loh kalo gw gak kece, apalagi ada sepupu (cewek) yang seumuran dan kece berat gitu. Yah biasanya anak kecil yang disukain orang kan yang lucu putih rambutnya panjang atau minimal tebel gitu, dan sumeh atau murah senyum. Gw? Jutek dari bayi kalo kata mamah.

Tapi Alhamdulillah masa kecil sampe dewasa gw gak ngalamin krisis PD tuh, ini harus berterimakasih sama nyokap gw si mamah macan. Jadi kalo dulu saudara yang lain entah paman atau bibi gw suka bandingin gw sama sepupu kece, bisa dipastikan mamah selalu membela dan menonjolkan kelebihan gw.

Jadi ada bibi gw yang selalu manggil gw dengan sebutan jenong, nah setiap kali dia manggil gw begitu dan nyokap gw denger langsung dong nyokap bilang ” jenong itu tanda-tanda pinter, Habibie (mantan menristek) aja jenong tuh”. Makanya gw dari kecil tersugesti bahwa gw tuh pinter  😛

PR juga nih buat gw, secara neng Shira mewarisi wajah jutek gw dan bukan wajah manis bapaknya. Tapi tetep kece kok neng, sumpah kece banget di mata mama.

Kembali ke laptop*ala tukul*, jadi gw gak pernah tuh ngerasain jadi cewe yang direbutin cowok-cowok apalagi sampe bikin berantem kayak sinetron. Apalagi gw sering jadi sasaran temen cowok yang lagi naksir temen cewek gw, yaoloh dia naksir temen gw tapi tiap hari curhatnya ke gw. Asem.

Tapi seperti teori bego yang selalu gw yakini bahwa:

Seperti barang antik yang selalu ada peminatnya bahkan cenderung dicari untuk dikoleksi. Maka cewek antik pun pasti lah ada peminatnya, karena segmen pasarnya beda sama cewek non antik.

Gak perlu dibahaslah teori bego-begoan gw itu 🙂

Nah setelah gw masuk ke usia dewasa dan udah kerja pula (waktu itu umur 20 thn) gw mulai sadar kelebihan dan kekurangan gw. Jadi urusan penampilan gak masalah lagi, gak ada canggung atau kikuk lagi. Gw udah bisa mengerti sisi kewanitaan gw juga, dan udah melek fashion dikit-dikit.

Tapi teteup sih bertemen sama cowok-cowok, karena kelamaan maen sama cowok bikin kadang kelepasan kalo lagi maen sama cewek. Padahal cewek kan sensitif yak, banyak tersinggungnya. Jadi temen-temen cowok gw nih kalo becanda gak ada saringannya, kasar bener. Mulai fisik sampe non fisik semua dicela. Kebal deh gw.

Nah kan kebanyakan ngalor-ngidul gw jadi lupa sebenernya kan cuma mau cerita hari selasa kemaren dong temen gw lagi nonton klip nya girlband Korea SNSD ( yang gak tau tulung gugel saja)

Gambar dari Google

A (Temen gw) : Cewek tuh harusnya gini nih ti , tinggi langsing cantik, Aduuuh Subhanallah imut sekali.

Gw : Ebuseet itu mah boneka barbie versi real life kali, real women have curves tauk.

A : Tetep ah, harusnya cewek mah begini badannya bukan nya kayak gini (menatap gw dengan nista )

Gw : *dalam hati* Anjiiiir belom pernah disiram bensin yak trus dibakar idup-idup T_T

Ternyata jadi emak-emak bikin tingkat insecure gw meningkat, dulu mah dikatain apa aja juga gw cuek. Lah emang potongan badan sudah montok dari bayi kok. Sekarang rasanya dikatain begitu bikin gw pengen nenggak dulcolax aja.

Timbangan mana timbangan? Sini gw bakar semuah  🙁

Tapi kan aku sudah laku yak? Tapii kan cewek kalo gak ngurus badan nanti katanya suaminya ngelirik cewek lain yang lebih cantik. Trus kenapa laki-laki udah punya anak-istri malah keliatan jadi tambah keren?

Ini kenapa postingan semakin labil aja sih, yang nulis lagi dapet yak? enggak tuh, emang lagi krisis pede aja gara-gara berat badan naik terus. Trus celana jadi sempit. Trus  makin bete jadi makin pengen ngemil. Ini lingkaran setan bener deh.

Neng Shira kusayang…

Neng, maaf kalo nanti setelah dewasa ternyata kamu gak suka di panggil neng.

Putri ku yang sangat kucinta, nak sejak kau lahir kedunia barulah mama paham apa itu jatuh cinta pada pandangan pertama. Sebelumnya ini mama gak bisa paham konsep gak masuk akal semacam itu sayang ku..

