Arsip Tag: first love

Generasi Lebay??

Jadi ceritanya gw ini punya adek dan adek ipar umur 15 tahun. Sesuai umurnya, mereka ini lagi labil-labilnya masalah percintaan. Kalo adek gw karena cowok jadi gak terlalu ekspresif masalah cinta-cintaan, punya sih pacar tapi lebih sering ngapelin PS sama Warnet kayaknya. Nah kalo adek ipar gw karena cewek kali ya, lebaynya minta ampun, 11-12 lah sama dek Lolly. Apalagi gw sering ngepoin twitter sama FB nya dia, beuhh pengen nenggak panadol rasanya. Pusiiing.

Kalo kebetulan lagi punya pacar, diitungin tiap bulan kayaknya, semisal “Happy first monthiversary, love u more each day” yang baca tetiba mual. Padahal bulan depannya putus aja gitu. Trus putus pun lebayatun, ngetweet “after i gave you EVERYTHING, and now you’re leaving “ , everything ini apa coba? dese udah gak perawan gitu? Masya Allah. Bikin yang baca ┬ájantungan banget deh.

Tapi kalo gw liatin ya emang anak sekarang ini lebay banget di socmed, yang namanya cinta, benci atau galau ga jelas semua ditulis di socmed. Zaman gw mah cuma bisa nangis sambil nulis diary. Apalagi sahutan berupa komen atau reply dari temen-temen mereka super lebay juga. Masa anak umur 15 tahun yang lagi ulang bulan pacaran di do’ain awet sampe kakek-nenek, geli deh.

Gw juga dulu zaman abege labil kayak mereka, tapii karena zaman dulu gak ada socmed jadinya kelabilan dan kelebayan gw cuma tersalurkan ke dalam diary bergembok warna pink; jadi gak ada lah tambahan kelebayan dari temen-temen. Bisa matek kayaknya kalo ada temen yang baca diary gw itu.

Tapii kalo ngeliat Shira kadang gw juga ngebatin, nih bocah 3 tahun udah mulai keliatan lebay nya. Misalnya kemaren dia jatoh waktu bercanda di depan rumah sama ayahnya, sampe lecet dan berdarah sih tapi sedikit. Cuma abis jatoh itu dia gak mau jalan sama sekali, kalo disuruh jalan langsung teriak “Satiiitt mamaaa, kai shi satiiitttt”.

Trus baca postingan rika yang ini, bikin gw mikir jangan-jangan dia ketularan gw yak? Gak mungkin dong ketularan ayahnya lha cerita aja jarang dese. Aduuh apa gw udah menurunkan bakat lebay ke Shira? Bahaya gak sih?

Lah kalo nanti lebaynya sampe kayak om-tantenya yang abege bijimana? Dan teruus banyak pertanyaan lain sampe gw mabok. Ini punya anak satu kadang bikin kepala pusing tujuh keliling, tambahin adek aja apah biar sekalian pusingnya *modus*

Sekarang sih gw berusaha supaya gak nimpalin kelebayan Shira aja, jadi kalo dia nangis-nangis atau cerita yang agak lebayatun gw cuma manggut-manggut aja, gak mau nambahin bumbu drama semacem teriak “WOW” trus koprol. Soalnya kalo gak didengerin takutnya dia gak mau cerita lagi ke gw, jadi yasudahlah.

Gak mau juga membesarkan satu generasi lebay lainnya, liat yang sekarang aja udah enek. Ada yang punya sarankah masalah kelebayan ini, atau ini cuma fase aja dan nanti ilang sendiri?