Shira ku tersayang sejak kau hadir dalam kehidupan mama dan ayah segalanya berubah, kami setengah mati menyesuaikan keadaan untuk kebaikan mu nak. Bukan berarti tidak ikhlas hanya saja kadang terasa berat. Kami tak pernah lagi pergi ke bioskop dihari libur, gak pernah lagi pergi ke tempat dimana ada asap rokok mengebul dimana-mana.

Sayangku, sering mama ngerasa sedih meninggalkan kamu dirumah walaupun ada nenek mu, apalagi kalo kamu lagi kurang sehat. Izin pulang cepat atau cuti mendadak pun jadi sering mama lakukan, malu sebenernya sama pak bos dan bu bos tapi mau apalagi resikonya yaa mama jadi malu minta naik grade 😛

Cantik, walaupun mama dan ayah sudah berusaha yang terbaik tapi tetap saja masih jauuh dari kesempurnaan. Mama bukan ibu yang rajin masakin kamu macam-macam masakan bergizi, gak bisa jahitin kamu baju atau ngerajut sweater buat kamu. Mama gak bisa masak sayang, bisanya cuma yang itu-itu aja. Mama sudah berusaha belajar masak tapi hasilnya masih jauh dari enak 🙁 jadi ngerasa putus asa dan cuma buang-buang bahan makanan.

Sekarang kamu hampir 3 tahun tepatnya udah 32 bulan, gak kerasa udah gede. Nak, makin banyak saja polah mu kosa kata pun sudah beraneka. Maafin mama ya nak gak bisa mencatat semua dengan baik disini. Padahal dulunya blog ini mama bikin karena mama stress banget jauh dari kamu seharian sekaligus untuk merekam pertumbuhan mu.

Akhir-akhir ini kamu mulai paham konsep dede bayi dan mulai ngerti bahwa nanti gak tau kapan kamu akan punya dede bayi. Tapi kamu juga masih seneng maen “dede bayi” alias minta didorong-dorong pake stroller keliling rumah. Karena mama bilang stroller cuma untuk bayi kamu jadinya kamu bilang itu main dede bayi.

Kamu pun udah bisa milih pakaian yang kamu suka, dan menolak make yang kamu gak suka. Makanan pun begitu, dulu waktu kamu masih setahunan kamu suka banyak jenis buah sekarang kamu sangat pemilih. Ini agak bikin stress sih neng, tapi gak apa-apa mungkin lagi fasenya aja kamu begitu.

Kamu juga suka banget kalo dibawa jalan-jalan apalagi kalo jalannya jauh keluar kota, sepanjang perjalanan kamu ceria terus sambil nyanyi-nyanyi. Mungkin ini tanda-tanda kamu bakal jadi petualang ya nak. Mama sama ayah seneg-seneng aja kok kalo kamu besar nanti jadi petualang atau mungkin wartawan yang banyak bepergian. Kalo itu yang kamu mau, kami pasti mendukung nak.

Sekarang, selama kamu masih butuh kami untuk membawa kaki kecil mu menjelajah, maka kami akan terus menggandeng tangan kecil mu dan menunjukkan dunia ini. Mungkin bukan ke tempat yang bergengsi, toh kamu pun tak paham apa itu gengsi. Gengsi itu milik kami para orang dewasa ya nak.

Takkan kami lepaskan genggaman mu nak sampai tiba saatnya kamu yang melepaskan genggaman kami. Kecup sayang mama dari kantor sayangku, maafkan mungkin waktu mama tak sebanyak ibu yang lain. Tapi mama ini ibu mu 24 jam sehari, 7 hari seminggu. Tak perduli sejauh apa jarak memisahkan kita.

Yang Kedua

Kayaknya gw kebanyakan nengokin orang melahirkan akhir-akhir ini ditambah lagi ada temen yang hamil lagi, akibatnya gw jadi kepengen.

Kok kayaknya seneng banget yaa abis ngelahirin gendong bayi mungil yang masih merah, trus bau-bau khas bayi yang baru lahir trus belanjaan dan kado-kado yang numpuk bikin ngiri.

Tapiii sejak proyek ngebangun rumah diluncurkan kok mr.hubby gak pernah ngomongin pengen punya anak lagi yak, padahal sebelumnya sering ngebahas itu. Apa bokek bikin orang takut punya anak lagi???

Emang sih kondisi keuangan yang lagi babak-belur gini kayaknya kurang kondusif buat hamil dan melahirkan. Lagian gw juga masih KB sampe 3 tahun kedepan. Jadi keinginan gw hamil anak kedua kayaknya emang gak mungkin dimajuin kecuali emang Allah berhendak lain.

Dulu sih (jiah baru juga 31 bulan) waktu shira lahir gw bertekad untuk tidak hamil lagi 5 tahun kedepan. Bukan karena trauma sama proses kehamilan atau melahirkan shira, tapii karena proses kehamilan dan melahirkan shira yang kelewat lancar bikin gw takut jangan-jangan nanti anak kedua susah atau sakit banget pas ngelahirinnya.

Apalagi belakangan ini sering banget denger cerita temen yang melahirkan kok kayaknya prosesnya lama banget dan sakitt banget yak, bikin mental gw yang dasarnya cemen jadi makin cemen ajah.

Tapiii balik lagi ke topik, kebahagian menggendong bayi setelah melahirkan tuh gak tertandingi sama apapun deh. Kayaknya momen itu yang pengen gw ulang, indaaaah banget rasanya. Lebay bener deh gw..

Tapiii (ini banyak banget tapi nya deh) kalo dikasi aku gak nolak Ya Allah, walopun sampe tahun depan masi KB kalo udah rezeki kan gak boleh ditolak..

Betewe ti, dapet salam dari cicilan bank sama dana darurat tuh     😀

Friends Forever ??

Pernah gak sih ngerasa banyak kehilangan sahabat, yang dulu kayaknya deket lengket kayak ulet keket sampe sering dikira kembar siam sekarang hilang?

Zaman SD

Gw punya temen deket semacam geng gitu jumlahnya sekitar 5 atau 6 orang, karena SD gw deket rumah makanya temen-temen gw pun masih satu lingkungan. Temen yang paling deket adalah Miss Syuhada (tentunya bukan nama sebenernya dongs). Berbagi kegilaan pada candy-candy, power rangers, komik, perpustakaan dan UI (soalnya abangnya dia baru keterima di UI).

Zaman SMP

Masih bersama Miss Syuhada tentunya, temen yang cantik juga soleha. Tapii gw juga punya temen yang geblek dan rada ngaco. Gak perlu disebut namanya semua yak, banyak soalnya.Berbagai drama kehidupan semacam naksir cowok (seriiingg), jerawat (sampe sekarang,siyalll), musuhan sama adek kelas/kakak kelas.

Zaman SMU

Masih ada Miss Syuhada yang makin soleha juga bijaksana (sayangnya gw gak ketularan), ada juga Nisa, Ira, Indah, widya dan temen-temen akhwat  lainnya yang banyak memberi warna di kehidupan SMU gw.

Lagi-lagi selain temen yang soleha-soleha, gw juga punya temen ngaco bareng (sebut nama gak yaa? 😛 ) apalagi di penghujung masa SMU dimana banyak kebimbangan dan ketakutan akan madesu alias masa depan suram silih berganti datang. Kayaknya dulu pikiran gw kalo gak bisa masuk UI pasti jadi gembel.

Zaman Kuliah Part 1

Ini masa kegelapan atau istilah zaman sekarang Kegalauan. Ngerasa gak pernah pas dan selalu dalam posisi di salah mengerti oleh banyak orang. Tapi entah bagaimana bisa juga punya temen deket (bukan pacar) dan ajaibnya bertahan sampe sekarang. Ini mungkin karena perasaan “senasib, sepenanggungan” macam perasaan rakyat Indonesia dijajah Belanda dulu.

Kalo dulu obrolan di YM berkisar di ocip-ocipin temen sekarang mah ocip-ocipin pembokat atau tukeran info soal anak atau produk-produk dan tempat belanja murah berkualitas walopun ocipin temen masih ada tapi volumenya jauuh berkurang lah.

Zaman Kuliah Part 2

Nah kalo disini gw punya banyak temen perempuan, mari ucapkan hamdalah setelah bertahun-tahun bertemankan lelaki akhirnya ketemu juga temen perempuan yang gilanya mirip-mirip sama gw. Ke salon adalah salah satu kegiatan utama karena walopun geblek tapi kita semua seneng luluran, ke karoke dan tidak lupa muterin mol dongs buat cuci dompet.

Tapi sayangnya setelah kelar kita harus mencar ke banyak tempat , yah nasib sekolah kedinasan emang begitu.

Betewe kenapa malah ngalor-ngidul kemana-mana yaa, intinya sih sebenernya kadang gw sedih banyak temen baik yang harus berjauhan dan temen yang dulu deket dan tinggal sekota malah terpisahkan oleh perbedaan.

Apalagi setelah gw nikah dan punya anak, kayaknya mau kumpul-kumpul sama temen SMP-SMA susaah bgt padahal rumah kita gak jau-jauh banget. Nasib? enggak juga sebenernya, tapi lebih ke makin bedanya obrolan dan isi kepala kita sekarang.

Duuuh ini postingan makin ngalor-ngidul dan jadi sangat curhat.

Temans, adakah disana kalian mengingat ku juga???

 

 

Mohon abaikan postingan galau ini ya kalo ada yang kebetulan baca 🙁